Saturday, December 10, 2022
22 C
Brunei

-

Pagi jual ikan, petang aktif di media sosial

GEORGE TOWN – Dia seorang graduan komunikasi massa tetapi membantu bapanya menjual ikan di pasar basah namun pendidikannya tidak akan sia-sia.

Oh Puey Ping, 28, menarik perhatian ramai di media sosial dengan video dan coretan kehidupan hariannya yang bernas.

Video beliau telah mendapat lebih 200,000 tontonan dengan lebih 100,000 pengikut, malah mencecah satu juta untuk video memasaknya yang menyeronokkan.

Oh, yang dikenali sebagai PP atau Maiyumeipp (gadis penjual ikan), memulakan harinya seawal jam 5:30 pagi apabila dia keluar dari rumahnya untuk mendirikan gerai bersama bapanya di pasar Taman Sahabat di Teluk Kumbar.

Pada waktu petang, dia menjadi seorang yang berbeza. Dia bertukar menjadi pencipta kandungan.

Oh Puey Ping seorang graduan komunikasi massa tetapi membantu bapanya menjual ikan di pasar. – Gambar Facebook Oh Puey Ping
Oh menyisik ikan di gerai bapanya. – Gambar Instagram Oh Puey Ping
Oh juga seperti gadis lain yang suka berfesyen dan meneroka tempat baharu. – Gambar Instagram Oh Puey Ping

Kegemarannya membuat video bermula pada usia muda.

“Saya pernah mendokumentasikan percutian dan perjalanan kami sekeluarga sebagai kenang-kenangan. Ini berkembang menjadi kandungan rawak dan semasa zaman pra-pandemik, saya memutuskan untuk membuat beberapa video dan menyiarkannya di media sosial.

“Semasa perintah kawalan pergerakan, sepupu saya membantu saya membuat lebih banyak kandungan dan saya mula memuat naiknya lebih kerap.

“Tidak kisah jika orang melihat video itu; Saya hanya seronok membuat kandungan, termasuk memaparkan resipi kampung.

“Kemudian saya perhatikan penonton meningkat. Sepupu saya membantu saya membuat penggambaran semasa saya melakukan suntingan sebelum memuat naik video,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Teluk Kumbar.

Oh berkata dia mahu orang ramai tahu bahawa walaupun dia penjual ikan, dia seperti gadis lain yang suka berfesyen, bersenam dan meneroka tempat baharu.

“Kadang-kadang orang berfikir bahawa kami bekerja di pasar basah dan oleh itu tidak menikmati perkara yang lebih baik dalam hidup.

“Inilah sebabnya saya membuat video yang menunjukkan saya memotong ikan kemudian saya beralih kepada sesuatu yang lebih menarik seperti memakai gaun,” tambahnya.

Oh berkata dia membuat video juga untuk mengajar resipi kepada orang ramai.

“Ada yang menghubungi saya untuk mengucapkan terima kasih kerana ini adalah resipi yang mereka ingat semasa kanak-kanak tetapi tidak pernah belajar membuatnya, antaranya masakan kampung seperti acar ikan.

“Saya tidak pernah terfikir ia akan menggembirakan orang ramai,” tambahnya.

“Jika ada masa, saya ingin melawat negara lain berhampiran lautan dan mencuba makanan laut mereka untuk melihat jika ia berbeza.

“Saya juga ingin melawat tempat yang berbeza di Malaysia untuk membuat kandungan tentang makanan tempatan dan masakan yang pelbagai,” katanya.

Oh, yang baru berusia dua tahun ketika ibu bapanya mula menjual ikan pada 1996, berkata dia dan adik-beradiknya juga diajar cara menyisik dan memotong ikan. – ANN/The Star

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

China terima pesawat domestik pertama

BEIJING, 9 DIS – Sebuah syarikat penerbangan China hari ini menjadi pelanggan pertama yang menerima tempahan pesawat udara jarak jauh yang dikeluarkan oleh pengeluar...

Tindakan China dialu-alukan

- Advertisment -