Myanmar tetap jadi kebimbangan ASEAN

BANGKOK – Sidang Kemuncak ASEAN ke-38 dan ke-39 serta Sidang Kemuncak Berkaitan yang menutup tirainya pada Khamis lepas, buat pertama kalinya menyaksikan tiada perwakilan dari Myanmar.

Foto yang dirakamkan di sidang kemuncak yang diadakan secara maya itu menunjukkan hanya sembilan daripada 10 pemimpin ASEAN menghadiri sidang kemuncak berkenaan.

Pada 15 Oktober lepas blok serantau itu memutuskan untuk mengecualikan ketua junta Jeneral Kanan Min Aun Hlaing, sebaliknya meminta junta mencadangkan wakil bukan politik untuk mewakili Myanmar yang kemudian ditolak junta. Blok itu juga menolak permintaan kerajaan bayangan Myanmar, Kerajaan Perpaduan Nasional, untuk menyertai sidang kemuncak berkenaan.

Tindakan mengecualikan Myanmar itu diambil ekoran tiadanya kemajuan memberangsangkan dalam pelaksanaan Konsensus Lima Perkara yang dicapai semasa Mesyuarat Pemimpin ASEAN pada 24 April untuk mencari perdamaian dan memulihkan keamanan di Myanmar.

Tindakan menteri-menteri luar ASEAN itu belum pernah dibuat sebelum ini, tetapi dilihat perlu untuk mempertahankan kredibiliti blok tersebut. Meskipun Myanmar tidak hadir dalam persidangan, para pemimpin ASEAN terus menyatakan kebimbangan mengenai negara itu.

Felow Institut ISEAS-Yusof Ishak, Moe Thuzar berkata, keengganan junta menghantar wakil bukan politik jelas menunjukkan bagaimana Majlis Pentadbiran Negara (SAC) yang dikendalikan junta di Myanmar cuba memanipulasi penglibatan konstruktif ASEAN.

Sikap tidak endah SAC mencerminkan reaksinya terhadap keputusan ASEAN untuk mengecualikan junta daripada sidang kemuncak.

“Mesej ASEAN kepada Min Aung Hlaing berhubung komitmen negara terhadap Konsensus Lima Perkara, sama ada di pihak ASEAN atau di pihak rejim SAC adalah keutamaan untuk membantu menyelesaikan krisis Myanmar.

“Mengundang Min Aung Hlaing ke sidang kemuncak tidak mungkin berlaku; ia akan memberi mesej yang salah kepada rakyat Myanmar, dan kepada dunia,” katanya kepada Bernama.

“Meskipun begitu, kenyataan SAC baru-baru ini berhubung keputusan ASEAN menunjukkan kesediaan negara itu untuk bekerjasama dengan ASEAN dalam “semangat ASEAN dan ASEAN Way”, jadi saya harap ini menjadi petunjuk bahawa SAC mengiktiraf kewajipannya sebagai negara anggota ASEAN dan makna ASEAN kepada Myanmar,” katanya.

Ahli pengasas Majlis Penasihat Khas Myanmar (SAC-M) Marzuki Darusman berkata duta khas ASEAN ke Myanmar perlu bertemu dengan Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu di New York dan meminta majlis itu mengeluarkan resolusi yang menjadikannya sebagai satu tindakan masyarakat antarabangsa.

Menurut beliau, resolusi itu perlu, sebagai titik permulaan, menyatakan rampasan kuasa itu adalah tidak sah dan keperluan untuk menguatkuasakan pelucutan senjata, sekatan, dan pembebasan semua tahanan politik.

Sejak kerajaan Aung San Suu Kyi yang dipilih digulingkan oleh tentera Myanmar yang diketuai oleh Jeneral Kanan Min Aung Hlaing pada 1 Februari, terdapat pergolakan dalaman hampir 1,000 orang awam terbunuh oleh pasukan keselamatan. – Bernama