Kmy dan Luca disindir tumpang populariti artis legenda

Mencipta reputasi melalui projek kolaborasi dengan artis ternama, duo hip hop, Kmy Kmo dan Luca Sickta disindir cuba menumpang aura gah bintang ‘senior’ demi populariti segera.

Mula dikenali selepas tampil dengan single Gong Nekara pada 2018, dua sahabat ini pernah bekerjasama dengan sifu muzik, Datuk M Nasir melalui single Zuhud, disusuli penyanyi nombor satu negara, Datuk Seri Siti Nurhaliza dengan lagu 7 Nasihat.

Terbaru, Kmy dan Luca memilih Raja Pop, Datuk Jamal Abdillah bekerjasama dalam lagu diberi judul Neraca. Lagu ciptaan dua sahabat ini mula dilancarkan di platform digital.

Menjawab sindiran suka menumpang populariti artis nama besar, Luca atau nama sebenar, Shameer Ashraf Shahruddin menafikan mereka tidak yakin berdiri sendiri.

Sebaliknya, peluang berkolaborasi dengan lagenda tanah air datang sendiri dengan bantuan Universal Music. Logiknya, tidak mungkin mereka melepaskan peluang keemasan ini.

Pasangan duo hip hop, Luca dan Kmy mengaku gementar bertemu Jamal buat kali pertama. – Agensi

“Bukan tidak yakin mempertaruhkan nama sendiri, kami ingin menggunakan peluang dan rezeki sebaiknya.

“Sebagai pemuzik, siapa yang tidak mahu bekerjasama dengan legenda dan nama besar jika ada peluang.

“Perkara itu datang secara mudah dengan langkah kanan. Sejujurnya, peluang itu datang tanpa kami minta, semua ini direalisasikan atas bantuan Universal Music.

“Kami amat bersyukur dan semestinya menggunakan peluang diberikan itu dengan memberi hasil kerja terbaik,” kata Luca.

Berkongsi pemilihan Jamal untuk projek terbaru itu, Kmy atau nama sebenar, Lukmanul Hakim menjelaskan penyanyi Kekasih Awal dan Akhir itu adalah idola mereka sejak di bangku sekolah.

Disebabkan lagu Neraca mengandungi elemen qasidah dan ghazal, tiada penyanyi yang dirasakan sesuai berganding memantapkan dendangan itu melainkan Jamal.

Apa yang membuatkan dua sahabat itu terharu, proses ‘melamar’ Raja Pop itu berlaku pantas. Malah, Jamal tidak banyak kerenah dan sangat merendah diri.

“Proses ‘meminang’ Jamal sangat mudah. Sebelum kerjasama terjalin, kami tidak pernah bertemunya.

“Pada perjumpaan pertama untuk sesi rakaman, kami rasa sangat gementar.

“Saya sangka Jamal garang dan serius kerana merakam lagu ghazal. Hendak buka studio pun rasa takut.

“Namun selepas bertemu, beliau sangat mesra dan tidak lokek memberi nasihat,” katanya.

Kmy menambah, ketika proses rakaman, Jamal meminta izin memantapkan bahagian nyanyian dengan lenggok tersendiri.

“Bagi kami, tiada tiada masalah. Kami lebih suka beliau dapat memberi aura tersendiri dalam lagu itu.” – Agensi