Keindahan alam pulau Farwa berisiko musnah

FARWA, LIBYA – Setelah terkenal dengan hidupan liarnya yang luar biasa, pulau Farwa di Libya berisiko menjadi ‘mangsa’ di negara Afrika Utara yang dilanda perang, aktivis berjuang menyelamatkannya memberi amaran.

Pulau sepanjang 13 kilometer yang tidak berpenghuni terpisah ketika air pasang di barat daya Libya, Farwa muncul dengan poskad yang indah, dengan pohon kurma yang berselerak di pantai berpasir putih dan dilingkari oleh Laut Mediterranean. Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN) mengatakan Farwa berpotensi menjadi ‘kawasan pesisir dan laut terpenting di barat Libya, dari segi keanekaragaman marin dan biodiversiti pesisirnya yang tinggi”.

Tetapi ia menghadapi senarai ancaman yang panjang, kata Fawzi Dhane dari kumpulan alam sekitar Bado, yang mengenal pasti penangkapan ikan haram dan pencemaran sebagai kebimbangan utama. Perubahan iklim juga memperburuk keadaan, membuat Farwa lebih terdedah terhadap tekanan yang sudah menimpa persekitaran yang rapuh. Selama beberapa dekad terdapat sedikit pengunjung, selain lawatan sekolah ke pulau itu sekali-sekala.

Bekas diktator Libya, Muammar Gaddafi bermimpi membina sebuah resort tepi laut yang mewah di sana, lengkap dengan vila ‘terapung’ dan lapangan golf. Tetapi Gaddafi digulingkan dan dibunuh dalam pemberontakan yang diokong NATO pada 2011, dan Libya telah berjuang untuk menahan kekerasan dan pergolakan politik sejak itu.

Di negara yang dipenuhi dengan senjata, ada yang mendapati bom tangan yang dibuang ke dalam air sebagai kaedah mudah untuk memancing. Kaedah yang merosakkan membunuh semua yang ada di zon letupan.

Kelihatan seorang lelaki berjalan di pulau Farwa. – AFP

“Nelayan tidak menghormati apa-apa,” kata Dhane, menyalahkan kapal dari pelabuhan Zuwara, sekitar 40 kilometer di sebelah timur.

“Mereka memancing setiap saat, dengan cara yang tidak diatur dan mereka memancing menggunakan bahan letupan.”

Penyu loggerhead yang terancam juga dicederakan, menurut aktivis itu.

“Penyu kadang-kadang terperangkap dalam jaring ikan, ketika mereka tidak dibunuh oleh nelayan yang takut akan gigitannya,” kata Dhane.

Persatuan Bado berfungsi untuk melindungi penyu di pantai dari pemangsa dan daripada orang yang datang untuk menggali telurnya.

Pulau ini, yang terletak dekat dengan perbatasan dengan Tunisia, terdiri dari bukit pasir yang membentang lebih dari 4.7 kilometer persegi. Lagun dan rawa garamnya juga merupakan rumah bagi flamingo. Satu-satunya bangunan yang ada adalah rumah api yang runtuh yang dibina pada tahun 1920an di bawah pemerintahan kolonial Itali.

Farwa merupakan antara kawasan terpenting di Libya bagi banyak burung berhijrah, menurut Tarek Jdeidi dari University of Tripoli. Ini adalah kedudukan penting bagi mereka yang melakukan perjalanan ke Afrika untuk berehat sebelum terbang melintasi Mediterranean ke Eropah.

Farwa telah menjadi tempat yang popular untuk pelancong percutian Libya, dengan berpuluh-puluh melawat setiap hujung minggu. – AFP