Masalah kekurangan air bantu tingkat hubungan diplomat

BAITULMAQDIS – Ketika amaran saintifik mengenai kemarau akibat perubahan iklim yang semakin meningkat, ramai penduduk di Israel dan Jordan memandang dengan risau sungai yang mengalir di antara mereka dan sumber penting namun terhad yang mereka kongsi.

Bulan ini, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC) PBB menunjukkan dengan tegas iklim berubah lebih cepat daripada jangkaan yang membimbangkan sebelum ini, menumpukan tekanan pada bekalan air hingga permintaan semakin meningkat daripada sebelumnya.

Tetapi para pakar daripada membuat provokasi berdebat, Israel dan Jordan dapat meningkatkan kerjasama dalam meningkatkan sumber air melalui kemajuan teknologi, tekanan iklim dan hubungan yang lebih kuat.

Amaran mengenai ‘perang air’ yang semakin tegang, termasuk di Timur Tengah, sering meningkat, kata profesor Duke University, Erika Weinthal.

“Air adalah sumber yang memungkinkan musuh benar-benar mencari jalan untuk bekerjasama,” kata Weinthal, seorang pakar dalam politik alam sekitar dunia, yang telah banyak bekerja dalam isu Israel-Jordan.

Pemandangan dari udara menunjukkan sungai Jordan mengalir melalui Beteha (Lembah Bethsaida) ke bahagian utara Laut Galilea, atau Tasik Tiberias, salah satu sumber air utama di Israel. – AFP
Sistem paip yang digunakan untuk memindahkan air dari Israel ke Jordan oleh Mekorot, syarikat air nasional Israel, berhampiran Kibbutz Masada di tepi perbatasan dengan Jordan. – AFP
Gambar menunjukkan sistem pengairan pivot tengah menyemburkan air di ladang pertanian berhampiran sempadan dengan Jordan. – AFP
Warga Palestin berkelah ketika mereka menyejukkan badan di kampung al-Auja di Lembah Jordan, di Tebing Barat. – AFP

“Jika anda melihat data, anda akan melihat lebih banyak kerjasama ter-hadap air daripada konflik, dan di mana terdapat konflik, itu biasanya bersifat lisan,” tambah Weinthal, pemimpin dalam bidang akademik baharu membangun perdamaian alam sekitar.

Jordan adalah salah sebuah negara yang mengalami kekurangan air paling teruk di dunia, menderita kemarau yang melampau, dan kerjasama mendapatkan air dengan Israel sudah lama menjalin antara mereka sejak 1994.

Masalahnya menjadi besar pada tahun 1921, ketika Pinhas Rutenberg, seorang jurutera Yahudi Rusia yang telah pindah ke Palestin, meyakinkan pihak berkuasa Britain dan raja-raja Hashemite untuk mempersetujui stesen tenaga hidro di mana anak sungai Yarmuk bertemu dengan Sungai Jordan.

Ini berlanjutan setelah penubuhan Israel pada tahun 1948, hingga beberapa dekad ketika negara-negara tersebut secara rasmi berperang.

Tenaga suria sebagai pertukaran untuk air?

Perjanjian air, seperti semua hubungan dua hala, terganggu sejak beberapa tahun kebelakangan di bawah bekas perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu, yang pengkritik menuduh mengabaikan Jordan ketika dia menjalin hubungan yang lebih mendalam dengan musuh Iran di Negara Teluk.

Tetapi terdapat kemajuan sejak kerajaan Perdana Menteri Naftali Bennett memegang jawatan pada bulan Jun, dengan negara-negara tersebut bersetuju transaksi air terbesar mereka. Teknologi baharu yang mengurangkan kos telah menjadikan penyahgaraman air laut sebagai ‘kebimbangan yang menguntungkan’, dengan pelabur dari Israel, Jordan dan Emiriah Arab Bersatu yang hanya memperbaiki hubungan dengan negara Yahudi, kata Gidon Bromberg, pengarah Israel di EcoPeace Timur Tengah .

“Mereka akan melabur dalam penyahgaraman lebih banyak melihat peluang untuk memperoleh keuntungan,” kata Bromberg.

Ini bermaksud Israel, salah satu pemimpin penyahgaraman dunia dapat menjual lebih banyak air, termasuk air tawar semula jadi dari Laut Galilea, ke Jordan tanpa mengancam permintaan domestik, katanya. Dan Israel mempunyai insentif baharu untuk melakukannya, kerana sekarang ia memerlukan sesuatu dari Jordan sebagai balasan, menurut para pakar.

Untuk memenuhi komitmen perjanjian iklim 2015 di Paris, kerajaan Bennett telah mempersetujui sasaran untuk mengurangkan pelepasan gas rumah hijau di sektor tenaga sekurang-kurangnya 85 peratus. Beberapa penilaian menunjukkan Israel tidak memiliki tanah yang cukup untuk meningkatkan pengeluaran suria yang diperlukan, jadi harus membeli tenaga suria dari Jordan untuk mencapai sasarannya.

“Buat pertama kalinya, semua pihak akan mempunyai sesuatu untuk dijual dan sesuatu untuk dibeli,” kata Bromberg, yang pertubuhannya bekerja di Israel, Jordan dan wilayah Palestin, yang juga berjuang dengan krisis air yang semakin memburuk.

Penjajaran kepentingan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dapat membantu memperbaiki hubungan diplomatik, katanya.

“Terdapat sedikit peluang untuk mencuba dan membangun kembali kepercayaan,” tambah Bromberg.

“Air dan tenaga adalah salah satu peluang yang jarang hadir.” Tidak lama setelah memegang jawatan, Bennett terbang ke Amman untuk menemui Raja Abdullah Kedua, yang berkata kepada CNN bahawa dia ‘sangat digalakkan’ oleh beberapa perbincangan baru-baru ini dengan pegawai tinggi Israel.

Perjanjian pada bulan Julai memaksa Israel untuk menjual tambahan 50 juta meter padu air ke Jordan. Israel dan Jordan telah mengadakan pertemuan mengenai kerjasama air sejak pertengahan 1950an, termasuk ‘Picnic Table Talks’, perbincangan antara AS dan PBB yang membantu membentuk perjanjian air dalam perjanjian damai 1994.

Weinthal menyifatkan perbincangan itu sebagai ‘talian hayat ketika negara-negara ini secara teknikal berperang’. Tetapi Weinthal juga mengingatkan agar tidak terlalu banyak berharap dalam diplomasi alam sekitar.

“Perjanjian air (terbaharu) ini benar-benar menghidupkan kembali hubungan tetapi… kecuali jika disepakati dalam proses politik yang lebih luas untuk menangani pendudukan (Israel), ia hanya akan berjalan sejauh ini,” katanya.

Pembelian air pada bulan Julai juga menyaksikan Israel meningkat empat kali ganda dari nilai eksport Jordan yang dibenarkan ke Tebing Barat yang dikepung. Dalam mengumumkan perjanjian bersejarah itu, diplomat tertinggi Amman, Ayman Safadi menekankan perlunya menubuhkan negara Palestin di sepanjang sempadan Israel sebelum 1967, dengan ibu kota Baitulmaqdis timur. Itu adalah istilah yang menjadi dibenci kepada kerajaan Bennett. Tetapi tekanan air semakin meningkat.

“Jordan sekarang ini merupakan negara yang tidak aman air kedua di dunia, dengan beberapa langkah,” tulis The Century Foundation, sebuah badan pemikir AS, dalam laporan bulan Disember.

“Keperluan air dijangka melebihi sumber daya lebih dari 26 peratus pada tahun 2025.” – AFP