Kerajaan akan tentukan penonton di Terbuka Perancis

PARIS, 3 JUN – Ketua tenis Perancis mengatakan baru-baru ini bahawa dia ingin penonton memenuhi perlawanan Terbuka Perancis tetapi mengakui hanya kerajaan yang dapat memutuskan apakah penonton dapat menghadiri kejohanan yang diatur semula itu.

Kejohanan tanah liat Grand Slam, yang sekarang akan memasuki minggu kedua di bawah jadual asal, ditangguhkan empat bulan kerana wabak COVID-19.

Tiket yang dibeli untuk acara tersebut pada slot bulan Mei hingga Jun diganti dan bukannya ditukar, yang menyebabkan kebimbangan terhadap kejohanan itu, di mana sekarang akan bermula pada 20 September depan dan dimainkan di sebalik pintu tertutup.

“Pilihan yang lebih disukai adalah memiliki kejohanan Roland Garros dengan penonton sebanyak yang mungkin,” kata Presiden Persekutuan Tenis Perancis, Bernard Giudicelli dalam panggilan video dengan pemain Perancis, Gael Montfils.

“Setelah itu, bergantung pada kondisi kesihatan, kami akan menyesuaikan diri dengan arahan yang diberikan kerajaan kepada kami.

“Kerajaan akan memutuskan berapa banyak orang yang dapat berada di sana.”

Giudicelli mengatakan penganjur tidak berminat mengadakan kejohanan di sebalik pintu tertutup “kerana Roland Garros, seperti semua kejohanan utama, adalah pertemuan antara pemain dan orang ramai.

“Itulah yang memberikan keajaiban kejohanan ini,” tambahnya. – AFP

Ketua tenis Perancis mengatakan baru-baru ini bahawa dia ingin penonton memenuhi perlawanan di Terbuka Perancis. – AFP