Pameran seni kontemporari di teater berusia 2000 tahun

ATHENS – Semasa musim panas pada tahun-tahun sebelumnya, ribuan penonton akan mengerumuni Odeon kuno Herodes Atticus, salah satu mercu tanda paling ikonik di Athens, di mana setiap malam akan ada persembahan muzik, tarian atau teater kelas dunia semasa berlangsungnya Festival Athens dan Epidaurus.

Oleh kerana wabak koronavirus telah mengganggu program festival tahun ini, teater emblematik, dalam eksperimen seni menarik yang dilakukan dengan kerjasama Organisasi Kebudayaan NEON, untuk pertama kalinya dalam sejarah 2,000 tahunnya, menjadi tuan rumah pameran arca kontemporari oleh Artis Greece yang terkenal Dionysis Kavallieratos.

“Dalam semua nasib buruk ini, jika anda dapat mengatakan bahawa itu adalah nasib buruk, sepanjang krisis ini, saya bernasib baik dan sangat berbesar hati untuk mempamerkannya di tempat ini,” kata Kavallieratos ketika dia mengadakan lawatan ke pamerannya.

Di bawah judul ‘Disoriented dance/Misled planet’, Kavallieratos mempersembahkan pemasangan patung yang berkaitan dengan tarian, kerana karya asalnya membentuk dua lingkaran yang berkembang di panggung utama teater dalam pelbagai ketinggian dan skala.

“Pemasangannya menggunakan semua ritual dan drama teater kuno dan paduan suara. Dan jika anda melihat secara dekat pemasangan arca dan karya-karyanya, anda akan menemui banyak rujukan yang berkaitan dengan budaya di seluruh dunia,” jelas pengarah artistik Pertubuhan Kebudayaan NEON, Elina Kountouri.

Gambar bertarikh 25 Jun 2020 menunjukkan orang ramai melawat pameran seni kontemporari yang berlangsung di Odeon kuno Herodes Atticus di Athens, Greece. – Xinhua
Semasa musim panas pada tahun-tahun sebelumnya, ribuan penonton akan mengerumuni Odeon kuno Herodes Atticus, salah satu mercu tanda paling ikonik di Athens. – Agensi
Artis Greece yang terkenal Kavallieratos mempersembahkan pemasangan patung yang berkaitan dengan tarian di bawah pameran berjudul ‘Disoriented dance/Misled planet’. – Xinhua
Pameran yang dibuka pada awal bulan Jun, akan berlangsung hingga 5 Julai dan pengunjung harus membuat tempahan dalam talian dan memasuki tempat tersebut dalam 20 kumpulan setiap 20 minit. – Xinhua

‘Penari’ adalah projek Kavallieratos yang sedang berlangsung, pertama kali dimulakan pada tahun 2016. Dengan kekuatan pemerhatian sosialnya, seni popular, warisan budaya Greece dan juga humor dan ironi, pengukir yang berpusat di Berlin ini mendapat inspirasi dari sejarah, seni sejarah, seni bina, objek rumah yang biasa, hubungan orang dan pengalaman peribadinya sendiri.

“Setiap penari berasal dari dunia yang berbeza, alam semesta yang berbeza… Idea pertama saya adalah membuat lingkaran menari ini, inilah paksinya, laluan yang harus saya jalani, garisan lurus. Tetapi kemudian, pada garisan lurus ini , saya dapat menempuh jalan sampingan, yang merupakan dunia yang berbeza, jadi saya dapat menjelajah watak-watak yang berbeza itu,” tambahnya.

Agar mereka dapat menceritakan kisah unik mereka sendiri, 40 ‘penari’ Kavallieratos terbuat dari pelbagai bahan, seperti tembaga, tanah liat, resin, kayu, cermin, dan walaupun terdapat perbezaan gaya dan teknik, mereka semua bergabung secara fungsional dalam tarian membingungkan ini yang mengingatkan kita akan sejarah manusia dan kehidupan seharian, kata artis itu.

Akibatnya, Sphinx menari di sebelah patung Cycladic, tangga di sebelah kompilasi sayur-sayuran, komposisi ‘Vagabonds of the Western World’ yang terpotong di sebelah patung cermin pelbagai segi. ‘Seorang pelakon memainkan peranannya dalam persembahan itu.’

“Sepertinya mereka keluar dari mimpi,” kata Lorna, seorang pengunjung pameran itu, kepada media.

‘Pitchers’, salah satu karya pameran yang paling popular, ia adalah kompleks empat wanita petani yang membawa jug air kembali ke rumah mereka: seorang petani putih, petani hitam, ‘patung dalam patung’ wanita ala Greece kuno dan… patung mahkluk asing.

Mereka semua telah menukar anggota badan mereka satu sama lain dalam tarian aneh yang melampaui masa dan tempat.

“Bagi saya, ini adalah metafora untuk seluruh alam semesta kita, katakanlah dunia, planet ini. Ini metafora. Ini adalah kita. Mungkin terdapat ratusan lagi patung ini, saya juga merancang untuk membuatnya,” tegas Kavallieratos, menjanjikan banyak sekuel projek ini.

Ini bukan kali pertama asas budaya bukan berasaskan keuntungan NEON membawa penciptaan seni kontemporari ke mercu tanda bandar.

“Prinsip utama kami adalah kami tidak mempunyai ruang dan kami mengatakan bahawa ruang kami adalah bandar. Oleh itu, kami cuba menghubungkan seni, artis, penonton dengan ruang awam. Misi kami adalah bagaimana kami dapat menyampaikan perubahan dalam bandar melalui seni,” jelas Kountouri.

Terima kasih kepada City Project, yang berjalan untuk tahun ketujuh, seniman moden yang ditugaskan oleh NEON telah mempamerkan karya mereka di banyak laman Greece kuno, seperti pulau Delos, Roman Agora, perkuburan Kerameikos dan sekarang Odeon Herodes Atticus, yang memiliki kapasiti lebih daripada 5,000 orang, menghirup kehidupan baharu ke mercu tanda bersejarah.

Menurut Kountouri, ketika anda ingin mengadakan rundingan untuk menggunakan kawasan awam, kerjasama antara inisiatif swasta dan institusi seni awam lama, seperti Festival Athens dan Epidaurus, sangat penting selagi ada persamaan. – Xinhua