Muzium Kesenian Boston kini berusia 150 tahun

BOSTON – Muzium Kesenian Boston bersiap-sedia untuk pertunjukan seni daripada karya Monet menjelang ulang tahun ke-150nya.

Ia merupakan salah satu hadiah ulang tahun terbesarnya apabila pameran baharu yang menawarkan peluang kepada pengunjung untuk melihat kesemua 35 karya yang cukup berharga untuk muzium itu hasil karya Claude Monet.

Ditubuhkan pada 4 Februari 1870, muzium itu telah memaparkan koleksi lengkap lukisan minyak Monet 25 tahun yang lalu. Banyak lukisan dibawa ke Boston semasa zaman Monet, yang akan dipamerkan pada pameran ‘Monet and Boston: Lasting Impression’ yang akan dibukakan kepada orang ramai pada 18 April hingga 23 Ogos, kelak, memberi ‘sekali dalam seumur hidup kepada generasi ini,’ kata muzium itu.

“Boston menjadi pusat pengumpulan dan penghargaan lukisan-lukisan Monet sejak abad ke-19,” katanya dalam satu kenyataan.

Koleksi Monet di Boston adalah salah satu karya luar Perancis yang terbesar oleh pakar Impresionis.

Seorang lelaki berjalan berhampiran dengan pemasangan seni “Breathing Flower” oleh artis Choi Jeog Hwa, dari Seoul, Korea Selatan, di luar Muzium Kesenian di Boston. – AP

Ia termasuk kepingan dari siri ‘Bunga Lili Air’ yang disayangi oleh Monet, serta karya awal dari pertengahan tahun 1860an dan kemudian lukisan eksperimen seperti ‘Afternoon Effect’ yang dibuat di bandar peranginan Riviera di Antibes. Banyak lagi karya yang dikenali seperti “Grainstacks.”

MFA, yang menempatkan lebih 500,000 karya seni dari seluruh dunia, mengalu-alukan lebih daripada 1 juta pelawat setiap tahun, dan telah mengadakan pameran jalanan melalui bantuan geran kewangan bernilai AS$2 juta. Beberapa dekad yang lalu, ia membuka tempat bernama Art of the Americas dengan empat peringkat seni Amerika dari zaman purba hingga moden, serta galeri baharu untuk seni kontemporari dan ruang sosial serta pembelajaran.

Pada musim bunga lepas, muzium bertaraf dunia itu didakwa mencetuskan rasisme selepas pelajar sekolah menengah berkulit hitam mengatakan bahawa mereka telah diejek dan dianiaya semasa satu lawatan kelas ke muzium itu oleh para pengunjung lain muzium dan kakitangannya.

Muzium membuat permohonan maaf secara terbuka dan berjanji melancarkan siasatan.

Tahun Jubli Perak akan menjadi salah satu “kemasukan, kemurahan hati dan masyarakat,” pengarah Matthew Teitelbaum berjanji.

Muzium itu telah dibuka kepada orang ramai secara percuma pada hari Rabu sebagai sebahagian daripada sambutan ulang tahunnya.

Ia menerima ucapan tahniah pada ulang tahun ke-150 kerana menjadi salah satu muzium terkemuka, begitu juga Muzium Seni Metropolitan New York, yang juga ditubuhkan pada tahun 1870. “Ulang tahun kembar!” kata MFA di laman sosialnya. – AP