Melindungi habitat dan alam di Pulau Ular

SHENYANG – Di kawasan luar pantai Semenanjung Liaodong di Laut Bohai, terdapat sebuah pulau yang indah dengan perairan berwarna firus, hutan dan garis pantai yang luar biasa.

Tetapi hanya sebilangan orang yang berani menjejakkan kaki ke pulau indah ini kerana ia didiami makhluk misteri iaitu sekitar 20,000 ular berbisa asli.

Sun Lixin, 61, satu pengecualian. Sun dan rakan-rakannya telah melindungi Pulau Shedao atau Pulau Ular selama hampir empat dekad, menyelamatkan lubang ular Pulau Shedao (Gloydius shedaoensis), spesies endemik di pulau itu daripada kepupusan.

Justeru, usaha Sun itu membuatnya digelar sebagai ‘Pemilik Pulau Ular.’

Pertarungan antara ular, burung dan manusia

Kehidupan ular kapak di Pulau Shedao telah bertahan dari pilihan semula jadi tetapi hanya terlepas dari kepupusan kerana ancaman seperti kekurangan makanan, pemburuan haram dan kehilangan habitat selama beberapa dekad yang lalu.

Pulau Ular di wilayah Liaoning, Barat Laut China. – Xinhua
Para renjer melakukan rondaan di Pulau Ular. – Xinhua
Kelihatan seekor ular kapak minum air. – Xinhua

Seluas 73 hektar, pulau ini terletak sekitar 10km di luar pantai Dalian, sebuah kota di timur laut China. Seperti ular pulau lain, lubang ular kapak di Pulau Shedao telah mengembangkan racun yang lebih kuat untuk menangkap sumber makanan utamanya iaitu burung penghijrah.

Selama beberapa generasi, menangkap dan memakan burung sudah menjadi kebiasaan bagi ular kapak di kawasan Gunung Laotie, tempat persinggahan burung penghijrah dekat Pulau Ular.

“Diet ular kapak terutama terdiri dari burung penghijrah. Jadi jumlah burung secara langsung mempengaruhi populasi ular. Ia adalah rantaian biologinya,” kata Sun, bekas wakil pengarah Pulau Ular dan Pentadbiran Taman Negara Gunung Laotie.

Kesukaan penduduk tempatan minum minuman keras juga menimbulkan ancaman kepada ular. Dari tahun 1960an hingga 1970an, perniagaan wain ular berkembang pesat di pulau itu, yang menyebabkan pemburuan liar secara berleluasa.

“Dengan racunnya yang kuat, ular kapak di Pulau Shedao dapat membunuh seekor burung dalam masa lima minit. Beberapa orang percaya bahawa minum wain ular dapat membantu menyembuhkan penyakit, tetapi tidak ada dasar ilmiah untuk hal ini. Walaupun begitu, kepercayaan ini menjejaskan populasi ular sejak satu abad yang lalu,“ kata Wang Xiaoping, ketua jabatan penyelidikan pentadbiran saintifik.

Setelah Republik Rakyat China ditubuhkan pada tahun 1949, beberapa tinjauan menunjukkan bahawa terdapat 10,000 hingga 50,000 ular kapak di pulau itu. Pada tahun 1982, jumlahnya menurun kepada sekitar 9,000, satu rekod yang rendah. Ular-ular berbisa itu dalam bahaya kepupusan.

Spesies ular tersebut disenaraikan sebagai terancam di Kesatuan Antarabangsa bagi Pemuliharaan Senarai Merah Spesies Terancam. Pada tahun 1980, China mendirikan hutan simpan nasional yang meliputi Pulau Ular dan kawasan Gunung Laotie untuk melindungi ular kapak yang unik, burung penghijrah dan lingkungan persekitarannya.

Berbesar hati menjaga haiwan berdarah sejuk

Pulau dan perairannya yang berdekatan tidak terlarang bagi pelancong untuk mencegah bahaya ular. Namun, sekumpulan penjaga ular telah berkunjung ke pulau ini bagi menjalankan kerja-kerja pemuliharaan dan penyelidikan. Antara yang mesti melaluinya ialah Sun Lixin.

Sun mula bekerja di pulau itu setelah hutan simpan didirikan. Salah satu cabaran terbesar datang pada tahun 1989 ketika Pulau Ular mengalami kemarau selama tiga bulan dan ular yang dahaga berada dalam keadaan kritikal.

Sun dan rakannya mengangkut lebih dari 800 besen berisi air ke pulau itu melalui kapal peronda. Ketika mereka meletakkan besen, dia terkejut melihat pulau itu dipenuhi dengan ular yang tak terhitung jumlahnya mencari air. Kakitangan hutan simpan kemudian menggali takungan dan membina empangan untuk mengurangkan kekurangan air.

Ada pepatah Cina yang berbunyi: “Setelah digigit ular, hanya melihat tali akan menakutkan anda seumur hidup anda.” Sun bagaimana tidak berpatah arang, terus bekerja dengan ular setelah digigit lebih dari 10 kali. Dia bahkan kebal terhadap racun ular.

Tetapi Sun dan rakan-rakannya menghormati kekuatan racun ular itu. “Pada mulanya terasa seperti ditusuk dengan jarum, saya sama sekali tidak merasakan apa-apa seperti itu. Dua jam kemudian ketika saya tiba di hospital, lengan saya bengkak ke atas, akhirnya menjalar ke pinggang saya,” kata Wang. “Saya tidak pernah merasakan sesuatu yang begitu menyakitkan, jenis kesakitan di mana anda hanya mahu memotong lengan anda.”

Namun, walaupun kekuatannya mematikan, ular mempunyai mulut yang rapuh, yang sering terluka ketika memakan paruh tajam burung. Penyakit yang paling biasa di pulau ini adalah stomatitis. Ular dengan radang rongga mulut tidak dapat membuka mulut dan sering binasa.

Dalam kes sedemikian, penjaga ular ada tugasan berganda sebagai doktor haiwan. Mereka harus membuka rahang ular beracun itu dan merawat luka itu dengan gentian violet.

“Tidak selesa memakai sarung tangan untuk pekerjaan seperti ini kerana mulut ular terlalu kecil,” kata Sun. Ketika pertama kali menjejakkan kaki di pulau itu, dia memakai pelindung gigi, pelindung kaki dan tongkat panjang. Sekarang dia berani berjalan di rumput yang bergetar di seliparnya.

Masa depan Pulau Ular

Kehidupan di Pulau Ular tidak hanya berisiko tetapi juga kesepian. Pada tahun yang paling sibuk, Sun menghabiskan lebih dari 240 hari bersama ular yang boleh membunuh itu.

Dia tinggal di sebuah rumah dengan banyak celah-celah di dinding, yang memungkinkan ular meluncur dengan mudah pada waktu malam, dan satu-satunya sumber hiburan adalah radionya.

Namun semua cabaran ini gagal meredakan kasih sayang para penjaga terhadap pulau dan penghuninya yang berdarah dingin.

Selama empat dekad terakhir, mereka telah menerbitkan hampir 100 makalah tesis yang berkaitan dengan ular kapak, dan populasi ular stabil pada sekitar 20,000 dalam satu dekad terakhir.

Dengan keluasan 3,565 hektar, hutan simpan ini hanya mempunyai 26 pekerja. Ia merancang untuk memperkenalkan teknologi digital dalam pengelolaan, penyelidikan dan pendidikan lingkungan masyarakat, seperti memasang pusat pemeriksaan tanpa pemandu dan kamera inframerah.

“Kami ingin mengamati dan mempelajari kebiasaan hidup ular kapak melalui kamera inframerah. Pada masa ini, perisian yang relevan sedang dikembangkan, dan ia diharapkan akan selesai tahun depan,” kata Lin Xizhen, pengarah pentadbiran taman negara itu.

Di daerah Lyushunkou, Dalian, sekitar 11km dari hutan simpan, berdiri sebuah muzium yang menceritakan kisah di balik Pulau Ular.

Cadangan ini akan meningkatkan kemudahannya dan menggunakan teknologi penggambaran 3D dan multimedia untuk menawarkan pengalaman menonton yang lebih baik bagi pengunjung ke muzium.

Ia juga akan memasang layar LED di kampung-kampung dengan tradisi, menyiarkan video promosi perlindungan burung untuk mendidik masyarakat.

Walaupun telah bersara, Sun mengikuti tinjauan populasi ular pada bulan Mei. Untuk mengukur kepadatan populasi ular di pulau itu, Sun menangkap lebih dari 200 ekor ular, menandakan ekornya dengan cat yang tidak beracun dan kemudian melepaskannya.

“Persaraan saya hanyalah pengunduran diri. Saya harap lebih banyak orang muda akan bergabung dengan kami untuk melindungi Pulau Ular, ular kapak dan persekitaran semula jadi,” kata Sun. – Xinhua