Pasar tembaga Iraq semakin malap dan terabai

BAGHDAD – Selama beratus-ratus tahun, pasar tembaga Safafeer di pusat bandar Baghdad merupakan salah satu mercu tanda di ibu negara Iraq, tetapi bunyi ketukan yang kuat pada tembaga secara perlahan-lahan memudar susulan pengabaian.

Pasar tembaga tersebut turut mencerminkan kehidupan budaya dan ekonomi tradisional masyarakat Baghdad, merupakan salah satu pasar tertua di negara itu dan masih terkenal menghasilkan koleksi tembaga dan artifak. Penduduk Iraq dan orang asing turut berkunjung ke pasar ini untuk membeli cenderahati seperti lampu minyak dan plat tembaga yang dihiasi dengan kaligrafi Arab yang elegan dari ayat suci Al-Quran.

Generasi ayah dan anak lelaki yang tidak terkira telah bekerja di pasar tembaga itu dan menghasilkan periuk, piring, lampu dan artifak lain di jalan sempit pasar tersebut yang terletak di tebing timur Sungai Tigris.

Walau bagaimanapun, banyak perkara telah berubah malah bunyi ketukan tukul semakin kurang didengari. Kedatangan penduduk tempatan dan pelancong asing turut berkurangan di tengah-tengah kekacauan yang melanda Iraq selepas pencerobohan yang diketuai oleh AS pada tahun 2003.

Rintangan pasca-pencerobohan telah menyebabkan kebanyakan tukang tembaga meninggalkan kedai mereka, yang kemudiannya dibeli oleh peniaga kain yang semakin luas di pasaran tembaga kuno itu.

Pasar tembaga tersebut turut mencerminkan kehidupan budaya dan ekonomi tradisional masyarakat Baghdad serta ia merupakan salah satu pasar tertua di negara itu. – Xinhua

Amir Ali, 42 tahun mewarisi kemahiran membuat artifak tembaga dari ayahnya, memberitahu Xinhua bahawa pasar itu menempatkan sekitar 194 buah kedai dan bengkel tetapi hanya beberapa buah kedai sahaja yang masih dibuka kerana banyak tukang tembaga telah meninggalkan profesion nenek moyang mereka berikutan kemelestan ekonomi negara itu.

“Kini hanya 24 hingga 25 kedai yang ada kerana profesion itu tidak lagi menguntungkan dan pemilik kedai tidak lagi dapat menjalankan operasi malah memaksa mereka untuk menjual kedai atau beralih kepada profesion lain,” tambahnya kepada Xinhua.

Kekurangan inisiatif

Kekurangan sokongan dari pihak kerajaan atau dasar yang jelas untuk memelihara warisan dan kebudayaan ini merupakan alasan utama di sebalik kemerosotan pasaran Safafeer, kata tukang tembaga kepada media.

Mahmoud Ali Al-Saffar, warga emas yang bekerja selama 40 tahun di pasar tersebut sebagai tukang masak, juga menyatakan kesedihannya berikutan tukang tembaga semakin berkurangan malah berada di ambang kepupusan. “Saya sangat sedih terhadap apa yang sedang berlaku di pasar bersejarah ini, di mana kami selalu akan terhidu bau aroma kemuliaan sejarah bandar purba ini di Baghdad,” jelasnya kepada media.

Al-Saffar teringat hari-harinya di pasar tersebut tatkala ramai pelanggannya telah datang ke kedainya atau menghantar kawan-kawannya untuk membeli beberapa artifak yang mewakili tamadun-tamadun Iraq kuno seperti The Lion Babylon, The Winged Bull, The Ishtar Gate, The Spiral Minaret of Samarra dan banyak lagi.

Bagi pihaknya, Mahdi Radhi Khalil, pemilik kedai lain di pasar itu memberitahu Xinhua bahawa dia suka menjadi tukang pembuat tembaga dan tidak akan berada di situ tanpa semangatnya yang tinggi.

“Sekiranya saya tidak menyukai profesion ini, saya akan meninggalkannya, kerana banyak rakan sekerja saya telah meninggalkan profesion ini kerana perkembangan ekonomi yang kurang di pasar ini,” kata Khalil.

Dia turut dipanggil oleh pihak berkuasa Iraq untuk menghalang pengimport artifak tembaga murah dari negara-negara lain, menyokong artifak buatan tangan tempatan dan membantu mereka membawa teknologi baharu itu ke bengkel mereka.

“Profesion lama ini akan hilang jika pihak kerajaan Iraq tidak menyokong pihak polis dan membantu mereka untuk terus berkembang,” tambah Khalil kepada media. – Xinhua