Peguam Zimbabwe ekspresikan kemanusiaan melalui seni arca

HARARE – Dengan tukul kecil dan pahat di tangannya, David Ngwerume, seorang peguam-seniman, memahat pada sebongkah batu Chrysoprase yang kukuh. Debu kecoklatan jatuh dan bentuk singa perlahan-lahan terbentuk ketika dia mengulangi prosedurnya.

Potongan arca yang diusahakan oleh Ngwerume adalah sebahagian dari ‘Thy next world collection,’ – koleksi karya seni untuk memberi inspirasi kepada orang ramai untuk melihat dunia secara berbeza dan hidup secara harmoni dengan alam.

Walaupun menjadi peguam yang terlatih dengan firma undang-undang di Harare, Ngwerume juga merupakan tukang ukir yang terkenal di peringkat antarabangsa dengan pandangan terperinci yang hebat.

Walaupun dia mengatakan bahawa tidak mudah untuk menyeimbangkan karier kreatifnya dan mempraktikkan undang-undang, Ngwerume berusaha untuk memberikan perhatian yang sama kepada kedua-dua profesi.

“Setiap kali saya tidak berada di mahkamah dan saya tidak mempunyai pekerjaan di firma undang-undang, saya menghabiskan masa saya yang lain di sini, jadi saya tidak dapat memanggilnya masa lapang tetapi saya juga akan memanggilnya waktu yang produktif kerana setelah saya selesai di sana saya berada di bengkel,“ katanya kepada Xinhua dalam temu bual di bengkelnya.

David Ngwerume kelihatan mengukir sebongkah batu dibengkelnya di Harare, Zimbabwe. – Xinhua

Walaupun undang-undang dan seni nampaknya berbeza di dunia, Ngwerume mengatakan ada banyak persamaan antara kedua profesi tersebut, yang memungkinkannya unggul dalam keduanya pada waktu yang sama.

“Kedua-dua bidang ini berkaitan dengan kemanusiaan, dan jika anda seorang seniman sangat baik yang dapat menggunakan khayalan dan kreativiti, ini juga membantu anda dalam aspek undang-undang kerana persepsi dan pandangan anda terhadap dunia berbeza.

“Undang-undang dikuatkuasakan dengan sokongan, anda perlu meyakinkan seorang hakim, seni juga memerlukan sokongan, ia memerlukan anda untuk meyakinkan penonton yang akan melihat seni anda dan bagi mereka untuk memahami bagaimana ia terhasil dan apa yang anda cuba gambarkan,” katanya .

Ngwerume, yang telah meneruskan seni selama lebih dari dua dekad, telah menguasai seni mengungkapkan masalah sosial melalui karyanya. Karyanya diilhamkan oleh pengalamannya sehari-hari dalam sistem perundangan.

Kebanyakannya dia menggunakan batu serpentin untuk mengukir karya seni yang menyampaikan emosi, peristiwa dan perjuangan kehidupan seharian. Ngwerume menggambarkan karya seni itu sebagai alat yang berkesan untuk membawa perubahan positif yang kekal dalam masyarakat.

“Jadi melalui seni dan melalui undang-undang, ia menciptakan susunan yang harmoni dengan rezeki antara keduanya, begitulah cara orang menjalani kehidupan mereka dan juga apa yang dapat kita lakukan sebagai manusia untuk mengubah dunia,” katanya.

Beberapa karya terkenal Ngwerume termasuk patung ‘Scales of Justice’ didirikan di hadapan Mahkamah Tinggi Harare dan Bulawayo.

Dia juga telah melakukan pekerjaan untuk pelbagai organisasi termasuk Suruhanjaya Perkhidmatan Kehakiman Zimbabwe, Pejabat Presiden dan Kabinet Zimbabwe, kerajaan Angola dan kerajaan DRC.

Awal tahun ini, Ngwerume melancarkan karya seni berjudul ‘Daring a Mustang’ di bawah koleksi yang diberi nama ‘Taking the Reins.’ Koleksi ini diilhamkan oleh budaya kuda dan potongannya terbuat dari batu Chrysoprase coklat, sejenis batu yang terdapat di dalam simpanan nikel. – Xinhua