‘Lucha Libre’ secara outdoor dan dalam talian

XOCHIMILCO – Ketika dunia masih di bawah ancaman COVID-19, aktiviti harian masih mengekalkan penjarakan sosial dengan tujuan membendung penularan wabak koronavirus itu.

Sesetengah negara, meskipun ada yang sudah memansuhkan perintah sekatan dan berkurung mereka. Namun beberapa aktiviti harian tetap ditegah untuk diadakan seperti aktiviti sukan indoor dan memerlukan kontak secara fizikal.

Seperti mana sukan gusti, sukan ini memerlukan pergerakan yang menggunakan kontak fizikal dan sering diadakan di dalam sebuah stadium atau kawasan tertutup. Justeru sukan ini terpaksa dihentikan seketika membuatkan para ahli gusti terkesan dari segi pendapatan dan kesihatan mereka.

Dalam masa yang sama, sebagai satu sukan hiburan, bukan hanya ahli gusti merindukan beraksi di atas gelanggang, para penonton juga turut merindui untuk menontonnya. Namun, terdapat satu inisiatif dilakukan di Mexico, yang cuba membawa sukan gusti ini secara outdoor dan ditayangkan secara dalam talian untuk penontonnya.

Terdorong dengan stadium yang sering penuh dengan penonton bagi menyaksikan aksi mereka, ahli gusti “lucha libre” Mexico telah membawa kostum dan latihan akrobatik mereka yang mempesona ke medan baharu yang tidak mungkin tenggelam di alam semula jadi.

Ahli gusti mengadakan pertandingan ketika acara Chinampalucha yang dikendalikan oleh ahli gusti Mexico di Xochimilco, Kota Mexico. – AFP
Ahli gusti, Gran Felipe Jr bersiap sedia untuk beraksi di gelanggang. – AFP

Ahli gusti turun dari perahu yang dipanggil ‘trajinera’ setibanya di destinasi acara Chinampalucha. – AFP

Ketika fajar menjelang di ibu kota, sedozen ahli gusti menaiki kapal di Xochimilco, melalui lorong terusan dan pulau buatan yang dibuat berabad-abad yang lalu oleh penduduk asli kawasan itu.

Kawasan kehijauan di metropolis yang dilanda kabut asap kini menjadi pemandangan pergerakan lompatan tinggi dan pukulan yang akan disiarkan dalam talian. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan dana untuk menyelamatkan gabungan sukan dan hiburan yang sangat popular ini.

Lucha libre adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari budaya popular Mexico, tetapi seperti banyak aktiviti, ia kini menghadapi kemelut kewangan kerana koronavirus. Dengan tidak adanya kerumunan peminat yang biasa, keriuhan arena gusti telah digantikan oleh kicauan burung-burung di alam semula jadi di pinggir kota.

“Kerana wabak itu, kami tidak dapat melakukannya secara indoor. Oleh itu, kami memutuskan untuk membawanya ke tempat yang ajaib ini,” kata ahli gusti berusia 24 tahun, Ciclonico kepada media.

Ahli gusti yang berbadan sasa mengenakan topeng yang mewakili axolotl, sejenis binatang amfibia di Xochimilco yang serupa dengan salamander. Bergantung dari sebatang pohon, bola hijau yang berbentuk seperti koronavirus ini mengingatkan tentang krisis kesihatan yang menggegarkan negara ini, yang menghampiri 50,000 kematian yang disahkan dan 450,000 kes dalam populasi 128 juta. Mexico kini mempunyai angka kematian rasmi tertinggi ketiga di dunia akibat penyakit ini.

‘Jarak yang sihat’

Pertunjukan bermula, diacarakan oleh dua pengulas dengan semangat yang sama seolah-olah mereka berada di Arena Mexico, katedral tinggi lucha libre.

Emosi semakin tinggi ketika ahli gusti Jepun, Yoshioka cuba merobek topeng Thunderstorm yang merupakan satu penghinaan utama.

Pengadil, yang telah meminta ahli gusti untuk menjaga “jarak yang sihat”, bertambah dengan teriakan “Jangan menyentuh topeng!”. Maka giliran X-Devil dan Big Philip Jr. jatuh ke belakang di atas meja plastik yang hancur akibat gabungan berat badan mereka.

Di tengah persekitaran yang tenang, suara pekikkan semakin kuat, terutamanya apabila Shocker mencemuh dengan cemuhan Mexico yang biasanya melibatkan ibu Mr Jerry. Tetapi ia tidak sama tanpa jeritan, cemuhan dan tepukan penonton.

“Anda merasakan kekosongan, kerana orang ramai memotivasikan anda, mereka membuat kami bertenaga,” kata Shocker. “Ya, saya sangat merindukannya.”

Pejuang veteran ini, yang bergantung pada wang dari perniagaan taco untuk bertahan hidup, mengakui bahawa kembali ke gelanggang itu sukar setelah menambah berat badan semasa perintah berkurung.

“Ya, saya telah berjuang (melawan krisis ekonomi), tetapi syukur ada makanan yang boleh dimakan, yang paling penting dan kesihatan juga yang sangat penting,” katanya.

Oleh itu, “ketika mereka memberitahu saya mengenai projek ini, saya berkata ‘teruskan’. Saya berasa selesa. Ya, saya berasa letih, selain itu saya menambah banyak berat badan, tetapi badan menjadi pulih,” tambahnya.

Dia bukan satu-satunya yang merasakan kegembiraan untuk kembali ke gelanggang, di mana Magic Eagle juga merinduinya.

“Ia sesuatu yang bagus. Saya merasa bebas,” kata orang kuat itu, yang menggabungkan gusti dengan tugasnya sebagai pekerja binaan.

Yakin dengan kejayaan acara itu, penganjur merancang untuk terus menggunakan arena baharu mereka di alam semula jadi dan berharap dapat menarik lebih banyak penonton dengan mengadakannya pada waktu malam.

Acara ini akan ditayangkan pada hari Sabtu dengan harga 30 peso (AS$ 1.35) dan wang pendapatan akan diagihkan dalam kalangan ahli gusti. – AFP