Peminat Kung Fu terap kemahiran kepada anak muda Uganda

KAMPALA – Hasifa Nakirijja yang berusia lima tahun menjadi popular di media tempatan dan dalam kalangan warganet di Uganda kerana kemahirannya yang luar biasa dalam seni mempertahankan diri China, Kung Fu.

Nakirijja tinggal bersama ibu bapanya di bandar Katooke, utara ibu kota Kampala. Di sebalik kemahiran Nakirijja adalah ayahnya, Manisuru Ssejjemba, seorang lelaki dalam misi pada tahun 2017 yang melakukan perjalanan ke Kuil Shaolin, ribuan kilometer jauhnya di China. Ssejjemba mendirikan pusat latihan sementara di belakang rumahnya di mana dia melatih anak muda untuk membantu mempromosikan budaya Kung Fu di Uganda. Namun wabak COVID-19 telah mengganggu sesi latihannya ketika kerajaan menghentikan perjumpaan awam untuk membendung penyebaran virus.

Sebelum wabak itu, Ssejjemba melatih 17 remaja dan tujuh orang de-wasa. Dia mengatakan lebih ramai orang mendaftar untuk menyertainya. Walaupun sesi latihan dikurangkan secara drastik, Ssejjemba kini mengajar anak perempuannya Nakirijja.

Dia memberitahu Xinhua dalam wawancara baru-baru ini bahawa sejak sekolah ditutup kerana wabak COVID-19, Nakirijja kini mempunyai lebih banyak masa untuk berlatih. Biasanya sebelum memulakan sesi latihan untuk Nakirijja, Ssejjemba terlebih dahulu menunjukkan langkah regangannya sendiri.

Dengan pakaian Kung Fu merah Cina, Ssejjemba melakukan regangan kira-kira 45 minit yang diperhatikan oleh Nakirijja. Kemudian dia berjoging di sekitar pusat latihan dan melakukan kemahiran Kung Fu yang berbeza, kerana beberapa kanak-kanak dan orang dewasa di kawasan setinggan mengintip melalui dinding tikar papirus.

Kesungguhan Ssejjemba terhadap Kung Fu bermula pada tahun 2003 setelah dia menonton beberapa filem Kung Fu Cina. Pelakon kegemarannya adalah bintang aksi Jet Li dan filem kegemarannya adalah The Forbidden Kingdom.

“Saya sangat menyukai filem-filemnya dan dialah yang memberi inspirasi kepada saya untuk menyukai Kung Fu dan juga berlatih,” kata Ssejjemba mengenai Jet Li.

“Saya sangat menyukainya (Kung Fu) kerana ia membantu tubuh menjadi sihat secara fizikal dan juga membina otak,” tambahnya, menekankan Kung Fu juga dapat digunakan untuk mempertahankan diri. – Xinhua

Manisuru Ssejjemba mendirikan pusat latihan sementara di belakang rumahnya di mana dia melatih anak muda untuk membantu mempromosikan budaya Kung Fu di Uganda. – Xinhua
Kelihatan Manisuru Ssejjemba melakukan regangan di pusat latihan sementara di belakang rumahnya di Katooke, utara ibu kota Uganda, Kampala. – Xinhua