Muzium layang-layang Turki berusaha untuk bertahan

ISTANBUL – Seorang pelajar Mesir, Ibrahim, yang baru-baru ini pindah ke Istanbul untuk belajar ilmu perubatan, memasuki muzium layang-layang dengan pandangan teruja dan kegembiraan yang jelas.

Muzium layang-layang Turki di daerah Uskudar di sisi Asia Istanbul telah berusaha berdiri di tengah-tengah sekatan pandemik COVID-19.

“Tidak pernah terlintas di fikiran yang saya akan menemui sebuah muzium di kota yang dikhaskan untuk layang-layang,” katanya kepada media sambil menatap layang-layang berwarna-warni dalam bentuk yang berbeza dengan kekaguman.

Mehmet Naci Akoz, presiden Persatuan Layang-layang Istanbul dan pengasas muzium, memberitahu media bahawa dia membuat koleksi 3,000 keping dalam 40 tahun dan membuka muzium ini pada tahun 2005.

Dia mengunjungi lebih 35 buah negara untuk mengumpulkan layang-layang yang akan dipamerkan di muzium.

Mehmet Naci Akoz, presiden Persatuan Layang-layang Istanbul dan pengasas muzium layang-layang. – Xinhua

“Saya paling terkesan dengan budaya layang-layang kuno di China, sejak tahun 300 SM,” kata Akoz di hadapan beberapa layang-layang Cina tiga dimensi yang indah terletak di tempat paling menarik di muzium ini.

Dia pergi ke China beberapa kali untuk mengumpulkan beberapa model menarik untuk galeri.

“Orang Cina mencipta ribuan model dalam bentuk yang terlintas di fikiran,” lanjut Akoz, mengatakan bahawa “mereka membuat layang-layang basikal, kereta sorong, dan kereta api dengan asap keluar.”

Di pintu masuk muzium, kepala naga Cina raksasa dengan ekor panjang 28 meter yang berayun dari siling menarik perhatian.

“Di sini, anda hanya dapat melihat ekornya sejauh 16 meter. Selebihnya ada di rak kerana kami tidak mempunyai cukup ruang untuk menampilkan semuanya,” katanya.

Kura-kura yang tergantung di dinding adalah model lain dari layang-layang Cina 3D. “Ia diperbuat daripada bilah buluh dan ditutup dengan poliester. Cukup ringan, dan terbang dengan sangat selesa,” kata Akoz.

Salah satu layang-layang Cina yang paling menarik dalam koleksi itu adalah layang-layang yang digambarkan sebagai kepala seorang gadis. Rambutnya yang panjang adalah ekor layang-layang. Satu mata dan bibir yang besar tidak sengaja dilebarkan.

“Ketika melayang di udara, dia berkelip dan memberikan ciuman,” lanjutnya.

Liu Zhiping, penganjur Festival Layang-layang Antarabangsa Weifang yang merupakan acara terkenal di Weifang yang dikenali sebagai ibu kota layang-layang di dunia di wilayah Shandong China, menyampaikan karya ini sebagai hadiah kepada Akoz beberapa tahun yang lalu.

“Liu Zhiping merupakan seorang yang sangat terkenal dengan kerja keras untuk mempromosikan budaya layang-layang Cina ke dunia dan saya bangga bahawa dia adalah kawan saya,” katanya.

Pada pandangan Akoz, layang-layang umumnya dianggap sebagai mainan kanak-kanak di Turki. Dia mengatakan bahawa seni membuat layang-layang merupakan sesuatu yang diabaikan, dan oleh itu, banyak model layang-layang Turki kuno hilang kerana pengabaian ini.

Budaya layang-layang tiba di Anatolia pada abad ke-13 semasa era Uthmaniyyah, tetapi tidak pernah menjadi popular seperti di China, menurutnya.

Akoz telah berusaha keras untuk memperkenalkan seni ini kepada anak-anak Turki dengan mengadakan bengkel di tingkat bawah muzium.

“Kami biasa mengadakan bengkel harian sehingga 100 murid sekaligus. Jadual mingguan kami penuh sebelum wabak,” katanya. – Xinhua