Newcastle bakal dapat pemilik baharu

LONDON, 7 OKT – Pengambilalihan Newcastle oleh pemilik dari Arab Saudi akan mendapat lampu hijau dari Liga Perdana Inggeris (EPL) walaupun terdapat amaran dari Amnesty International hari ini bahawa perjanjian itu merupakan ‘sportwashing’ dari rekod hak asasi manusia kerajaan Teluk.

Sebuah konsortium yang menampilkan Saudi Public Investment Fund (PIF), PCP Capital Partners dan jutawan adik-beraik, David dan Simon Reuben membuat perjanjian bernilai 300 juta pound (AS$408 juta) untuk membeli kelab itu dari pemiliknya, Mike Ashley pada April 2020.

Walau bagaimanapun, tawaran pengambilalihan kontroversial itu terjejas tahun lalu setelah bantahan dari beIN Sports yang berpangkalan di Qatar, pemegang hak televisyen utama EPL.

Penyiar, yang memperluaskan haknya ke EPL untuk wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara awal tahun ini hingga 2025 dengan harga sekitar AS$500 juta, dilarang oleh Arab Saudi pada tahun 2017 pada permulaan sekatan diplomatik dan pengangkutan Qatar, yang berakhir pada Januari lalu.

Ketegangan antara kedua-dua negara telah berkurang dengan ketara tahun ini dan larangan beIN Saudi akan ditarik kembali, dengan Riyadh juga berusaha menyelesaikan tuntutan penimbangtaraan Qatar bernilai AS$1 bilion atas siaran haram kepada penonton Saudi oleh rangkaian BeoutQ.

Stadium St James Park, Newcastle United, England. Pengambilalihan kelab Newcastle oleh pemilik dari Arab Saudi akan mendapatkan lampu hijau dari EPL. – AFP

PIF, yang dipengerusikan oleh Putera Mohammed bin Salman, yang dikenali sebagai MBS, dilaporkan akan mengambil 80 peratus saham di bawah perjanjian yang dicadangkan.

Pengambilalihan itu dapat mengubah kekayaan Magpies, walaupun dengan kapasiti stadium 50,000 di St James Park, Newcastle belum memenangi trofi utama sejak 1969.

Pemilik semasa, Mike Ashley telah memegang kelab selama 13 tahun dan selama ini kelab telah dua kali disingkirkan dari EPL sebelum bangkit ke liga teratas.

Tetapi Amnesty telah mendesak EPL untuk mempertimbangkan rekod hak asasi manusia Arab Saudi.

“Sejak perjanjian ini pertama kali dibicarakan, kami mengatakan bahawa ini merupakan percubaan jelas oleh pihak berkuasa Arab Saudi untuk ‘sportwash’ hak asasi manusia yang mengerikan dengan tarikan bola sepak terkemuka,” kata ketua eksekutif Amnesty International UK, Sacha Deshmukh dalam satu kenyataan.

Newcastle, yang kini dikendalikan oleh bekas pemain pertahanan Manchester United, Steve Bruce, tanpa kemenangan dalam tujuh perlawanan pembukaan EPL musim ini dan berada di tangga kedua tercorot. – AFP