Pemandu motosikal jadi pembantu kecemasan

HANOI – Di seberang jalan Hanoi yang gelap, pemandu teksi motosikal, Pham Quoc Viet membersihkan lutut berdarah salah seorang penunggang daripada beratus-ratus insiden mangsa lalu lintas yang sering dihadapi di ibu kota Vietnam yang penuh sesak.

Pada waktu siang, Viet, 33, bekerja di firma penyambut tetamu Grab Asia Tenggara, mencari di sepanjang jalan-jalan yang dipenuhi pohon dan lorong-lorong yang berliku-liku di bandar itu.

Tetapi dari jam 9:30 malam hingga 1:30 pagi, dia adalah penolong kecemasan tidak rasmi, lampu berkelip merah terpasang pada hendal motosikalnya ketika dia melakukan rondaan di jalanan.

“Ketika pertama kali datang ke Hanoi untuk bekerja, saya memikirkan apa yang boleh saya lakukan untuk membantu mereka yang saya lihat mengalami kecederaan dalam kemalangan,” kata Viet, yang berpindah ke bandar pada tahun 2017.

Setahun sebelumnya, dia telah terlibat dalam kemalangan motosikal yang serius yang menyebabkannya terlentang di tepi jalan, melihat orang yang lalu terlalu takut untuk membantunya.

“Saya ingat perasaan putus asa ketika seseorang berjalan melintasi saja… Saya tidak mahu orang lain berada dalam situasi yang sama dan merasa ditinggalkan,” katanya kepada media.

Sebilangan besar pasukan penyelamat sukarelawan diberikan latihan dalam pertolongan cemas, sebahagian besarnya dikendalikan oleh Viet pada sesi mingguan. – AFP
Pham Quoc Viet (tengah) memberikan bantuan kepada mangsa kemalangan. – AFP
Gambar bertarikh 12 Mei 2020 menunjukkan pemandu Grab, Pham Quoc Viet melakukan rondaan pada waktu malam untuk membantu mangsa kemalangan jalan raya di jalan-jalan di Hanoi. – AFP

Terdapat enam juta motosikal di Hanoi, ianya mendominasi dan jumlahnya sangat besar sehingga pejalan kaki sukar melintasi jalan raya dan mengalami calar kecil yang merupakan bahaya yang dialami setiap hari.

Walaupun kemalangan yang lebih serius kini agak jarang berlaku di ibu kota, mangsa sering menghadapi penantian untuk meminta pertolongan kerana kesesakan menghalang jalan masuk petugas perubatan dan ketakutan terhadap litigasi menghalang orang yang melihat dari memberikan bantuan.

Setelah memulakan kerja penyelamatannya sendiri, Viet kini mempunyai pasukan hampir 50 sukarelawan, yang kebanyakannya bekerja di Hanoi. Dua pertiga adalah pemandu kereta api, tetapi ada jurutera, mekanik dan pelajar juga yang membentuk jaringan mata dan media sosial.

Sebilangan besar pasukan telah dilatih dalam pertolongan cemas, sebahagian besarnya oleh Viet pada sesi mingguan, dan mereka saling mengemas kini melalui aplikasi pesanan Vietnam Zalo.

Nguyen Le Giang, 34, yang bekerja di bengkel tekstil sebelum memulakannya sebagai pemandu Grab tiga tahun lalu, mendorong suaminya dan ibunya untuk menolong di sekitar rumah dan menjaga kedua anaknya agar dia dapat me-nyertai rondaan setiap malam.

“Kali pertama saya memberikan pertolongan cemas, saya agak takut,” katanya. “Lelaki itu memberitahu bahawa kakinya sakit tetapi tidak ada darah dan tulangnya tidak patah. Namun, dia tidak dapat berdiri atau berjalan.

“Saya tidak pernah melihat perkara seperti itu sebelumnya, jadi saya harus membuat panggilan video ke Viet.”

Viet dan pasukannya kini menolong sekitar 100 orang sebulan, dengan setiap anggota membelanjakan hingga AS$2 setiap hari untuk peralatan seperti pembalut, biasanya sekitar satu per 10 dari pendapatan mereka.

Walaupun jalan-jalan di Hanoi sekali lagi sibuk setelah perintah pengasingan sosial selama seminggu ditarik semula pada akhir bulan April, pemandu perkhidmatan ken-deraan menderita dengan teruk semasa wabak tersebut.

“Kami memperoleh sedikit wang… sangat sukar tetapi kami semua berjaya mengatasinya,” kata Viet, sambil menjelaskan bahawa kebanyakan terus melakukan rondaan dan membeli bekalan walaupun pendapatan mereka berkurang. Dan tidak ada diskriminasi dalam hal siapa yang mereka berikan rawatan.

“Beberapa anggota bertanya kepada saya ‘jika yang cedera bukan pemandu teksi motosikal, mengapa kita harus mengambil berat tentang mereka?’ Saya memberitahu mereka: ‘Bayangkan orang-orang itu adalah saudara-mara anda, rakan-rakan anda, adakah anda masih akan mengatakannya begitu?” – AFP