Melestarikan keunikan teknik pembuatan tembikar Mesir kuno

FAYOUM, MESIR – Desa Nazla di wilayah pemerintahan Fayoum Mesir terkenal dengan tukang tembikarnya yang menjadikan teknik pembuatan tembikar kuno Mesir masih hidup.

“Semua tukang tembikar di desa telah mewarisi kemahiran pertukangan itu dari nenek moyang mereka… pembuatan tembikar telah menjadi pekerjaan utama desa selama beberapa generasi,” kata Hosny Ahmed, salah seorang tukang tembikar terkemuka di desa itu, kepada media.

Desa itu, yang terletak kira-kira 130 km barat daya Kaherah, terletak di sebuah lembah di mana saluran air mengalir, yang mendorong pihak berkuasa tempatan untuk menambahkan kawasan ini ke dalam peta ekopelancongan.

“Segala sesuatu yang ada di desa itu unik; desa sekarang berada di peta ekopelancongan Fayoum untuk nilai alam sekitar, semula jadi dan ekologi,” kata Ahmed ketika dia membuat pasu menggunakan salah satu teknik pembuatan tembikar tertua.

Para tukang tembikar di 20 bengkel desa menggunakan tangan dan roda kayu gaya lama untuk membuat pasu. Mereka meletakkan tanah liat basah yang dicampurkan dengan jerami di lubang tanah dan memalu bahan dengan tangan mereka untuk menghasilkan bentuk yang berbeza.

Salah seorang petukang tembikar menggunakan tangan dan roda kayu gaya lama untuk membuat pasu. – Xinhua
Kelihatan seorang tukang tembikar memalu tanah liat dengan tangannya untuk menghasilkan bentuk tembikar yang diperlukan. – Xinhua

“Ini semua mengenai tangan kami dan lubang di tanah,” kata Ahmed. “Kami menggunakan roda untuk membuat potongan tertentu.”

Setelah membentuk tanah liat mentah menjadi karya seni, barang-barang tersebut disimpan di kawasan terbuka hingga kering dan kemudian dibakar di dalam ketuhar yang mesra alam.

Ahmed mendedahkan bahawa ge-nerasi pertama tukang tembikar di desa ini membina bengkel mereka di salah satu dasar sungai di terusan untuk memanfaatkan tanah liat terusan itu dengan baik dalam pembuatan tembikar.

“Kami masih menggunakan teknik yang sama digunakan oleh orang Mesir kuno ribuan tahun yang lalu, yang telah memberi kami kemasyhuran global kerana cara ini hanya digunakan di desa kami,” tambah tukang tembikar berusia 39 tahun itu.

Dia menyatakan bahawa mereka tidak hanya mengekalkan cara pembuatan tembikar kuno, tetapi juga melakukan pekerjaan yang hebat dalam memperkenalkan seni mereka kepada penonton moden.

“Kami tidak memikirkan untuk meninggalkan kaedah ini kerana kami ingin memelihara warisan Nazla… Kami tahu bahawa semua industri, termasuk tembikar, menggunakan mesin dan teknologi terkini, tetapi kami harus mengekalkan kaedah lama agar ia tidak dilupakan,” kata bapa kepada empat orang anak itu.

Dia menunjukkan bahawa menggunakan kaedah sedemikian menjadikan mereka dibezakan di antara tukang tembikar di seluruh dunia, sambil menambah bahawa pelancong datang dari pelbagai negara untuk menyaksikan mereka membuat barang tanah liat menggunakan teknik lama ini.

Ahmed berkata, kebanyakan bengkel di desa membuat produk yang sama seperti periuk memasak, air, bekas susu dan bijirin, peralatan rumah dan hiasan.

“Kami menjual sekitar 95 peratus produk kami di pasaran Mesir dan mengeksport selebihnya ke negara-negara Eropah,” kata Ahmed sambil menghirup secawan teh panas.

Pemandangan Nazla yang indah tidak hanya menarik pelancong dan pencinta tembikar, tetapi juga pembuat filem dan video yang terinspirasi oleh pemandangan luar bandar yang menakjubkan.

“Banyak filem dan lagu terkenal telah difilemkan di sini,” kata Hosny Mohammed, seorang tukang tembikar berusia 60 tahun, kepada media. “Kawasan ini telah menjadi tarikan bagi pembuat pawagam selama beberapa dekad.”

Mohammed, yang telah menjalankan perniagaan sejak berusia 12 tahun, mengatakan pembuatan tembikar telah menambahkan keindahan dan kemasyhuran di tempat ini.

“Gabungan lanskap semula jadi dan seni pembuatan tembikar memberikan desa keperibadian yang sangat luar biasa yang tidak dapat dijumpai di tempat lain di Mesir,” kata Mohammed sambil membentuk periuk kecil dengan tangan. – Xinhua