Nyawa penduduk Gaza ibarat telur di hujung tanduk

GAZA – Tanpa menerima sebarang amaran sebelumnya, Khitam Mohammed, seorang wanita Palestin dari kem pelarian al-Shati di Gaza, jatuh ke tanah bersama dua anaknya setelah pesawat perang Israel menggegarkan bangunan di mana mereka tinggal.

Ibu kepada empat anak berusia 45 tahun itu memberitahu Xinhua dia tidak percaya bangunan kediaman lima tingkat mereka akan menjadi sasaran tentera Israel pada tengah malam Isnin lalu.

“Satu-satunya perkara yang saya ingat ketika saya sedar kembali adalah awan asap hitam yang besar dengan bau serbuk senjata api yang menjijikkan,” dia ingatimya. .

Bagi Khitam, itu hanya permulaan penderitaannya. Ketika pengawalan berlanjutan, dia menyedari bahawa dia tidak akan berpeluang tidur di tengah-tengah berbalas tembakan antara tentera Israel dan pemisah Palestin.

Pengawalan bermula kira-kira jam 6 petang setelah sayap ketenteraan Hamas, Briged al-Qassam, menembak sejumlah roket dari kawasan pantai ke Israel sebagai pembalasan atas “pencerobohan Israel terhadap penduduk Palestin Baitulmaqdis Timur di Masjid Al-Aqsa.”

Gambar menunjukkan kilang yang musnah akibat pengeboman serangan udara Israel di Gaza. – Xinhua
Seorang warga Palestin memeriksa kerosakan rumah yang diserang oleh Israel. – Xinhua

Sebagai tindak balas, jet perang Israel melakukan serangan terhadap sasaran Hamas di berbagai tempat di Semenanjung Gaza. Bagi Khitam, itu adalah salah satu malam paling menakutkan yang dialaminya dalam beberapa tahun terakhir dan dia mengatakan hal itu menyerupai peristiwa pada tahun 2014.

“Itu adalah letupan besar yang sama yang tidak membezakan antara pemisah dan orang awam. Di samping itu, saya merasakan tidak ada yang mempunyai jaminan untuk tetap hidup,” katanya dengan suara yang terhenti-henti.

“Ia merupakan perasaan yang menakutkan untuk difikirkan bahawa anda hampir mati tanpa sebarang kesalahan,” dia mengeluh.

Setelah serangan Israel berhenti, Khitam, anak-anaknya, suaminya, dan juga jirannya, bergegas mengosongkan bangunan itu.

“Ini adalah perlumbaan melawan masa dan kami ingin tetap hidup,” kata Iyad Radwan, jiran Khitam.

Bapa kepada lima anak berusia 42 tahun itu memberitahu Xinhua bahawa anak-anaknya merasa takut, dan dia tidak tahu bagaimana dia dapat menyelamatkan mereka ketika serangan Israel menghentam bangunan mereka. Dia bagaimanapun gembira kerana semua ahli keluarganya selamat. Namun, jirannya seorang wanita tua terbunuh semasa serangan itu.

“Kami orang awam yang tidak berdaya. Apa salah kami yang menjadikan mereka menyasarkan bangunan kediaman kami yang menempatkan lebih daripada 15 keluarga,” kata lelaki separuh umur itu ketika dia memeriksa pangsapuri yang rosak.

Abdullah Abu Asser adalah orang awam Palestin yang lain mendapati dirinya serta keluarganya yang mempunyai 39 ahli keluarga berlumba-lumba mengejar masa untuk mengelakkan kematian.

Bapa kepada tujuh anak yang berusia 40 tahun itu memberitahu Xinhua dia berusaha menenangkan ibu bapanya yang sudah tua, isteri dan anak-anaknya ketika dia menerima panggilan telefon dari tentera Israel.

“Abdullah, anda dan empat adik-beradik anda serta keluarga anda, mesti meninggalkan rumah empat tingkat anda hanya dalam sepuluh minit sebelum kami menyerang sasaran kilang tempatan yang berdekatan dengan rumah anda,” dia mengingati pesanan yang diterimanya dari Pasukan Pertahanan Israel.

“Semuanya berhenti di sekitar saya. Tiba-tiba, saya berteriak – kita mesti segera meninggalkan bangunan! Orang Israel akan menyerangnya dalam beberapa minit!” dia ingat, sambil matanya kelihatan berkaca-kaca.

Di tengah keadaan menggentarkan, ahli keluarga Abdullah berlari tanpa alas kaki ke jalan sementara wanita dan kanak-kanak menjerit dan berdoa untuk mengelakkan kemungkinan kematian.

“Ini adalah perlumbaan yang sebenarnya melawan kematian dan keganasan. Untuk sementara waktu, saya membayangkan kita akan terpotong ke beberapa bahagian di tanah jika kita tidak dapat mengosongkan tempat itu dengan cepat,” katanya.

“Kami adalah orang awam yang tidak bersenjata dan berharap dapat hidup dalam keselamatan, seperti orang lain di dunia. Kami tidak mahu kehancuran akibat perang,” katanya. – Xinhua