Naaem: Juadah iftar mampu milik

DAMSYIK – Tahun demi tahun makanan Ramadan menjadi lebih hemat di Syria yang dilanda peperangan ketika ekonomi semakin buruk, tetapi penduduk Damsyik mengatakan pankek tradisional yang renyah nipis dipanggil ‘naaem’ di sini.

Pada bulan puasa umat Islam, tepat sebelum matahari terbenam, penduduk Damsyik berbondong-bondong membeli manisan bergoreng dari penjual jalanan yang memasaknya di kuali di seluruh laluan pejalan kaki.

Pastri yang renyah – juga disebut ‘roti Ramadan’ – disiapkan dengan menggoreng bulatan doh yang nipis ke dalam minyak panas sehingga garing. Setelah itu, pankek yang berbau manis kemudian dihiasi dengan sos kurma pekat atau molase anggur.

Kakitangan kerajaan Abdallah, 51, mengatakan dia bergegas membeli naaem untuk berkongsi dengan isteri dan dua anak perempuannya setiap hari. “Walau apa pun keadaannya, naaem adalah tradisi yang tidak dapat kita tinggalkan sepanjang bulan Ramadan,” katanya.

Dengan harga kira-kira 2,500 paun Syria (kurang dari AS$1), pencuci mulut yang renyah masih merupakan salah satu daripada beberapa makanan yang mampu dimiliki, katanya.

Kelihatan penjaja jalanan memasak al-Naem. – AFP
Seorang penjaja jalanan menunjukkan manisan tradisional yang dikenali sebagai ‘al-Naem’ di kejiranan Shaqhoor, Damsyik. – AFP

Manisan lain, seperti biskut barazeq yang diselaputi bijan atau baklava yang diisi dengan kacang pistasio, menjadi sangat mahal. Kenaikan harga yang memilukan telah memaksa ramai keluarga Syria seperti Abdallah mengurangkan beberapa barangan makanan pada bulan Ramadan ini.

Tahun ini, daging mentah, stok ayam, dan gula-gula berisi pistasio sebahagian besarnya tidak ada dalam menu untuk berbuka puasa.

Sebaliknya, kebanyakan keluarga memilih barang lebih murah untuk hidangan mereka seperti naaem.

“Kanak-kanak menyukainya, dan itulah yang paling penting,” kata Abdallah.

Mampu dimiliki semua orang

Di salah sebuah pasar di Damsyik, Abu Tareq, 49, memanggil pelanggan dengan suara yang nyaring, berdekatan dengan tumpukan naaem yang menurutnya laris menjelang iftar.

“Manisan itu adalah bahagian penting daripada penyebaran Ramadan, dan naaem adalah yang termurah dan paling sedap,” katanya.

Tetapi yang kaya juga ada melanggan, tambahnya, kerana pencuci mulut itu adalah manisan tradisional Ramadan. Hanya beberapa langkah dari kedai Abu Tareq, aroma pastri yang baru dimasak dikeluarkan dari beberapa kedai manisan yang terkenal di Damsyik.

Tetapi setiap tahun, semakin sedikit orang yang membeli dan membawa pulang dulang manisan, dibakar dalam minyak sapi dan diisi dengan kacang atau isi kurma lembut. Sekilo gula-gula itu berharga sehingga 50,000 pound Syria (AS$17 pada kadar pertukaran pasaran gelap).

Di sebuah negara di mana mata wang telah kehilangan 98 peratus dari nilainya sejak awal perang pada tahun 2011 dan berjuta-juta berjuang untuk meletakkan makanan di atas meja, itu adalah wang yang tidak banyak dimiliki.

Sebaliknya, ‘roti Ramadan’ yang renyah tetap menjadi kesenangan yang mereka mampu miliki.

“Naaem mampu dimiliki semua orang,” kata Abu Tareq. Ramadan tidak akan terasa sama tanpanya.” – AFP