Mengapa tidak ada integrasi antara sistem imigresen di ibu negara dan KB?

Saya seorang warga Brunei manakala suami saya adalah warga asing. Kami telah tinggal di Brunei sejak kami berkahwin lebih 10 tahun lalu.

Oleh kerana peraturan Jabatan Imigresen, kami terpaksa menunggu tujuh tahun sebelum dia boleh memohon untuk penduduk tetap (PT).

Sebaik sahaja kami melalui semua kertas kerja dan wawancara, kami dimaklumkan bahawa ia akan mengambil masa yang lama untuk diluluskan.

Pada Januari 2020, lebih daripada tiga tahun selepas proses permohonan, kami menyemak semula dan kami tidak menerima sebarang berita tentang permohonan kami. Apabila kami meminta pejabat imigresen di ibu negara tentang permohonan itu, mereka tidak mempunyai rekod dalam sistem dan meminta kami mengemukakan salinan fotokopi dokumen yang kami hantar.Kami fikir akan ada integrasi antara sistem Imigresen di Bandar Seri Begawan (BSB) dan Kuala Belait (KB).

Pada masa ini, kami tidak tahu pada peringkat apa permohonan kami, atau sebenarnya di mana ia berada. Tanpa status PT, sangat sukar bagi suami saya mendapatkan pekerjaan kerana majikan memerlukan kuota pekerjaan (yang mengenakan wang) untuk mengupahnya dan mengupah orang asing seperti dia akan menjejaskan sasaran pekerjaan tempatan mereka.

Ketika kami memohon penduduk tetap, kami juga ditanyakan tentang suami saya ditaja oleh saya sambil menunggu persetujuan PT.

Walau bagaimanapun, kami diberitahu walaupun dengan penajaan saya dia tidak dibenarkan untuk bekerja atau memperoleh pendapatan, dan penajaan itu perlu diperbaharui setiap 90 hari juga (tidak berbeza dengan pelarian).

Tanpa status PT dan walaupun dengan penajaan saya, bagaimanakah dia sepatutnya menyara keluarga dengan betul, mempunyai simpanan persaraan, menyimpan untuk penjagaan kesihatan dan sebagainya?

Di samping membantu kami mencari penyelesaian, pegawai imigresen memberi penjelasan kepada kami secara berdepanan sebagai tetamunya, mengenai bagaimana kami harus bersyukur kepada segala yang diberikan kepada kami.

Selama lebih dari 10 tahun suami saya tidak mempunyai simpanan atau kekayaan untuk diserahkan kepada dua orang anak kami. Sebagai sebuah negara Islam, kita diberitahu bahawa lelaki itu perlu menyediakan untuk keluarga tetapi bagaimana dia boleh melakukan ini apabila semuanya menentangnya?

Jika seorang lelaki tempatan berkahwin dengan wanita asing, dia hanya perlu menunggu dua tahun untuk memohon PT. Walau bagaimanapun, apabila wanita tempatan berkahwin dengan seorang lelaki asing, dia harus menunggu tujuh tahun untuk memohon PT. Selain itu, kita perlu menunggu selama bertahun-tahun untuk mendengar sebarang kemas kini mengenai permohonan itu, apatah lagi untuk meluluskannya. Dan sepanjang masa itu, dia tidak dapat menyara untuk keluarganya.

Bolehkah pihak berkuasa melihat perkara tersebut supaya kita boleh meneruskan kehidupan kita di sini bukannya meragui masa depan kita?

– Seorang isteri yang prihatin