Kebangkitan semula kilang kapas, beri peluang pekerjaan

HELMAND, AFGHANISTAN – “Menghidupkan kembali kilang pemprosesan kapas di Helmand adalah langkah yang dialu-alukan oleh kerajaan yang dapat mendorong para petani menanam kapas di tanah pertanian mereka,” bisik seorang petani Abdul Khaliq dari daerah Nad Ali yang bergolak.

Kilang pemprosesan kapas yang biasanya dikenali sebagai “Tasadi Bost Helmand” adalah satu-satunya unit industri seumpamanya di Helmand yang terjejas dan wilayah Kandahar, Zabul dan Uruzgan yang berdekatan yang mengalami kerosakan teruk dan ditutup akibat peperangan yang berpanjangan.

Kerajaan telah membina semula kilang baru-baru ini untuk mempromosikan penanaman kapas di wilayah yang dilanda militan dan memberi peluang pekerjaan kepada orang-orang yang jemu dengan peperangan.

Helmand yang menanam popi dan dilancarkan oleh militan telah lama dianggap sebagai pusat Taliban di Afghanistan kerana kumpulan bersenjata itu telah menguasai beberapa wilayah sejak lebih dari satu dekad.

“Sekiranya kerajaan mendukung para petani dengan menyediakan baja, biji benih, dan pinjaman mudah, dan membeli produk mereka dengan harga yang wajar, maka para petani pasti akan mengganti popi dengan kapas di ladang mereka,” kata Khaliq kepada media baru-baru ini.

Kerajaan telah membina semula kilang kapas baru-baru ini untuk mempromosikan penanaman kapas di wilayah yang dilanda militan dan memberi peluang pekerjaan kepada orang-orang yang jemu dengan peperangan. – Xinhua

Khaliq yang telah memulai penanaman kapas di tanah pertaniannya mengatakan bahawa kapas Helmand sangat terkenal pada masa lalu, dengan mengatakan dia berharap agar kerajaan dapat mendukung penanam kapas di daerah ini untuk menghidupkan kembali reputasinya.

Menghargai kebangkitan semula kilang pemprosesan kapas, gabenor daerah Mohammad Yasin Khan telah memberitahu wartawan baru-baru ini bahawa kira-kira 300 pekerja akan diambil bekerja oleh kilang pada fasa pertama. Sementara itu, ribuan petani akan didorong untuk menanam kapas.

Menurut gabenor, kilang itu akan membeli 4,000 tan kapas dari petani tahun ini. Kilang itu, katanya, juga akan menghasilkan minyak masak, sabun dan barang-barang lain, selain memproses serat lembut.

Kilang yang tidak terkira banyaknya termasuk kilang tekstil, simen dan gula telah musnah atau rosak teruk akibat peperangan yang berlarutan, dan kerajaan, menurut pegawai itu, bertekad untuk menghidupkan kembali semua unit industri di tempat lain di negara ini.

“Ini adalah berita baik bagi petani untuk menanam kapas, saya menghargainya, tetapi kekurangan air adalah halangan untuk mengembangkan kebun kapas,” kata seorang petani lain, Khairullah, 35, kepada media.

Khairullah juga meminta kerajaan memperbaiki sistem pengairan dan menyediakan air yang cukup bagi petani untuk menanam kapas. – Xinhua