Kios air bersih tingkatkan pembangunan pinggir Blantyre

BLANTYRE, MALAWI – Mengakses air minum mudah alih dan bersih, usaha yang sukar dilakukan pada masa lalu, kini menjadi tugas kecil bagi wanita yang tinggal di pinggir bandar Blantyre, kota kedua terbesar di Malawi, berkat projek kios air.

Selama bertahun-tahun, kebanyakan orang yang tinggal di Soche, kawasan separa bandar di Blantyre menghadapi masalah untuk mendapatkan bekalan air yang berkualiti kerana pendapatan rendah dan struktur perumahan yang teruk. Kes cirit-birit sering berleluasa dalam banyak komuniti sehingga menyebabkan kematian anak damit.

Projek kios air yang telah berjalan selama beberapa tahun di bandar ini menjadi sumber air selamat yang paling dipercayai. Menurut Lembaga Air Blantyre (BWB), projek itu diperkenalkan dengan tujuan untuk mengurangkan bekalan air sementara di bandar dan pinggirnya.

Empangan Mudi, yang terletak di kota Blantyre, adalah sumber air utama dan mempunyai keupayaan untuk menghasilkan 45,000 meter padu air. Walau bagaimanapun, empangan tidak membekalkan air yang mencukupi untuk seluruh bandar, BWB membina tangki air besar di bahagian atas bandar yang membantu memberi tekanan air yang baik ke bandar dan pinggirnya.

Kios air yang disediakan oleh kerajaan melalui Lembaga Air telah banyak menyumbang kepada kesihatan dan kebersihan yang baik dalam kalangan penduduk yang tinggal di kawasan tersebut.

Seorang wanita mengambil bekalan air di kios air di Blantyre, Malawi yang disediakan Lembaga Air. – Xinhua

Kios air terutamanya yang dikendalikan oleh Persatuan Pengguna Air (WUA) yang mempunyai pemegang saham kepentingan termasuk pemimpin agama, politik dan tradisional. Lebih 500 isi rumah di Blantyre bergantung pada kios ini.

Untuk mengekalkan kios, masyarakat di dalam komuniti membayar sejumlah kecil wang sebagai gantinya membayar bil air di kios. Dalam temu bual, beberapa orang menyebut bahawa kios sangat selesa dan murah berbanding sumber air peribadi.

Untuk baldi air 20 liter, orang ramai diminta membayar 20 Malawi Kwacha yang bersamaan dengan AS$0.03 sen. Menurut kebanyakan orang, ini berpatutan. Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa 70 peratus penduduk bandar Malawi tinggal di perkampungan tidak formal, di mana isi rumah kerap menghadapi bekalan kronik air.

Akhir-akhir ini, Lembaga Air Blantyre membina kios air yang menjadi pengganti sumber air yang lain.

Brenda Bandawe, 55, tinggal di Soche, beberapa kilometer dari bandar Limbe di Blantyre. Dia telah berada di daerah ini selama lebih dari empat dekad. Dia mengatakan, selama bertahun-tahun, dia telah menyaksikan wabak penyakit bawaan air yang berlainan sehingga dia kehilangan teman masa kecilnya kerana kolera pada tahun 2002. Dia percaya bahawa kedatangan urbanisasi dan pembangunan akan menghentikan kecenderungan dalam waktu dekat.

“Selama bertahun-tahun keluarga kami bergantung pada sumur yang digerudi dan sebuah empangan besar yang berjarak dua kilometer dari rumah kami. Kehidupan itu agak mencabar kerana gadis-gadis kami terpaksa menempuh jarak jauh untuk mengakses air yang selamat. – Xinhua