Kung Fu semakin terkenal di Tanzania

DAR ES SALAAM – Di kawasan pusat bandar Dar es Salaam, ibu kota komersial Tanzania, Saidi Mfaume, yang berpakaian putih, memimpin orang berlatih Kung Fu (seni bela diri China).

“Kung Fu bukan hanya hiburan,” kata guru Kung Fu yang berusia 35 tahun itu.

Mfaume, pemilik Kelab Shaolin Temple Tanzania Kung Fu di Dar es Salaam, yang berlatih di Kuil Shaolin China di wilayah Henan selama tiga bulan pada tahun 2013 di bawah tajaan kerajaan China.

Guru Kung Fu itu mengatakan pada tahun 2014 kerajaan China menawarkannya satu lagi biasiswa untuk latihan kursus pendek mengenai budaya Cina yang membantunya melibatkan dirinya sepenuhnya dalam mempromosikan Kung Fu di seluruh Tanzania.

Mfaume berkata, pertukaran budaya antara China dan Tanzania adalah peluang keemasan, dan Tanzania belajar banyak dari teknologi dan pembangunan canggih China.

“Dengan latihan Kung Fu, pintu menuju masa depan yang cerah terbuka. Apa yang perlu kita lakukan adalah melatih anak muda kita,” kata guru itu.

Pada awalnya, Mfaume merasakan respon yang lambat dalam latihan Kung Fu di negara ini kerana sebahagian penduduk berpendapat Kung Fu berkaitan dengan jenayah, suatu tanggapan yang salah.

Dengan tersebarnya pendidikan Kung Fu, kesedaran masyarakat semakin berubah. “Orang sekarang percaya bahawa Kung Fu adalah seni mempertahankan diri yang baik yang bertujuan untuk mendisiplinkan dan melindungi pemuda kita dari pelbagai situasi berbahaya,” tambahnya.

Menurutnya, dia telah melatih lebih dari 1,000 orang setelah dia membuka kelab Kung Fu di beberapa wilayah di Tanzania, termasuk Tanga, Lindi, Dodoma, dan Mbeya.

Katanya, pembuat filem di seluruh dunia mencari pelatih Kung Fu yang baik seperti yang dia lakukan di Tanzania.

“Kung Fu dapat menciptakan pekerjaan dengan tampil di dalam filem aksi. Seseorang dapat menjadi bintang terkenal melalui lakonan dalam filem,” kata Mfaume.

Hamad Abdallah adalah salah seorang pelatih Kung Fu di kelab tersebut. Dia belajar mengenai Shaolin Temple melalui media sosial.

“Sejak saya mula memupuk minat pada Kung Fu sejak saya kecil, saya memutuskan untuk menyertai Shaolin Temple (Tanzania Kung Fu Club) dan keluarga saya menyokong saya untuk mengikuti latihan,” kata pelajar berusia 18 tahun dari Sekolah Menengah Makongo Juu di Dar es Salaam.

“Kung Fu telah meningkatkan kesihatan saya. Ini memupuk disiplin dalam diri saya dan juga meningkatkan pertahanan diri saya,” kata Abdallah. – Xinhua

Kelihatan para pelajar Kung Fu mengikuti tunjuk ajar guru di depan mereka di Dar es Salaam, Tanzania. – Xinhua
Pada awalnya, respon masyarakat begitu lambat terhadap latihan Kung Fu di Tanzania kerana sebahagian penduduk berpendapat Kung Fu berkaitan dengan jenayah. – Xinhua