Nenek mahu Raducanu berhenti

LONDON, 19 SEPT – Nenek kepada juara Terbuka AS yang baharu dinobatkan, Emma Raducanu, Niculina Raducanu mahu dia berhenti bermain tenis kerana bimbang akan kesihatannya setelah mengalami kesukaran bernafas yang hampir memaksanya untuk menarik diri dari pertandingan Wimbledon ketika perlawanan pusingan 16 akhir tahun ini.

Niculina Raducanu dari Romania berusia 88 tahun itu memberitahu The Daily Mail bahawakesihatan cucu perempuannya lebih penting daripada kekayaan atau kegemilangan.

Nasib baik kedua-dua ibu bapa Raducanu, tidak menerima nasihat itu dan dia berjaya melalui Terbuka AS untuk menjadi pemain pertama yang memenangi gelaran Grand Slam.

Niculina Raducanu dikenali dengan Emma sebagai ‘Mamiya’ bermaksud kasih sayang dalam bahasa Romania sangat rapat dengan neneknya.

Dia akan bertemu Emma dua kali setahun di Bucharest di apartmennya sementara dia akan datang ke rumah keluarganya di England untuk merawat cucunya.

Emma Raducanu dari Britain bergambar dengan trofi kemenangannya setelah mengalahkan Leylah Annie Fernandez dari Kanada di Terbuka AS di Pusat Tenis Nasional USTA Billie Jean King pada 11 September lalu. – AFP

Namun, dia begitu mencemaskan untuk Emma setelah dia berhenti dari perlawanan menentang Ajla Tomljanovic dari Australia di Wimbledon sehingga dia berani membicarakan masalah persaraan dengan ibu bapa Raducanu.

“Saya bertanya kepada ibu bapanya apakah dia harus berhenti bermain tenis,” kata Raducanu.

“Kerana bagaimana jika sesuatu berlaku pada Emma?”

“Kesihatannya lebih penting (daripada kekayaan atau kemasyhuran).

“Gelanggang yang dimainkannya pada hari itu memiliki atap di atasnya karena hujan dan dia merasa dia tidak dapat bernafas.”

“Pada malam dia memenangi Terbuka A.S, saya tidak dapat menonton kerana hati saya tidak dapat menerimanya,” katanya.

“Saya baharu mengetahui berita itu keesokan harinya, dan saya gembira dia kuat dan sihat dan fikirannya juga sihat terutama setelah apa yang berlaku terakhir kali (di Wimbledon).

“Semasa saya bercakap dengan anak saya, saya gembira untuknya.” – AFP