Pelihara keaslian pembuatan kaca murano

VENICE – Berdiri di relau yang bercahaya di atas kapal di kaki Jambatan Rialto di Grand Canal Venice, Matteo Tagliapietra meniup gelas dalam demonstrasi memukau pembuatan kaca Murano berusia berabad lamanya.

Jenama terkenal di dunia ini boleh menjadi kebanggaan di kedai-kedai cenderamata yang melintasi lorong-lorong di bandar lagun Itali, tetapi 70 peratus objek kaca yang dijual sebenarnya palsu dan tidak dihasilkan di Venice, jelas Luciano Gambaro, ketua sebuah persatuan yang mempromosikan barangan kaca Murano.

Maka untuk tahun keempat berturut-turut, pihak berkuasa telah menganjurkan ‘Venice Glass Week’, satu siri acara untuk meningkatkan kesedaran mengenai kaca tulen Murano, salah satu eksport terkenal di Itali.

Sejarah yang bermula pada tahun 1291 ketika La Serenissima, sebagai negara berdaulat Venesia pada masa itu, memerintahkan semua pembuat kaca yang bekerja di bandar lama untuk pindah ke pulau Murano di lagun, kerana mereka telah menyebabkan terlalu banyak kebakaran di pusat bandar.

Bertepatan dengan festival filem Venice, minggu kaca adalah cara untuk ‘menonjolkan tumpuan yang diwakili Murano,’ kata Gambaro, ketika dia mempamerkan perusahaan keluarganya di pulau itu. Di tengah-tengah harta karunnya terletak ruang relau tempat Tagliapietra, sekutunya, menjadi raja.

The Floating Furnace, sebuah bot yang dilengkapi dengan tanur di Venice, di mana pakar tukang gelas Itali Matteo Tagliapietra membuat demontrasi pembuatan gelas. – AFP
Matteo Tagliapietra menunjukkan cara meniup kaca dan teknik pembuatannya di The Floating Furnace ketika ‘Venice Glass Week.’ – AFP
Kedai-kedai menjual barang seni di sepanjang lorong di Murano. – AFP
Matteo Tagliapietra membentuk pasu kaca di pembuatan seni Gambero-Tagliapietra di Murano. – AFP

Seluar pendek hitam dan stoking berwarna putih, Tagliapietra menggunakan paip peniupnya untuk membentuk pasu dengan pergerakan teliti.

“Kaedah itu masih sama selama berabad-abad. Pada masa La Serenissima, pembuat kaca adalah superstar,” katanya sambil tersenyum sambil memperagakan karya seninya.

“Sekarang, kami melakukan pengeluaran besar-besaran secara berkala berdasarkan tempahan khas sahaja.

“Dengan cara itu, kita kembali ke asal-usul barang gelas Murano, menggunakan semua potensi kita untuk kreativiti. Murano mesti terus berkembang, berubah dan menyesuaikan diri, itulah masa depan. Siapa pun yang melakukan apa yang telah dia lakukan sepanjang hidupnya tidak mempunyai masa depan.”

Pemikiran itu juga mendorong pembuat kaca Murano meninggalkan pulau mereka untuk bertemu dengan pelanggan dan menghebahkan karya mereka.

‘Penderitaan’ sektor

Antara inisiatif yang dilancarkan oleh sektor pembuatan kaca adalah pameran berhampiran muzium Gallerie dell’Accademia yang terkenal, mempamerkan karya-karya yang dibuat oleh seniman yang berusia di bawah 35 tahun.

Dan setiap malam, sebuah kapal sepanjang 14 meter yang membawa relau memberikan demonstrasi pembuatan kaca di bahagian-bahagian kota yang simbolik. Untuk membasmi pemalsuan, yang kebanyakannya diimport dari Asia, wilayah Veneto membuat tanda berdaftar “Vetro Artistico Murano” pada tahun 1994.

Ini mengesahkan bahawa produk yang mempunyai logo dengan kod pengenalan dibuat di pulau itu. Tetapi kemerosotan kedatangan pelancong yang mendadak disebabkan oleh banjir pada November lalu dan kemudian wabak koronavirus telah menjejaskan perdagangan tempatan dengan teruk.

“Sektor kami pasti menderita, terutama mereka yang tinggal secara eksklusif di luar pasaran tempatan, mereka berada dalam situasi teruk,” kata Gambaro.

“Tetapi pasaran antarabangsa kini sudah mulai beroperasi lagi, tambahnya.

“Jauh dari barang kaca yang diimport yang menjangkau beberapa euro, sebilangan barang gelas Murano berharga puluhan ribu.

“Hasil karya kami ada dari Versailles ke Saint Petersburg melalui Madrid,” kata Gambaro dengan bangga.

“Sejarah kita menjangkau lebih dari lapan abad dan tidak pernah berhenti, bahkan ketika kita berdepan dan mengalami krisis.” – AFP