Lindungi pengunjung pantai dari serangan ikan yu

UMKOMAAS, AFRIKA SELATAN – “Mereka pada dasarnya merupakan tirai kematian,” kata penyelam ikan yu, Walter Bernardis ketika dia sampai di tepi perahu miliknya untuk menarik jaring yang bergoyang di perairan subtropika Afrika Selatan timur.

Jaring sepanjang 200 meter dimaksudkan untuk melindungi perenang yang berjemur di pantai timur yang dibarisi oleh pokok palm dari serangan ikan yu.

Tetapi ahli pemuliharaan mengatakan jaring perangkap seekor binatang besar yang berenang terlalu dekat dengan pantai, tidak dapat membezakan ikan yu, ikan lumba-lumba, dugong, penyu laut dan ikan paus.

“Mereka adalah sistem pasif yang telah dimasukkan ke dalam air dan semua yang meletakkan kepalanya di jaring itu akan mati,” kata Bernardis, yang berhenti dari pekerjaan mengajar untuk membawa pelancong berhadapan dengan ikan yu dan membuat catatan langsung mengenai ikan.

Binatang pemangsa tersebut pada tahun 1950an dianggap sangat berbahaya, ketika serangkaian serangan mematikan mendorong orang meninggalkan pantai pasir putih yang popular di wilayah KwaZulu-Natal, yang kini menarik lebih dari enam juta pengunjung setiap tahun.

Kelihatan orang ramai mengunjungi pantai Scottburgh berdekatan Durban. – AFP
Aktivis ikan yu, Walter Bernardis berenang berhampiran dengan jaring ikan yu di Umkomaas berdekatan Durban, Afrika Selatan. – AFP
Gary Snodgrass (kiri) dan penyelam lain bersedia untuk melakukan penyelaman ke dalam laut untuk memerangkap ikan yu. – AFP
Pusat Maritim KwaZulu-Natal (KZN) di Durban. – AFP
Papan tanda untuk mengingatkan orang awam mengenai ikan yu di Pantai Umgabala. – AFP

Filem thriller Steven Spielberg pada tahun 1975, Jaws menambah ketakutan dengan mencengkam khayalan masyarakat dengan gambaran yang tidak betul mengenai ikan yu sebagai pemakan daging manusia.

Merasa khuatir, industri pelancongan berupaya menjauhkan ikan yu dari pengunjung pantai. Ketika ini, 37 pantai dipenuhi dengan jaring dan gendang umpan, terbentang di lebih dari 300 kilometer di utara dan selatan ibu kota wilayah Durban.

Halangan tersebut berjaya meyakinkan para pelancong. Orang ramai menghabiskan musim panas di hemisfera selatan di KwaZulu-Natal, memenuhi pantai dengan khemah dan payung – walaupun akses adalah terhad pada tahun ini kerana koronavirus.

Tidak ada satu pun serangan ikan yu mematikan yang dilaporkan di kawasan terlindung dalam lebih dari 67 tahun, menurut lembaga ikan yu KwaZulu-Natal (KZN) yang dibiayai oleh orang ramai.

Namun angka menunjukkan ikan pemangsa tersebut jarang menyerang manusia, tidak kira sama ada mereka dipisahkan oleh jaring.

Hanya sekitar 100 serangan ikan yu dilaporkan secara global pada tahun 2019, menurut catatan yang disusun oleh Universiti Florida.

Daging manusia biasanya bukan merupakan sebahagian dari makanan ikan yu, yang terutamanya terdiri dari ikan yang lebih kecil dan haiwan lain seperti anjing laut dan sotong. Hanya lima daripada ratusan spesies ikan yu dianggap sebagai ancaman kepada manusia, termasuk ikan yu Bull dan Tiger yang agresif.

Walau bagaimanapun, menjauhkan mereka dari orang lain mempunyai kos lain. Sekurang-kurangnya 400 ikan yu mati setiap tahun setelah terperangkap terlalu lama oleh jaring dan cangkuk umpan.

Kira-kira 50 daripadanya adalah spesies yang dilindungi oleh Konvensyen Perdagangan Antarabangsa Spesies Liar dan Flora Terancam (CITES), seperti ikan yu putih dan hammerhead.

“Pada tahun 2019 kami menangkap 690 haiwan,” kata Matt Dickens, ketua penyelidikan di lembaga ikan yu KZN.

“Banyak dari haiwan tersebut dibebaskan hidup-hidup,” tambahnya, mencatat bahawa penangkapan ikan komersial di Afrika Selatan menangkap 10 kali lebih banyak.

Penyelam ikan yu dan pemandu, Gary Snodgrass terpaksa menukar nama salah satu lawatannya beberapa tahun yang lalu kerana melihat spesies tertentu yang kini jarang dilihat.

“Kami pernah menyebutnya sebagai menyelam ikan yu tiger,” jelas Snodgrass, ketika pelancong yang gembira dengan peralatan selam tergelincir ke laut yang berkilauan dari bot getahnya.

“Kita tidak boleh menyebutnya penyelaman ikan yu Tiger lagi kerana kita jarang melihatnya … jumlahnya menurun secara mendadak.”

Populasi ikan yu global terancam oleh pemusnahan habitat, penangkapan ikan berlebihan dan perdagangan sirip ikan yu yang menguntungkan. Manusia membunuh kira-kira 100 juta ikan yu setiap tahun, menurut penemuan saintifik yang diterbitkan pada tahun 2013, dan lapan spesies kini dilindungi oleh CITES.

Masih ada sedikit simpati masyarakat terhadap makhluk yang berkaitan dengan rahang yang ternganga dan gigi yang tajam. Tetapi para saintis dan ahli pemuliharaan menekankan bahawa haiwan penting untuk ekosistem dan kunci untuk mengatur populasi laut.

Mereka juga menyatakan bahawa penghalang ikan yu hampir tidak efektif, terutama terhadap spesies besar.

Sebenarnya, penyelam telah menyedari bahawa kebanyakan haiwan dapat berenang di bawah jaring, yang hanya sedalam enam meter, dan sering terperangkap dalam perjalanan pulang dari garis pantai, dan bukannya dalam perjalanan.

Jaring dan gendang memberikan perenang deria terhadap keselamatan dan isyarat kepada orang bahawa ikan yu berbahaya,” kata Jean Harris, ketua kumpulan pemuliharaan Afrika Selatan, Lautan Liar.

Apa yang perlu diubah, tambahnya, adalah cara orang ramai berfikir mengenainya. – AFP