Kemarau teruk musnahkan impian petani Turki

AKKUZULU, TURKI – Seorang petani Turki, Hava Keles menatap hiba ke arah tanaman tomato yang membusuk di ladang yang telah musnah oleh kemarau yang disalahkan ke atas perubahan iklim.

“Tomato, kacang dan lada saya hancur. Tembikai saya bahkan tidak tumbuh. Timun yang saya tanam telah mengecut di dahan,” keluh Keles, 58, yang berdiri di sebuah plot Anatolia yang gersang di Akkuzulu, utara Ankara.

Keles antara ribuan petani di seluruh Turki yang mata pencariannya merosot kerana hanya sedikit hujan yang turun untuk menyuburkan tanaman mereka selama dua tahun terakhir.

Beberapa pakar menuduh Presiden Recep Tayyip Erdogan yang popularitinya bergantung pada kemakmuran yang didorong oleh pembangunan bandar yang pantas kerana gagal menangani masalah persekitaran yang mendesak di negara ini.

Tetapi Erdogan telah berjanji bahawa Turki akan mengesahkan Perjanjian Paris 2015 pada bulan Oktober sebelum sidang iklim PBB yang penting bulan depan di Glasgow. Turki menandatangani perjanjian itu pada 2016.

Empangan Mumular yang memberi kemudahan bekalan air kepada penduduk bandar pelancongan terkenal Bodrum di barat daya Turki kini kering kontang. – AFP
Pokok rentung akibat kebakaran hutan terburuk dalam sejarah Turki dan sedia untuk ditebang di desa Cokek. – AFP
Profesor Madya Ceyhun Ozcelik dari jabatan sumber air Universiti Mugla Sitki Kocman ketika ditemui pemberita di Akyaka, wilayah Mugla di barat daya Turki. – AFP
Seorang petani menunggu tangki diisi dengan air di daerah Cubuk, utara Ankara. – AFP
Gambar menunjukkan air pancut mengering yang tidak lagi mengeluarkan air di kawasan Akkuzulu. – AFP

Masalah alam sekitar tidak pernah menjadi puncak agenda politik di Turki, tetapi semuanya berubah setelah cuaca musim panas yang melampau, termasuk kebakaran hutan di pantai Mediterranean dan banjir besar di utara.

Tindakan tidak dapat dilakukan dengan segera bagi petani yang berhutang seperti Keles di negara di mana kemarau telah melanda banyak tempat di wilayah itu.

“Suami saya menyuarakan untuk meninggalkan kebun. Tetapi saya tidak boleh. Saya telah bekerja terlalu keras untuk ini. Apa yang dapat saya lakukan dengannya sekarang?” dia bertanya, walaupun mempunyai hutang bernilai ribuan dolar.

Musim panas ini, petani di kawasan kejiranannya tidak dapat menggali cukup dalam untuk mencari air bawah tanah, jadi mereka harus mengambilnya di tangki besar yang ditarik oleh traktor.

Kejadian serius akan datang

Pertanian adalah sektor utama ekonomi Turki, merangkumi sekitar enam pe-ratus daripada KDNK dan menggunakan 18 peratus tenaga kerja.

Turki mandiri dalam pengeluaran makanan dan merupakan pengeluar pertanian ketujuh terbesar di dunia, mengeksport segala-galanya dari kacang hazel hingga teh, zaitun hingga buah tin.

Tetapi import gandum negara telah meningkat secara pesat dalam hampir dua dekad dari AS$150 juta menjadi AS$2.3 bilion pada tahun 2019, menurut kementerian pertanian. Angka-angka tersebut menambah ketakutan Turki akan beralih dari pengeluar menjadi negara yang bergantung kepada luar untuk memenuhi keperluan makanannya.

“Turki harus banyak menyesuaikan diri, terutama dari segi pertanian kerana peristiwa kemarau yang serius akan datang. Apa yang kita lihat tidak ada apa-apa,” kata Levent Kurnaz, pengarah pusat Universiti Bogazici untuk perubahan iklim dan kajian dasar di Istanbul.

Kemarau memaksa beberapa petani untuk berhenti sementara yang lain memilih untuk menanam tanaman yang berbeza yang memerlukan lebih sedikit air, membuat pengguna kehabisan wang ketika harga makanan naik bersama dengan lira Turki yang merosot.

Inflasi makanan mencecah 29 peratus pada bulan Ogos dari tahun lalu, dan dalam usaha untuk meringankan kesakitan, Erdogan mengurangkan duti import kastam menjadi sifar untuk barangan asas seperti gandum, kacang kuda dan lentil hingga akhir tahun.

Para pakar mengatakan kerajaan telah gagal dalam kebijakan pengurusan airnya, memperburuk masalah. Petani dipengaruhi oleh penurunan paras air di empangan di seluruh Turki, yang membahayakan keperluan air setiap warga negara juga, sementara tasik mengering.

“Kita perlu membina bandar-bandar kita dengan cara yang membolehkan paras air bawah tanah meningkat,” kata Ceyhun Ozcelik, profesor di jabatan sumber air di Universiti Mugla Sitki Kocman.

“Sekiranya kita tidak mengambil langkah-langkah yang diperlukan, jika infrastruktur bandar tidak mencukupi, saya dapat mengatakan kita menghadapi hari-hari yang sukar pada tahun-tahun mendatang,” tambahnya.

Mengubah gaya hidup

Di barat negara itu di pesisir Aegean, kebun zaitun hijau melapisi bukit-bukit di Milas, yang terkenal dengan minyak zaitunnya yang memperoleh status perlindungan Kesatuan Eropah pada bulan Disember. Tetapi buahnya juga berisiko.

Ismail Atici, ketua ruang pertanian Milas, mengatakan hujan sama sekali tidak turun pada tahun 2021.

“Sekiranya masih tidak ada hujan selama satu, atau dua bulan lagi, pokok-pokok tidak akan dapat menyuburkan buah-buahannya,” tambahnya.

Kos petani meningkat

Ferdun Cetinceviz, 41, yang memiliki sekitar 200 ekor lembu dan ladang jagung di antara gunung, mengatakan dia kehilangan hingga 40,000 lira sebulan (AS$4,500).

Dikelilingi oleh tanah kontang, rata dan gunung-ganang di kejauhan, Cetinceviz menganggarkan sehingga 50 peratus hasil tanamannya termasuk jagung musnah tahun ini kerana musim kemarau. Petani di Milas dulu menanam kapas, tetapi memerlukan banyak air, jadi mereka beralih kepada jagung.

“Sekiranya saya tidak dapat menyiram tanaman, yang mana ia juga diperlukan oleh haiwan saya, ia akan kebuluran,” kata Cetinceviz. – AFP