Pedro hadapi kesukaran berjauhan dengan keluarga

LONDON, 30 MAC – Pemain sayap Chelsea, Pedro (gambar bawah) mengakui dia menghadapi kesukaran apabila dipisahkan daripada anak-anaknya akibat COVID-19.

Anak-anak Pedro kembali ke Sepanyol dan pemain berusia 32 tahun itu tidak dapat pulang ke rumah untuk melihat keluarganya kerana sekatan perjalanan yang dikenakan kerana pandemik itu.

Pemain dari Sepanyol itu kekal di England dan berjauhan itu menjadi satu pengalaman yang sangat sukar baginya.

“Sukar tidak melihat anak-anak anda, ibu bapa anda, adik-beradik anda, tidak merasa dekat dengan mereka agak rumit dan sukar bagi kami semua,” kata Pedro kepada laman web Chelsea.

“Kami hanya berhubung di telefon, kami terpaksa berasingan dan cuba untuk merasa sedekat mungkin.

“Sudah tentu, kami ingin berada di sana tetapi atas sebab-sebab keselamatan yang tidak mungkin sehingga sekarang kami akan tinggal di sini dan cuba untuk menanganinya sebaik mungkin.”

EPL masih digantung sehingga 30 April, tetapi tarikh itu boleh dilanjutkan kerana penyebaran virus itu masih membimbangkan.

Pedro membantu negaranya di Sepanyol melalui yayasannya, sementara skuadnya The Blues telah memberikan sumbangan yang cukup besar kepada Yayasan Chelsea untuk membantu warga di London.

“Ini keadaan yang sangat rumit dan keadaan yang kritikal kerana terdapat banyak kes jangkitan, terutama di Madrid dan Catalonia, yang mungkin merupakan kawasan yang paling terjejas,” kata Pedro.

“Polis dan tentera berada di jalanan dan situasi lebih terkawal di sini di UK tetapi kita hidup dalam keadaan kekacauan dan krisis kerana pandemik itu.

“Saya juga menelefon Kepa Arrizabalaga dan Marcos Alonso, serta menelefon Jordi Alba di Barcelona.

Saya juga berhubung dengan pemain lain, untuk melihat bagaimana mereka menangani situasi ini.

“Ini adalah masa yang sukar dan kami akan sentiasa berhubung.” – AFP