Pembantu rumah luang masa cuti dengan kriket

HONG KONG – Setelah seminggu memasak dan membersihkan rumah yang sempit di Hong Kong, sekumpulan pembantu rumah Filipina menggunakan cuti Ahad mereka untuk hobi yang tidak mungkin iaitu kriket dan mereka terbukti agak mahir.

Walaupun tidak ada latar belakang dalam permainan tersebut, latihan yang sedikit dan waktu yang sangat singkat, SCC Divas memberikan impak yang mengejutkan, memenangi liga pembangunan Hong Kong dua kali dalam dua musim pertama dan tidak terkalahkan sejak melangkah ke divisi utama tahun ini.

Sepanjang perjalanan, mereka telah memberi inspirasi kepada pasukan kriket wanita kebangsaan pertama di Filipina, yang menyediakan tujuh pemainnya, sambil menggegarkan adegan kriket Hong Kong yang suram.

“Kami semua pembantu rumah. Ada pemain-pemain baharu, pertama kali memegang bola kriket,” kata Josie Arimas, 52, kapten dan pengasas SCC Divas.

Bunyi pukulan kayu bat pada bola, di Po Kong Village Cricket Ground yang dapat dilihat bukit-bukit hijau dan blok menara, adalah dunia yang jauh dari kehidupan seharian bagi pemain Divas.

Sebilangan besar dari mereka bekerja dari jam 6 pagi hingga tengah malam, enam hari seminggu, membersihkan, berbelanja dan menjaga anak-anak, untuk menyara anak-anak dan keluarga mereka yang ditinggalkan di Filipina.

“Mereka tidak berehat. Mereka dalam kesukaran,” kata Arimas.

Kelihatan SCC Divas mendapat tunjuk ajar daripada jurulatih mereka, Sher Lama (tengah) sebelum perlawanan bermula. – AFP

Berehat enam jam sebulan
Kisah penyalahgunaan dan eksploitasi terdapat di antara 400,000 pekerja pembantu rumah asing di Hong Kong, kebanyakan mereka berasal dari Filipina atau Indonesia.

Bagi pemain Divas, Liza Avelino, kriket adalah peluang untuk melepaskan diri dari kesukaran dalam kehidupan seharian.

“Ini sangat santai, ini menjadikan hari saya berharga,” katanya. “Senang untuk aktif dan anda lupa semua tekanan serta masalah dan segala-galanya.”

Dalam kemenangan selama 45 kali ke atas Cavaliers bulan ini, sebuah pasukan dari Kelab Kriket Hong Kong, kemahiran para Divas yang diasah dalam sukan besbol, sukan yang popular di Filipina menjadi bukti.

Pasukan ini mendapat sorakan dari rakan sepasukan dan penyokongnya.

“Mereka sangat bersemangat mengenainya. Mereka semua datang ke sini untuk menonton,” kata kapten Cavaliers, Tracy Walker, ahli lembaga bebas Kriket Hong Kong.

“Mereka mendapat cuti satu hari dalam seminggu, dan apa yang mereka lakukan? Mereka datang dan duduk sambil menonton, bersorak, berlatih setiap kali mereka boleh.”

Sangat memberi kuasa
Hanya tiga tahun selepas penubuhannya pada tahun 2017, Divas telah membentuk sebuah pasukan pengembangan, SCC Pinay yang bertujuan untuk terus bertahan dalam kriket Hong Kong.

Pengurus pasukan Aminesh Kulkarni, yang mengasaskan pasukan dengan Arimas dan menaikkan tajaan untuk membayar tunggakan, peralatan dan perbelanjaan lain, mengatakan tujuannya adalah untuk memberi hiburan positif kepada pekerja pembantu rumah pada hari cuti mereka. – AFP