Pelatih kereta api rebut masa depan yang cerah

VIENTIANE – Kumpulan pelatih pertama untuk operasi kereta api China-Laos belajar dengan bersungguh-sungguh dalam latihan intensif Bahasa Cina dan teori kereta api profesional di ibu kota Laos, Vientiane, dengan harapan masa depan yang cerah dalam karier dan kehidupan mereka.

Somphone Inleuangsy berusia 23 tahun dari wilayah berbukit Luang Namtha, utara Laos memberitahu media Rabu lalu bahawa dia ingin menjadi pemandu kereta api wanita terawal dalam sektor kereta api yang pertama dimodenkan di negara ini.

“Saya selalu berminat dengan kereta api dan saya rasa wanita juga boleh bekerja dalam bidang ini, jadi saya memutuskan untuk memohon pekerjaan ini,” kata Somphone.

Somphone mengatakan bahawa dia telah belajar Bahasa Cina sebelumnya, tetapi kali ini dia harus belajar bahasa yang melibatkan terminologi kereta api, yang sama sekali baharu baginya.

“Ada begitu banyak kata-kata teknikal dan tidak mudah difahami. Latihan ini sangat penting bagi saya,” tambahnya.

Gambar bertarikh 15 Julai 2020, menunjukkan para pelatih Lao menghadiri kelas Bahasa Cina di Confucius Institute of National University of Laos di Vientiane, Laos. – Xinhua

Somphone mengatakan bahawa kereta api adalah tempat yang menarik untuk bekerja, yang memberikan faedah nyata dan peluang besar. “Saya harap saya dapat be-kerja di sini selagi boleh,” katanya.

Seramai 233 pelatih menerima latihan di Confucius Institute of National University of Laos (NUOL). Mereka belajar menjadi pemandu, mekanik mesin, pengendali, dan penyelia penyelenggaraan kereta api.

Semua pelatih dipilih oleh Laos-China Railway Co., Ltd (LCRC), sebuah usaha sama yang berpusat di ibu kota Lao, Vientiane.

Somphone mengatakan bahawa pekerjaan dengan LCRC adalah penting baginya, di mana dia dapat memenuhi impiannya dan mengurus keluarganya.

“Saya merasa bersyukur kerana saya terpilih dalam kumpulan pertama, dan saya gembira dapat menjadi sebahagian untuk membantu memperbaiki negara,” tambahnya.

Sejak LCRC melancarkan pengambilan pelatih Laos untuk operasi kereta api pada 27 Februari lalu, syarikat telah memilih kumpulan pelatih pertama untuk latihan empat fasa, termasuk bahasa Cina, teori kereta api profesional, latihan praktikal setempat di China Kunming dan latihan kemahiran pra-pekerjaan tertentu.

Seorang lagi pemuda Laos yang berusia 24 tahun dari wilayah Xieng Khuang di dataran tinggi Laos, Somboun Tualavong, mengatakan kepada media bahawa dia ingin bekerja di bahagian kereta api seumur hidup kerana ini adalah peluang yang baik.

“Saya merasa bangga sehingga saya dapat memperoleh peluang ini. Sangat menggembirakan menjadi sebaha-gian dari kereta api China-Laos,” katanya.

Somboun menambah bahawa bekerja di kereta api bukan hanya pekerjaan tetapi peluang untuk memiliki masa depan yang cerah.

“Saya bekerja keras untuk menjadi kakitangan kereta api China-Laos yang berkelayakan, mendapat gaji yang memuaskan maka saya dapat meningkatkan kehidupan saya dan memenuhi keperluan keluarga saya,” kata Somboun.

“Sebab lain saya ingin bekerja di sini ialah syarikat menawarkan sokongan dan latihan yang diperlukan, jadi saya sentiasa dapat meningkatkan kemahiran saya,” katanya.

Somboun merasa bersyukur menjalani latihan ini kerana dia tidak mempunyai pengalaman dalam sektor kereta api.

Kelas Bahasa Cina intensif akan berlangsung selama 10 minggu di Confucius Institute, dan pemilihan susulan kumpulan kedua dan ketiga 600 pelatih telah dimulakan, yang dijangka akan selesai pada Julai.

“Kami menggunakan kata-kata baharu, kebanyakannya kata-kata teknikal dan teori kereta api. Sukar untuk difahami tetapi saya bersedia mempelajari perkara baharu,” kata Somboun.

Latihan kereta api profesional sangat berguna dan lebih baik lagi apabila pelatih dapat belajar dari guru Cina, tambah Somboun.

Qin Yanhong, seorang guru berbangsa Cina dengan Confusius Institute NUOL, mengatakan kepada media bahawa dia dan rakan-rakannya tidak hanya berusaha meningkatkan tahap bahasa pelatih, tetapi juga berusaha melengkapkan mereka dengan pengetahuan kereta api profesional.

“Ini juga merupakan cabaran bagi kita untuk belajar (pengetahuan kereta api) sebelum (mengajar) pelatih, tetapi kita berusaha untuk menjadikan permulaan itu berjaya,” kata Qin, sambil menambah bahawa kereta api adalah penghubung kedua-dua negara dan satu kebaikan permulaan penting.

Pengarah Confucius Institute di NUOL Yonvilay Xayyalerd mendorong semua pelatih belajar bersungguh-sungguh, dengan harapan mereka merebut peluang ini untuk mendapatkan kepakaran kereta api.

Kereta Api China-Laos adalah projek sambungan strategik antara Inisiatif Penghubung dan Jalan yang diusulkan oleh China dan strategi Laos untuk menukar dari negara yang terkunci di daratan menjadi hab yang berkaitan dengan darat.

Landasan kereta api sepanjang 422km, dengan terowong 198km dan jambatan 62km, akan beroperasi dari pintu sempadan Boten di utara Laos, yang bersempadan dengan China, ke ibu kota Lao Vientiane dengan kelajuan operasi 160km per jam.

Kereta api penumpang dan kargo elektrik dibina dengan aplikasi piawaian pengurusan dan teknikal China sepenuhnya, dengan pembinaannya bermula pada Disember 2016 dan dijadualkan siap dan beroperasi pada Disember 2021. – Xinhua