Manchester City perlu memohon maaf

LONDON, 15 JULAI – Pep Guardiola kini merasa lega setelah larangan Manchester City dari menyertai pertandingan di Eropah ditarik semula oleh Mahkamah Timbang Tara untuk Sukan (CAS), tetapi pengurus-pengurus lain seperti Jose Mourinho dan Jurgen Klopp telah mengkritik keputusan tersebut.

Mahkamah pada Isnin lalu membatalkan larangan dua tahun yang dikenakan pada awal tahun ini ke atas kelab Liga Perdana Inggeris (EPL) itu oleh badan pentadbir bola sepak Eropah (UEFA) berhubung pelanggaran mereka terhadap Financial Fair Play (FFP).

“Saya sangat gembira dengan keputusan itu.

Ini menunjukkan semua orang yang telah memperkatakan kelab ini sebelum ini adalah tidak benar,” kata Guardiola.

“Orang tidak akan dapat memahami betapa sukarnya bagi kami semua sebagai sebuah kelab yang disyaki. Sekarang kami telah membuktikannya di mahkamah, kami akan kembali lagi ke padang,” tambahnya.

Pep Guardiola ketika memberi isyarat kepada pemainnya semasa perlawanan EPL antara Manchester City dan Newcastle di Stadium Etihad di Manchester, England, pada 8 Julai. Guardiola merasakan bahawa City perlu meminta maaf kerana melakukan sesuatu yang salah dan menerima keputusan dari UEFA. – AP

Pengurus Tottenham Mourinho mengatakan keputusan pengadilan itu adalah sebagai bencana dan menunjukkan FFP, yang membatasi perbelanjaan kelab sesuai dengan pendapatan mereka, kini sudah mati, sementara pengurus Liverpool, Klopp mengatakan penarikan balik larangan City adalah hari yang buruk untuk bola sepak.

Namun, Guardiola merasakan bahawa City yang perlu meminta maaf.

“Kita harus meminta maaf kerana jika kita melakukan sesuatu yang salah, kami tetap akan menerima keputusan dari UEFA, kerana kita melakukan sesuatu yang salah,” katanya pada sidang media kelmarin.

“Kami tidak mengharapkan Liverpool, Tottenham, Arsenal, Chelsea atau Wolves untuk mempertahankan kami tetapi kami berhak untuk mempertahankan diri kami apabila kami yakin apa yang telah kami lakukan adalah betul dan tiga hakim telah mengatakannya.”

City dihukum oleh UEFA pada bulan Februari lalu kerana pelanggaran serius terhadap peraturan FFP tetapi segera menentang larangan tersebut dengan membuat rayuan. Kelab itu dituduh sengaja meningkatkan nilai pendapatan dari penaja melalui Abu Dhabi United Group, yang juga dimiliki oleh pemilik City, Sheikh Mansour, untuk mengelakkan pelanggaran peraturan FFP antara 2012 dan 2016. – AFP