Otai bina badan masih berbisa

TELUK INTAN – Bersenam dengan peralatan lama di gimnya yang sederhana, ahli bina badan Malaysia berusia 72 tahun, A.Arokiasamy berbaring di bangku menekan dua dumbbell dan kemudian melenturkan lengannya yang berotot.

Walaupun sudah bertahun-tahun, ahli bina badan itu masih mengangkat besi setiap hari dan percaya tetap sihat dengan rutin yang kuat adalah pertahanan terbaik terhadap koronavirus.

Arokiasamy aktif dalam bina badan setelah berhenti sekolah. Dia terus mewakili Malaysia dalam beberapa edisi Mr Universe dan memenangi emas dalam Sukan Asia Tenggara 1981 di Filipina.

Arokiasamy – yang menjadikan Arnold Schwarzenegger sebagai mentornya, seorang bintang filem dan bekas Mr Universe – mula melatih calon bina badan dalam mengangkat berat dan membuka gimnya di kampung halamannya di Teluk Intan.

“Angkat berat dan senaman dapat melambatkan penuaan dan membuat anda tetap sihat,” kata Arokiasamy, yang mempunyai tujuh orang anak dan lima orang cucu, kepada AFP.

Ahli bina badan, A.Arokiasamy bergambar di luar gim miliknya di Teluk Intan. – AFP
Kelihatan A.Arokiasamy mengangkat barbell. – AFP

“Pandemik koronavirus yang membawa maut mengancam kita – kita dapat melawannya dengan mengangkat berat agar tetap cergas.”

Walaupun bina badan mungkin jarang dikaitkan dengan orang tua, beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa ia mempunyai manfaat kesihatan bagi mereka yang mula mengamalkannya dalam kehidupan.

Kajian Amerika Syarikat pada 2016 mendapati bahawa ketika orang berusia 65 tahun ke atas melakukan latihan kekuatan sekurang-kurangnya dua kali seminggu, jangka hayat mereka meningkat dengan ketara.

Kajian itu, yang diketuai oleh penyelidik dari Penn State College of Medicine, mengkaji data selama 15 tahun dari lebih 30,000 orang tua di Amerika Syarikat.

Kehidupan sederhana

Gim yang dikendalikan oleh Arokiasamy, anggotanya terdiri dari berbilang etnik Malaysia yang minoritinya bangsa India, adalah sebuah bangunan kecil di sebelah kediamannya yang terbuka untuk orang ramai, dengan bayaran satu dolar sehari.

Ia dipenuhi dengan peralatan angkat berat dan berbagai peralatan lain, sebahagiannya dibuat daripada besi buruk, dan sering digunakan golongan lelaki untuk mengangkat besi dan mendapatkan petua dari ahli bina badan veteran itu.

Arokiasamy mempunyai pendidikan yang sukar, meninggalkan sekolah ketika berusia 11 tahun untuk bekerja dan menyara keluarganya yang miskin. Dia mencuba pelbagai sukan – hoki, badminton dan bola sepak – tetapi tidak berjaya menyertai mana-mana pasukan. Namun, dia meningkatkan kekuatannya dengan memotong kayu bakar dan mendapat idea untuk mencuba bidang bina badan.

“Saya menuju ke gimnasium berhampiran rumah saya dan mula membina otot,” katanya.

Dia mendapat kejayaan pertama pada tahun 1968, memenangi pingat emas dalam pertandingan di negeri asalnya di Perak, dan terus bertanding di Malaysia dan antarabangsa selama bertahun-tahun.

Walaupun dia seorang atlet yang berjaya, dia masih mempunyai pekerjaan harian sebagai tukang kebun sekolah, dan sekarang bekerja sebagai pengawal keselamatan.

Selain berolahraga secara teratur, Arokiasamy mengatakan bahawa dia telah berjaya menjaga kesihatannya dengan menjaga pola pemakanan dengan baik.

“Saya menjalani kehidupan yang sederhana dan berusaha untuk diet seimbang … saya menanam sayur-sayuran saya sendiri,” katanya. “Saya mengelakkan gula dan makanan ringan serta ubat-ubatan dan steroid.”

Dan di sebalik kemenangannya, dia memang memiliki beberapa penyesalan. Yang terbesar adalah ‘tidak bertemu Arnold (Schwarzenegger) secara langsung, dan gagal memasuki pusingan akhir kejohanan Mr Universe setelah lima percubaan,’ katanya. – AFP