Masa depan wanita Tanzania cerah dalam fotografi

DAR ES SALAAM – Lorraine Shose, seorang wanita muda dari pinggir bandar komersial Tanzania, Dar es Salaam, berharap dapat memperoleh banyak wang setelah dia tamat latihan fotografi.

Shose, 28, mengatakan dia bergabung dengan bengkel latihan fotografi dengan Program Jurugambar Wanita (FPP), yang bertujuan membantu remaja dan wanita muda belajar fotografi untuk pemerkasaan ekonomi. Dia percaya masa depan kelihatan cerah.

“Saya telah belajar tentang pentingnya fotografi. Saya telah belajar tentang semua perkara yang tidak saya ketahui ketika saya mula menggunakan ka-mera,” katanya kepada Xinhua dalam satu wawancara.

“Bengkel latihan ini telah membuka lebih banyak peluang, hubungan dan jaringan.”

Shose merupakan antara 60 wanita muda, yang telah dilatih dalam fotografi oleh FPP sejak tahun 2020. Latihan ini membolehkan mereka mencari nafkah dengan mengambil gambar di majlis perkahwinan dan acara sukan, budaya serta keagamaan.

Wanita muda membincangkan kemahiran fotografi semasa latihan. – Xinhua
Wanita muda mengikuti kelas fotografi di bengkel latihan di Dar es Salaam, Tanzania. – Xinhua

Bengkel latihan ini dianjurkan dengan kerjasama Ladies Joint Forum (LJF), sebuah organisasi bukan kerajaan tempatan yang mengusahakan kempen memperkasa dan menyokong hak wanita.

Fransisca Damian, pengasas dan pengarah eksekutif LJF, berkata objektif utama bengkel ini adalah untuk memperkasa para gadis dari komuniti terpinggir memupuk minat terhadap fotografi sebagai kerjaya untuk meneroka bakat mereka dan mempelajari kemahiran teknikal dan kreativiti dalam fotografi.

Dia berkata, FPP, yang disokong oleh para penderma, melengkapkan wanita muda dengan kemahiran yang diperlukan untuk membolehkan mereka pergi bekerja sebagai wanita muda bebas yang meneruskan karier mereka, dan menjadi pencipta pekerjaan.

Sebilangan besar wanita muda yang dilatih oleh FPP adalah kanak-kanak perempuan yang berhenti sekolah atas pelbagai sebab termasuk kehamilan dan ibu tunggal, katanya.

Damian mengatakan statistik menunjukkan sekitar 90 peratus jurugambar di Tanzania adalah lelaki.

“Fotografi adalah bidang yang dikuasai oleh lelaki di Tanzania. Oleh itu, kami berpendapat sudah waktunya untuk melatih wanita muda dengan minat terhadap fotografi bagi membolehkan mereka memasuki pasaran,” katanya.

Damian mengatakan terdapat kira-kira 500 wanita muda dalam barisan menunggu untuk dilatih dalam fotografi.

“Ada peluang untuk menciptakan pekerjaan bagi wanita muda melalui fotografi. Saya melihat wanita muda ini sebagai pelopor fotografi dan pengubah kebiasaan di Tanzania,” kata Damian. – Xinhua