Musim persekolahan Malta bermula meski COVID -19 dan kekurangan guru

VALLETTA – Ribuan pelajar sekolah kembali ke bilik darjah mereka di Malta pada Rabu lalu selepas cuti musim panas selama tiga bulan, tetapi ketidakpastian terhadap pandemik dan kekurangan guru memberikan sedikit masalah semasa pembukaan semula sekolah.

Semasa pelajar sekolah bersemangat untuk kembali ke sekolah bersama rakan mereka, kebanyakan ibu bapa merasa risau dengan penularan COVID-19 dan risiko yang dihadapi oleh anak-anak mereka.

Elena Panzavecchia, anak perempuannya yang berusia tujuh tahun Jeanelle juga kembali ke sekolah, berkata dia risau dengan kemungkinan penyebaran koronavirus di sekolah walaupun semua kanak-kanak diwajibkan memakai pelitup muka semasa berada di fasiliti sekolah, kecuali ketika sedang makan atau minum.

“Saya tidak sepenuhnya gembira kerana pada musim panas saya dapat mengawal dengan siapa dia bertemu dan di mana, di sekolah saya tidak dapat mengawalnya seperti itu. Semua keluarga saya diberi vaksin tetapi anak perempuan saya tidak, jadi dia terdedah,” kata Panzavecchia kepada Xinhua ketika dia menjemput anak perempuannya dari sekolah.

“Semasa musim panas, saya sangat berhati-hati ke mana saya pergi dan di mana saya membawa anak-anak saya, tetapi saya yakin tidak semua orang berhati-hati seperti saya,” jelasnya.

Kelihatan para ibu bapa menghantar anak-anak mereka ke sekolah di Pembroke, Malta. – Xinhua
Seorang kanak-kanak menunggu untuk masuk ke sekolah. – Xinhua

Rakannya, Mariella Debattista, setuju, sambil menambah walaupun dia bimbang namun dia masih percaya bahawa tempat terbaik untuk anaknya mendapat pendidikan adalah di sekolah.

Andre Grech, yang anaknya berusia lima tahun juga kembali ke sekolah pada hari Rabu lalu, mengatakan dia sangat bimbang dengan kekurangan guru, mengatakan dia tidak dapat memahami bagaimana seminggu sebelum sekolah bermula pihak berkuasa baru menyedari terdapat sekitar 80 guru sekolah rendah ‘hilang’.

“Saya tertanya-tanya apa yang mereka lakukan semasa musim panas jika tidak ada yang menyedari ada guru yang hilang. Bagaimana kita tiba-tiba menyedari ini hanya beberapa hari sebelum tahun persekolahan baharu bermula?” katanya.

Kesatuan Guru Malta pada hari Rabu lalu mengatakan banyak guru pengganti di sekolah rendah baru ditugaskan dalam beberapa hari kebelakangan ini, menyebabkan mereka tidak mempunyai banyak masa untuk membuat persediaan.

Kekurangan tenaga pengajar menyebabkan kementerian pendidikan mengarahkan pelbagai guru mata pelajaran khusus untuk mengajar mata pelajaran am, tetapi ini menyebabkan mereka tidak bersedia.

Presiden kesatuan guru, Marco Bonnici memberitahu sidang media awal minggu lalu bahawa semua itu adalah masalah kekurangan persiapan. Walaupun kementerian pendidikan telah mengeluarkan protokol untuk pembukaan kembali sekolah-sekolah, namun tidak memiliki rancangan jelas tentang bagaimana ia dapat menerapkan protokol tersebut, kata Bonnici.

Kesatuan lain, Kesatuan Tenaga Pengajar Profesional berkata Rabu lalu “ramai pendidik sedang mempertimbangkan untuk menyerahkan surat berhenti mereka”, memberi amaran jika jumlah peletakan jawatan terus meningkat, Malta akan mengalami ‘krisis pendidikan’.

Tetapi di sebalik permasalahan itu, Kimberley Zerafa, berusia lapan tahun, mengatakan dia sangat gembira kembali ke sekolah bersama rakan-rakannya.

“Saya tidak sabar untuk memulakan sekolah sejak pertengahan musim panas, ketika pergi ke pantai dan barbeku di rumah mula membosankan. Saya lebih suka berada di sekolah,” katanya.

Ditanya adakah wabak itu merisaukannya, dia menjawab, “Tidak begitu. Saya akan terus berhati-hati seperti yang saya lakukan selama 18 bulan yang lalu. Tidak ada yang berubah.” – Xinhua