‘Ladang merah jambu’ bantu pertanian di Brazil

SAO PAULO – Di sebuah gudang di sebelah barat Sao Paulo, buah-buahan dan sayur-sayuran tumbuh di dalam sebuah menara yang tersusun setinggi 10 tingkat dengan tumbuh-tumbuhan, semuanya bermandikan cahaya merah jambu.

Ini adalah Pink Farms, ladang vertikal pertama di bandar Brazil yang memiliki penduduk berjumlah 12 juta orang, di mana tanah sukar diperolehi dan penghasilan biasanya harus dihantar dari jauh.

Ladang ini terdiri daripada dua menara, masing-masing mengikut luas permukaan sebuah studio kecil pangsapuri, satu lapan tingkat dan 10 tingkat yang lain.

Dengan teknologi penanaman kurang menggunakan tanah, sistem pengairan yang mengitar semula airnya sendiri, dan lampu LED merah dan biru yang bergabung untuk menjadikan warna merah jambu, menara-menara itu menyediakan makanan sekitar 100 kali lebih banyak daripada kawasan permukaan tanah pertanian yang serupa, dengan 95 peratus kekurangan air, menurut pengasas bersama Gerardo Maia.

Maia, seorang jurutera berusia 29 tahun, melancarkan projek itu pada 2018 bersama dua rakannya, dan memulakan produksi tahun lalu.

Seorang pekerja memeriksa sayur salad yang berada di bawah lampu merah jambu di Pink Farms di Sao Paulo, Brazil. – AFP
Buah-buahan dan sayur-sayuran tumbuh di dalam sebuah menara yang tersusun setinggi 10 tingkat dengan tumbuh-tumbuhan, semuanya bermandikan cahaya merah jambu. – AFP
Kelihatan seorang pekerja bertugas di kawasan penyemaian benih. – AFP

Sayur salad yang sudah tumbuh besar. – AFP

Syarikat itu segera menjadi tempat untuk menjual hasil segar dan tempatan kepada restoran. Semuanya berjalan lancar sehingga wabak koronavirus menular.

Ketika kes melambung tinggi di Brazil, sekarang dengan jumlah kematian kedua tertinggi di seluruh dunia setelah Amerika Syarikat, Sao Paulo, pusat penularan wabak, kini dalam perintah penutupan termasuk pelanggan Pink Farms.

“Pandemik ini sangat membebankan. Kita harus mencari jalan lain. Tetapi kita mempunyai peluang lain. Ini semua tentang perubahan ke arah lebih baik,” kata Maia, sebagai pekerja yang memakai topeng pelindung, sarung tangan dan topi.

Untuk mengatasi wabak itu, Pink Farms mengalihkan penjualannya secara dalam talian dan mengembangkan barisan produk baharu, ‘microgreens’ – sayur-sayuran daun yang awal dituai penuh dengan nutrien dan rasa.

Maia mengatakan dia tidak percaya pertanian vertikal akan menggantikan pertanian tradisional.

Tetapi ketika Brazil bergelut dengan pencerobohan ladang dan penternakan di hutan hujan Amazon dan masalah persekitaran lain yang berkaitan dengan pertanian, dia mengatakan idea ‘menumbuhkan,’ tidak keluar, merupakan alternatif yang berharga.

“Kami semakin dekat dengan pasaran akhir, jadi kami kurang mencemari pengangkutan, dan kami tidak menggunakan bahan kimia beracun apa pun. Produk kami jauh lebih bersih, dengan risiko yang lebih rendah untuk pengguna,” katanya kepada media.

“Itulah sebabnya kami mengatakan bahawa ini adalah proses produktif masa depan.” – AFP