Manfaatkan dapur tanah liat untuk melestarikan alam sekitar

NTCHEU, MALAWI – Sebagai salah satu cara untuk melestarikan alam sekitar di Malawi, orang ramai kini terlibat dalam membuat dapur yang efisien bahan bakar dibuat dari tanah liat yang digunakan untuk keperluan memasak dan pemanasan.

Dan pembuatnya kini menikmati hasil lumayan penjualannya.

Menurut Eric Nyekanyeka, pegawai pemasaran untuk United Purpose di Malawi, dapur tersebut mesra pengguna yang direka untuk mengurangkan penggunaan kayu bakar yang berat berbanding dengan tiga batu api yang tradisional. Dapur memasak juga mengurangkan pencemaran udara dalaman yang menyebabkan penyakit pernafasan.

Dalam wawancara dengan Xinhua, Nyekanyeka mendedahkan bahawa organisasi mereka baru-baru ini melampaui penjualan dua juta dapur memasak di seluruh Malawi, suatu perkembangan yang disifatkannya sebagai kejayaan dalam usaha mereka untuk memulihara alam sekitar.

“Dapur memasak dihasilkan oleh kumpulan yang ditubuhkan oleh organisasi. Dapur ini dibentuk hanya dari tanah liat dan menggunakan kayu bakar dengan sekurang-kurangnya 30 peratus dan kecekapan penggunaan tenaga paling banyak 60 peratus jika dibandingkan dengan dapur tradisional. Ia juga mengurangkan kepekatan pencemaran dalaman yang menyebabkan penyakit pernafasan,” katanya.

Seorang penduduk menunjukkan dapur efisien bahan bakar dibuat dari tanah liat yang digunakan untuk keperluan memasak dan pemanasan. – Xinhua
Seorang wanita membentuk dapur memasak di Ntcheu, Malawi. – Xinhua

Reka bentuk dapur adalah hasil penyelidikan dan pengembangan selama lebih dari 15 tahun, terutama di Malawi, yang menggabungkan maklum balas pengguna dan pilihan tempatan. Cetakan mekanikal yang dikenali sebagai acuan paddle digunakan untuk memudahkan penyeragaman dan meningkatkan produktiviti.

Chrissy Mbalame merupakan ahli kelab Kalata Mbaula di Ntcheu yang juga menyumbang kepada pengeluaran besar-besaran dapur di seluruh negara. Dia menyertai kumpulan itu pada tahun 2011 dan sejak itu dia senang menguruskan ekonominya.

“Saya telah berada dalam kumpulan ini selama 10 tahun, setakat ini, pengeluaran dapur ini telah menjadi salah satu kejayaan saya sebagai ibu. Saya dapat membayar yuran sekolah anak-anak saya dan juga dapat menyara keluarga saya,“ jelasnya.

Setakat ini, Chrissy berjaya membeli tanahnya sendiri dan dia juga telah membina sebuah rumah. Sementara itu, bersama suaminya, dia berusaha menghasilkan lebih banyak dapur untuk menolong keluarga mereka yang mempunyai empat orang anak.

Chrissy adalah salah seorang dari 31 ahli kumpulan yang secara kolektif menghasilkan dapur untuk dijual. Menurut Andrea Kadam’manja, ketua bersama kumpulan itu, projek ini telah mengubah ekonomi masyarakat, orang ramai membeli motosikal, membina rumah yang lebih baik dan memberikan pendidikan kepada anak-anak mereka.

“Sejak bermulanya projek ini, komuniti kami telah maju dalam hal memulihara alam sekitar. Kami mempunyai hutan yang ditanam sendiri di mana kami menyediakan kayu bakar untuk ketuhar penghasilan. Kami juga bekerjasama dengan Pihak Berkuasa Tradisional untuk memastikan menjaga keselamatan pokok komuniti,“ kata Kadammanja.

Dapur penjimatan bahan bakar adalah antara dapur memasak yang diperuntukkan untuk meningkatkan pendapatan sehingga mencapai sasaran. Visi untuk meningkatkan penggunaan dapur yang lebih baik selaras dengan strategi tenaga biojisim nasional negara yang berusaha meningkatkan kecekapan penggunaan tenaga biojisim. – Xinhua