Keluarga karate mahu lakar rekod dunia

RAMALLAH – Sebuah keluarga Palestin yang dianggotai 32 orang dari kota Nablus di Tebing Barat melengkapkan permohonan untuk Guinness World Records, bagi mengesahkan sebagai keluarga terbesar yang mengamalkan karate.

Keluarga Bsharat merangkumi enam lelaki, lima wanita dan 21 kanak-kanak, dan kebanyakannya melakukan sukan lain seperti berenang, menunggang kuda dan tinju. Biasanya, ahli keluarga akan berkumpul di gimnasium tempatan selama beberapa jam sehari untuk berlatih karate.

“Sangat jarang terdapat keluarga besar yang berlatih sukan seperti itu,” kata Abdullah Bsharat, seorang pelatih karate, kepada Xinhua, mengatakan keluarganya menubuhkan pasukan itu pada tahun 1994.

Pada masa itu, ia hanya bermula dengan dua beradik, yang belajar dari ayah mereka yang pernah menjadi ahli gusti di Kuwait. Pasukan itu mula berkembang, dengan adik-beradik lain dan Abdullah sendiri bergabung.

Bagi Abdullah yang berusia 42 tahun, karate hanya hobi pada awalnya, tetapi kemudian berubah menjadi rutin harian dan juga sumber pendapatan setelah dia menjadi pelatih.

Kelihatan ahli keluarga Bsharat melakukan latihan karate di gimnasium tempatan di Tebing Barat Nablus. – Xinhua

Keluarga itu mempunyai tujuan menyebarkan latihan karate di kalangan rakyat Palestin dan mendorong mereka untuk menganggap sukan sebagai kebiasaan. Inilah sebab yang mendorong Amin Bsharat, anak sulung dalam keluarga, untuk membuka kelab sukannya sendiri di mana dia melatih semua orang dari pelbagai peringkat umur dan jantina.

“Saya mengemukakan idea sete-lah saya melihat banyak kesan positif yang ditimbulkannya kepada keluarga saya sendiri,” kata bapa kepada lima anak berusia 45 tahun itu. “Kami menjadi lebih mampu berdisiplin, kestabilan emosi, dan pengurusan diri.

Kami berjaya menyingkirkan tenaga negatif yang kita serap akibat keadaan hidup yang sukar.”

Selama beberapa dekad, rakyat Palestin menderita krisis politik, ekonomi dan sosial, sesuatu yang boleh memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan psikologi seseorang.

“Tidak ada yang dapat menyangkal bahawa generasi baru sibuk memikirkan bagaimana untuk melarikan diri dari kenyataan buruk kita. Mereka menjadi cemas, dan mereka membuang masa bermain telefon bimbit tanpa memahami apa yang menyebabkannya merosakkan kesihatan mereka,” katanya.

“Komuniti yang kuat memerlukan orang yang kuat, yang mempunyai minda dan tubuh yang sihat,” katanya, sambil menambah bahawa dia dan adik-beradiknya memutuskan untuk memikul tanggungjawab mereka terhadap komuniti dengan berkongsi pengalaman mereka berlatih karate dengan orang lain.

Bercadang untuk membuat kejayaan, Bsharat dan ahli keluarganya mengumumkan bahawa mereka akan mendaftar ke Guinness World Records sebagai keluarga paling terkenal yang berlatih karate.

“Sejak itu, kami telah menjadi terkenal di komuniti kami dan banyak orang meminta kami untuk mengajar mereka bagaimana mereka dapat menerapkan kebiasaan sukan yang serupa,” kata Shaza Bsharat, adik kepada Amin.– Xinhua