Libya bergelut dengan kenaikan harga barang

TRIPOLI – Tuhami Milud, pemilik kedai serba neka di ibu negara Libya, Tripoli, merasakan keperitan pelanggannya yang terkejut dengan kenaikan mendadak harga makanan dan barangan di tengah-tengah wabak COVID-19.

“Setiap kali orang datang untuk membeli sayur-sayuran atau bahan makanan, mereka melihat kenaikan harga setengah daripada bekalan sebelumnya dan beberapa harga bahkan dua kali ganda,” kata Milud kepada media.

“Apakah kita akan berhenti membeli makanan hanya kerana harga yang lebih tinggi dan akhirnya kelaparan?” dia mempersoalkan.

Sesungguhnya, langkah berjaga-jaga yang diambil terhadap pandemik COVID-19 terus mempengaruhi kehidupan seharian rakyat Libya, terutama dengan penutupan banyak aktiviti ekonomi dan kenaikan harga berikutnya.

Pengurangan aliran makanan melepasi sempadan Libya dengan Mesir dan Tunisia telah menyebabkan kenaikan harga di seluruh negara. Harga beberapa barang naik 50 peratus bahkan ada yang dua kali ganda atau tiga kali ganda sejak Mac.

Pengurangan aliran makanan melepasi sempadan Libya dengan Mesir dan Tunisia telah menyebabkan kenaikan harga di seluruh negara. – Xinhua

Milud mengatakan sebahagian besar produknya berasal dari Mesir dan Tunisia melintasi sempadan darat, maka harganya meningkat sama ada disebabkan oleh sumbernya atau kerana kos pengangkutan.

Sebagai langkah pencegahan terhadap pandemik COVID-19, pihak berkuasa Libya menutup semua sempadan negara pada bulan Mac. Pemandu lori bergelut kerana terpaksa dikuarantin selama dua minggu setelah mengangkut barang ke negara ini. Oleh itu, banyak peniaga memilih untuk mengimport melalui jalan laut atau udara.

Khairia Al-Wafi, seorang penduduk mengatakan bahawa dia bergelut untuk memenuhi keperluan harian keluarganya, terutama setelah kenaikan harga yang tinggi.

“Harga melambung tinggi dan semuanya menjadi lebih sukar. Saya tidak dapat membeli sebahagian besar makanan harian,” katanya kepada media.

Al-Mabrouk Grera, seorang pemilik kedai daging, mengatakan bahawa langkah-langkah anti-koronavirus dan kenaikan mata wang asing berbanding mata wang tempatan telah meningkatkan harga daging.

“Ketika kami diizinkan untuk terus membuka kedai daging, ini berdasarkan keadaan dan kawalan perubatan. Ini bermakna lebih banyak perbelanjaan untuk pensterilan dan bahan kebersihan. Kos ini pasti akan ditambahkan ke dalam harga daging,” kata Grera kepada media. “Mata wang dan perniagaan kami ditambatkan dengan nilai dolar Amerika Syarikat (AS) dan ketika dolar naik, harga semua jenis daging naik, dan sebaliknya. Ini berlaku untuk semua barangan pengguna,” tambahnya.

Di bawah kadar pertukaran rasmi, AS$1 bersamaan dengan 1.5 dinar, sementara di pasaran gelap ia dapat membeli lebih daripada lima dinar. – Xinhua