Kejayaan squid game tingkatkan populariti peniaga dalgona

SEOUL – Sederhana, manis, dan fiksyen membawa maut: peniaga yang membuat makanan tradisional anak-anak Korea Selatan yang menjadi fenomena budaya global Squid Game dan pernah dikaitkan dengan kemiskinan pasca perang telah membawa keuntungan yang besar dalam kehidupan sebenar.

Siri hit Netflix memaparkan kumpulan Korea Selatan yang paling terpinggir dan dibelenggu dengan hutang, bersaing dalam permainan kanak-kanak yang berpeluang mendapatkan 45.6 bilion won (AS$38 juta), tetapi nyawa menjadi taruhannya.

Dalam satu cabaran tertentu, para peserta berusaha untuk memotong mengikut bentuk seperti bintang dan payung daripada gula-gula rapuh yang disebut dalgona, tanpa retak dan mereka yang gagal akan dibunuh.

Permainan hidup atau mati itu diilhamkan oleh pengalaman pengarah Hwang Dong-hyuk membesar di Seoul pada tahun 1970an tetapi hadiah untuk anak yang berjaya mengekalkan bentuknya adalah dalgona lain yang percuma.

Hwang selalu bertekad untuk memenangkan hadiah tambahan dan ingat menggunakan banyak taktik dalam usahanya, termasuk menjilat gula-gula untuk memisahkan bentuknya dan menggunakan jarum yang dipanaskan di atas briket, teknik yang diulang dalam adegan cabaran dalgona.

Kelihatan Jung Jung-soon mencairkan gula di atas pembakar, sebelum menambahkan baking soda, meratakannya menjadi bulatan, dan mencetak dengan bentuk yang disukai pelanggan. – AFP
Para pelanggan menunggu giliran ketika penjual jalanan Lim Chang-joo (belakang kiri) dan isterinya Jung Jung-soon (depan kiri) menjual dalgona. – AFP
Lim Chang-joo mencetak bentuk payung pada dalgona. – AFP
Dalgona yang siap dibungkus. – AFP
Antara babak dalam siri Squid Game melihatkan satu cabaran tertentu, para peserta berusaha untuk memotong bentuk termasuk bintang dan payung dari gula-gula rapuh yang disebut dalgona tanpa retak. – AFP
Para pelanggan yang menunggu giliran berkesempatan melihat pasangan peniaga ini membuat dalgona. – AFP

“Saya akan membuat pembuat dalgona sangat bingung dengan berjaya pada bentuk payung yang paling sukar,” kata pengarah baru-baru ini dalam sebuah video YouTube.

Tetapi gula-gula itu adalah prop yang sukar dikendalikan kerana ia mudah lembut, terutama pada musim hujan Korea Selatan yang lembap, jadi Hwang dan pengarah artistik Chae Kyung-sun mengupah ‘pakar dalgona’ agar gula-gula baharu dibuat di lokasi.

Pakar tersebut adalah Lim Chang-joo dan isterinya Jung Jung-soon, yang menghasilkan antara 300 dan 400 dalgona selama tiga hari penggambaran.

Kini, gerai pinggir jalan mereka yang sederhana di daerah teater Seoul, lebih dari sekadar payung, sengkuap dan peralatan mereka, kerana ia adalah salah satu tempat paling terkenal di ibu negara Korea Selatan.

Pesanan untuk gula-gula berharga 2,000 won (sekitar AS$1.70) mula dikujungi ramai sebaik sahaja dibuka, dan tidak lama kemudian, pelanggan terpaksa berbaris selama enam jam, dengan beberapa pelanggan mengalah dan pulang dengan tangan kosong.

Dalam masa kira-kira 90 saat, Lim mencairkan sebilangan gula di atas pembakar, sebelum menambahkan baking soda, meratakannya menjadi bulatan, dan mencetak dengan bentuk yang disukai pelanggan.

Dia menawarkan pilihan yang lebih luas daripada empat bentuk dalam rancangan dan mempunyai bentuk ‘N’ yang baharu ditambahkan untuk mewakili Netflix.

“Saya tidak pernah membayangkan ia akan menjadi yang popular,” kata Lim kepada AFP mengenai siri ini, sambil menambah kehidupannya kini menjadi ‘sangat sibuk’.

“Sudah tentu, saya gembira kerana perniagaan saya berjalan dengan baik dan bagaimana dalgona menjadi terkenal di negara lain.

“Saya harap mereka membuat dan memakan dalgonanya sendiri,” tambahnya.

Krisis kewangan

Sejarawan mengatakan dalgona pertama kali muncul pada tahun 1960an ketika Korea Selatan masih dihambat kemiskinan pasca perang sementara pencuci mulut seperti ais krim atau coklat tidak tersedia secara meluas dan harganya pula mahal.

Sangat manis, dengan sedikit kacang dan kepahitan, gula-gula itu sangat popular, banyak penjual mendirikan gerai mereka berhampiran sekolah.

Lim dan Jung memulakan operasi dalgona mereka dengan 30,000 won setelah menutup perniagaan menjahit selama 20 tahun sekitar ketika krisis kewangan Asia 1997.

Gula-gula itu bertahan sepanjang kebangkitan Korea Selatan untuk menjadi ekonomi terbesar ke-12 di dunia, berikutan puluhan tahun pertumbuhan ekonomi yang pesat semasa pemerintahan pihak berkuasa pada masa selepas perang.

Squid Game merupakan manifestasi terbaharu daripada pengaruh budaya popular negara yang semakin meluas, yang dilambangkan oleh sensasi K-pop BTS dan filem pemenang Oscar Parasite.

“Korea Selatan selalu berada di tengah moden dan pra-moden, cara Barat dan cara Timur, dan melestarikan masa lalu sambil mengorbankan segalanya untuk masa depan,” kata Michael Hurt, yang mengajar teori budaya di Korea National University of Arts.

“Dalgona adalah item pusat dalam budaya nexus.” – AFP