Kekalkan seni kraf pembuatan sandal

ATHENS – Perkara pertama yang mengalu-alukan pengunjung ke kedai kecil Olgianna Melissinos di tengah-tengah Monastiraki, daerah komersial lama di kaki bukit Acropolis di ibu kota Greece, adalah bau kulit asli yang sangat kuat.

Dengan berlatar belakangkan sandal, tali pinggang dan beg yang dibuat dengan teliti, gambar-gambar lama dan artikel berbingkai yang menutupi dinding dari lantai ke siling, dan radio yang memainkan muzik instrumental yang tenang, Olgianna dan suaminya Christos bekerja tanpa lelah, malah dengan riang di kerusi mereka.

Olgianna merupakan pembuat kasut generasi ketiga, kerana datuknya memulakan perniagaan keluarga pada tahun 1920 yang mengkhususkan diri dalam but mendaki dan kasut mewah.

Pada tahun 1950an ayahnya Stavros mengambil alih perniagaan dan tidak lama kemudian, cadangan menarik telah diterimanya.

“Pada suatu ketika, seorang koreografer datang dari kedainya dan memintanya membuat sandal kuno ala Greece untuk pertunjukan. Dia melakukannya, dia menyukai usaha itu dan membuat beberapa pasang tambahan untuk dijual di kedainya,” kata Melissinos kepada media.

Gambar bertarikh 26 Julai 2020, menunjukkan Christos membuat sandal di kedai yang terletak di Athens, Greece. – Xinhua
Gambar menunjukkan Sandal Greece miniatur di dalam kedai milik Olgianna Melissinou.- Xinhua
Olgianna merupakan pembuat kasut generasi ketiga, kerana datuknya memulakan perniagaan keluarga pada tahun 1920. – Xinhua

Sangat biasa pada zaman Greece kuno dan Rom, sandal mempunyai sejarah yang terkenal selama berabad-abad di Greece, yang didokumentasikan oleh pelbagai artifak yang digali oleh ahli arkeologi. Tetapi pada tahun 1960an, ketika Melissinos mengambil pesanan itu, seni pembuatan sandal hampir pupus, kerana kasut jenis terbuka tidak popular atau bahkan dianggap tidak dapat diterima secara sosial pada masa itu.

“Jiran-jirannya mengejeknya. Mereka mengatakan kepadanya ‘tidak ada yang akan membeli barang-barang yang anda buat’. Tetapi dia tertawa dan berkata ‘tidak apa-apa, seseorang akan membelinya’.”

Secara artistik, Melissinos, yang digelar ‘penyair-pembuat sandal’ kerana kemahirannya dalam bidang puisi dan penulisan, melihat projek itu sebagai cabaran kepada kreativiti.

“Dia mula mereka sandal sendiri tetapi juga ‘mencuri’ reka bentuk yang dilihatnya pada patung kuno, lukisan dinding, penggambaran sandal kuno Greece, di mana dia banyak mempelajarinya. Dia mula bereksperimen,” kata Melissinos. Sandal pertama yang dijual dalam masa yang singkat. “Dalam beberapa tahun, seluruh kawasan ini berubah dan bahkan mereka yang ragu-ragu pada awalnya mula membuat sandal,” tambahnya.

Greece mengalami ledakan pelancongan utama yang pertama dalam tempoh itu dan trend fesyen liberal pada masa itu membantu menjadikan sandal sebagai barang fesyen ikonik, simbol kesederhanaan dan keanggunan abadi, kasut yang sama digunakan oleh selebriti dan tukang trik, semuanya berjemur di musim panas Greece.

Pada masa ini, sandal, dalam variasi, bentuk, bahan dan warnanya yang tak terhitung jumlahnya, tetap menjadi kasut musim panas yang paling tinggi. Dan kedai kecil yang merupakan salah satu yang pertama membuat sandal lagi dalam sejarah Greece moden kini dipaparkan dalam panduan perjalanan yang canggih dan majalah fesyen yang berprestij. Tetapi seperti yang dikatakan oleh Melissinos, dari mulut ke mulut adalah senjata pemasaran terbesar mereka.

Menurut pembuat sandal, kualiti dan ketukangan membuat perbezaan. Di kedainya, semuanya buatan tangan dari kulit asli oleh Christos dan dirinya sendiri: sandal, tali pinggang, dompet, beg tangan. Mereka tidak memberikan gambaran bahawa mereka terburu-buru. Mereka meluangkan masa untuk mengurus setiap perincian yang kecil, memikirkan estetika, untuk menambahkan sentuhan kecil yang menjadikan setiap produk buatan tangan di dunia unik. Pelanggan mereka dapat memakai sandal pilihan mereka, mereka dapat meminta sedikit kelainan atau tali warna yang berbeza untuk membuat sandal sedekat yang mungkin mereka mahukan.

“Terdapat cerita di sebalik kedai ini yang membuktikan bahawa kasut dibuat dengan bakat dan kerajinan. Adanya suasana, mereka menyesuaikan kasut dengan ukuran anda, anda dapat memilih warna. Dalam 10 minit, mereka dapat memberikan anda sepasang sandal mengikut cita rasa sendiri. Ini adalah cenderahati yang sangat bagus dari Athens, “ tegas pelancong dari Perancis, Diane Petit setelah dia mempunyai sepasang miliknya yang dipadankan oleh Christos.

“Kira-kira 70 hingga 80 peratus pesanan kami adalah ‘sur mesure,’ kerana kami juga ingin mencapai kesesuaian yang sempurna. Kami ingin mempunyai hubungan peribadi dengan pelanggan kami,” tegas Melissinos.

Sama seperti pertukangan keluarga Melissinos yang diturunkan ke generasi ketiga, begitu juga kesetiaan pelanggan mereka.

“Saya sangat terharu suatu ketika saya membuat sandal kecil untuk cucu salah seorang pelanggan ayah saya. Ini sangat penting ketika anda bersikap jujur ​​dan lurus dengan pelanggan anda. Kesetiaan dan cinta yang mereka tunjukkan kepada anda dapat bertahan lama, secara turun temurun,” jelas pembuat sandal.

Sebagaimana kebanyakan sektor ekonomi Greece, industri pembuatan kasut kecil dan sederhana mengalami kesan teruk semasa krisis ekonomi selama sedekad. Beberapa pengeluar dipaksa keluar dari perniagaan atau pindah dari Greece ke tempat lebih murah.

Ia masa yang sangat sukar bagi perniagaannya, Melissinos mengingati, tetapi dia enggan bertolak ansur dengan kualiti produknya untuk menurunkan harganya. Seperti yang dia katakan, apa yang membuat perniagaan kecil berta-han adalah pelanggan asing, tetapi juga perubahan mentaliti orang Greece.

“Kami bekerja keras, dan saya percaya bahawa pelanggan kami terutama orang Greece memberi penghargaan kepada kami, kerana mereka juga kembali pada mentaliti untuk membeli satu produk berkualiti tinggi daripada 10, yang tidak berkualiti,” tegasnya, merujuk kepada sebahagian besar masyarakat Greece yang terdedah kepada hyperconsumerism sebelum krisis.

Sudah tentu, membuat produk buatan tangan yang unik ketika trend fesyen berubah dengan cepat bukanlah tugas yang mudah. Ia memerlukan masa, kosnya yang lebih banyak dan mempunyai batas keuntungan yang kecil tetapi untuk Melissinos itu adalah pilihan peribadi.

“Anda harus menyukainya dan kemudian anda boleh membuat pelanggan anda menyukainya juga,” jelasnya.

Melissinos yakin bahawa kraf buatan tangan bukan sahaja tidak akan pupus tetapi diciptakan semula dan sangat dihargai oleh semakin banyak orang.

“Kami mempunyai pelanggan yang memberitahu kami ‘Saya sangat gembira kerana saya menyimpan (selipar) ini selama 10 atau 15 tahun. Kami bersenang-senang ‘bersama’ dan mereka merujuk ke semua tempat yang dibawa oleh selipar ini, dan bagaimana ia berkaitan dengan emosional mereka,“ katanya.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, semakin banyak pelancong telah mengunjungi kedai Melissinos dengan panduan perjalanan di tangan mereka. Pelancong hari ini lebih canggih, mereka mencari pengalaman dan produk yang sahih, mereka tidak membeli-belah secara rawak, kata pembuat sandal itu. – Xinhua