Memperingati liku-liku sejarah Perang Dunia Kedua

LONDON – Pada tahun 1940, Donald Lashbrook dari Exeter, Britain, meninggalkan rakan dan keluarga untuk pergi ke India bagi berkhidmat untuk Tentera British dalam Perang Dunia Kedua (WWII).

Dia menghabiskan lima tahun di barisan depan di India, Afghanistan dan Myanmar, ketika Tentera British bergabung dengan China dan Amerika Syarikat dalam pertempuran mereka melawan tentera Jepun.

Pada 15 Ogos 1945, perang diumumkan dan Lashbrook, ketika berusia 25 tahun, dapat kembali ke rumah.

“Hari VJ (Kemenangan ke atas Jepun) tiba, semuanya sudah berakhir. Semua orang sudah dalam perjalanan pulang,” kata Lashbrook dalam wawancara audio yang diarkibkan yang kini terdapat dalam koleksi Voices of War di Muzium Perang Imperial London (IWM).

Suaranya adalah salah satu dari banyak akaun peribadi yang dipersembahkan oleh IWM dalam pameran yang dibentuk untuk memperingati Perang Dunia Kedua, 75 tahun selepas ia berakhir.

Muzium Perang Imperial di London, Britain. – Xinhua

Kelihatan orang ramai mengunjungi pameran. – Xinhua
Salah sebuah pameran untuk memperingati ulang tahun ke-75 kemenangan dalam Perang Anti-Fasis Dunia di Muzium Perang Imperial. – Xinhua

Pameran tersebut diadakan bagi memperingati ulang tahun ke-75 kemenangan dalam Perang Anti-Fasis Dunia yang diadakan di Muzium Perang Imperial di London, Britain. – Xinhua

Dari 8 Mei hingga 15 Ogos, muzium ini telah berkongsi kisah-kisah peribadi orang-orang yang berdiri bersama pada masa krisis nasional dan pemikiran mereka mengenai perayaan dan peringatan yang berhati-hati pada musim panas tahun 1945.

“Dengan Voices of War, IWM akan membawa kisah dan kenangan mereka yang hidup melalui kegembiraan yang bertentangan, harapan, kesedihan dan ketakutan yang dirasakan semasa musim panas tahun 1945 terus ke rumah-rumah di seluruh negara. Kami ingin orang ramai merenung sejarah penting ini seperti yang dilakukan oleh yang lain 75 tahun yang lalu, “kata Diane Lees, ketua pengarah IWM.

Anthony Richards, ketua pengumpulan dokumen dan suara di IWM, telah memainkan peranan penting dalam mengumpulkan arkib audio dan teks. Menghabiskan bertahun-tahun meneliti makalah peribadi dan menemu bual saudara-mara untuk membantu mengumpulkan kembali kisah kehidupan peribadi yang terkena perang.

Suara-suara, kesaksian tindak balas peribadi terhadap peristiwa-peristiwa perang dari orang-orang yang sebenarnya berada pada waktu itu, dipilih sebagai perwakilan dari tiga peringatan penting: pada Hari VE (8 Mei 2020), jatuhnya bom atom di Hiroshima dan Nagasaki (ditandakan pada 6 Ogos 2020), dan Hari VJ (15 Ogos 2020).

Di antara suara-suara itu, terdapat satu kenangan dari seorang askar Britain, yang ditusuk lengannya oleh seorang tentera Jepun, tentang betapa gembiranya dia ketika akhirnya pulang dari pertempuran pada tahun 1945: “Ada sepanduk di luar,” ‘selamat kembali’ dan saya mengambil masa agak lama untuk mengetuk pintu. Cuma perasaan ingin pulang ke rumah anda benar-benar anda tahu dan anda sudah hampir empat tahun tidak melihat keluarga anda dan ini adalah peristiwa yang sangat menggembirakan.”

Terdapat juga suara dari seorang bekas pegawai Jepun yang ikut berperang di India dan Myanmar tetapi sekarang, bertahun-tahun setelah perang, bekerja keras untuk mempromosikan perdamaian antara bekas musuh, dengan mengatakan, “Kami tiba sekarang setelah perang kerana banyak yang mati ketika perang. Jadi kita berhutang dengan mereka. Kita berhutang dengan mangsa.”

Penyelidikan yang luas diperlukan untuk mengumpulkan koleksi. Bagi Richards, ini bermaksud dia harus menggali arkib muzium yang luas, yang menyimpan catatan kesaksian, wawancara dan dokumen yang bermula pada tahun 1917 dan seterusnya.

Untuk mendapat suara tentang peperangan, dia juga pergi ke rumah orang dan duduk bersama mereka untuk wawancara selama satu jam dan membuat liputan sepanjang hidup mereka dan pengalaman mereka dalam peperangan.

Tujuan di sebalik projek Voices of War, katanya, adalah untuk mencuba dan menguraikan kerumitan akhir Perang Dunia Kedua melalui kisah peribadi mereka yang terkena kesannya dan untuk menunjukkan kepada orang-orang hari ini betapa teruknya peperangan.

Dia melihat Voices of War sebagai peringatan tentang betapa buruknya perang mempengaruhi kehidupan biasa dan itu adalah sesuatu yang dia rasa tidak seharusnya kembali.

“Dengan satu cara, ini memberitahu anda lebih banyak tentang betapa ngerinya perang daripada apa pun. Ini adalah kesan orang biasa dalam kehidupan biasa,” kata Richards kepada media.

Walaupun kemenangan dan perang akan berakhir, wawancara audio juga memperincikan keprihatinan dan ketidakpastian orang mengenai “membina semula dunia”, sesuatu yang menurut Richards, sangat sesuai dengan perasaan orang hari ini di tengah wabak global.

“Melihat pelbagai jenis suara yang kami gunakan untuk projek ini, saya rasa ini menarik kerana mereka menunjukkan bagaimana peristiwa pada akhir Perang Dunia Kedua tidak pernah jelas seperti yang orang sangka,” katanya kepada media.

“Peristiwa semasa dalam berita hari ini sangat rumit, dan ada banyak sudut pandang … Dan semuanya tidak mudah. Orang merasa sangat bingung. Mereka tidak tahu apa yang akan terjadi,” tambahnya.

Mendengar kisah kekeliruan dan ketidakpastian peribadi, Richards merasakan bahawa suara dari pameran walaupun dari era yang berbeza dapat menjadi inspirasi kepada orang-orang masa kini yang hidup melalui wabak global.

“Dan jelas, ia (pandemik global) sangat berbeza dengan konflik dunia yang besar.

“Tetapi ada persamaan yang harus dibuat di sana dan saya rasa kita dapat mengambilnya dari suara dari tahun 1945,” katanya. – Xinhua