Pemuda Palestin jana pendapatan melalui ular peliharaan

RAMALLAH – Bagi sesetengah orang, ular besar dan berbahaya seperti ular sawa adalah reptilia yang perlu ditakuti.

Tetapi berbeza dengan Mohammed Nassri, seorang penduduk Palestin berusia 20 tahun yang tinggal di Tebing Barat, berjaya menjinakkan beberapa ekor ular paling berbahaya dan berbisa di dunia untuk menjana pendapatan.

Anakonda hijau, ular jagung, ular tedung India, ular sawa Burma, dan puluhan ular berbisa dan tidak berbisa lain boleh ditemui di rumahnya. Kesemuanya disimpan di dalam sebuah ruangan luas yang dibina di luar rumahnya. Dia menyediakan makanan dan haba yang sesuai untuk pertumbuhan.

“Ketika saya baru berusia 12 tahun, saya membeli ular kecil pertama saya. Ia adalah ular jagung 30sm yang berharga AS$50 dari simpanan yang saya kumpulkan selama beberapa bulan,” kata pemuda itu kepada Xinhua, ketika dia meletakkan ular kuning di bahunya.

Ketika itu, katanya, dia tidak tahu bagaimana menjaga ular. Oleh itu, dia melayari Internet untuk mendapatkan jawapan.

Mohammed Nassri memegang seekor ular peliharaannya di rumahnya di desa Bir Nabala. – Xinhua
Pelbagai jenis ular yang dipelihara Mohammed Nassri yang kesemuanya disimpan di dalam sebuah ruangan luas yang dibina di luar rumahnya. – Xinhua
Mohammed menunjukkan salah seekor ular yang dipeliharanya. – Xinhua

“Saya menonton puluhan filem mengenai reptilia, ular, dan ular sawa dan bagaimana kita dapat menghadapinya tanpa meletakkan diri kita dalam situasi berbahaya,” ujarnya. Kerja keras Nassri berbaloi apabila ‘kawan kecilnya’ bertambah besar, mencapai 70sm. Tetapi kemudian ia mati, membuatkan Nassri patah hati dan sedih.

“Saya merasakan saya kehilangan salah satu kawan baik saya. Saya banyak menangis, tetapi saya memutuskan untuk membeli yang lain untuk membesarkannya menjadi lebih panjang dan besar daripada ular jagung pertama saya,” katanya. Nassri menghabiskan wang simpanan setahun untuk membeli ular sawa Burma yang tidak berbisa. Panjangnya 60sm, tetapi dengan makanan dan keadaan yang baik, ia boleh tumbuh panjang sepanjang empat meter.

“Saya menjualnya dengan harga AS$1,300 dan saya menjana sejumlah ratusan dolar ketika berusia 15 tahun. Itu adalah perasaan yang sangat baik bagi saya dan saya sangat bangga dengan diri sendiri,” katanya.

Ketika Nassri menyedari dia dapat mengubah hobinya menjadi perniagaan. Pada mulanya, dia membeli ular ayam, yang dibesarkannya selama berbulan-bulan sebelum menjualnya dan menghasilkan sekitar AS$5,000.

Kemudian, untuk menonjolkan ‘unik dan istimewa’, dia memutuskan untuk membeli ular yang paling berat dan paling berbahaya, termasuk ular sawa anakonda, ular sawa batu, dan ular sawa. Kemudian, dia juga membeli kobra India dan puluhan ular lain.

“Saat ini, saya memiliki 10 ekor ular besar, serta puluhan ular kecil dan saya berjaya menjinakkan semuanya,” katanya. Untuk memberi mereka makan, pemuda itu, yang sekarang menjadi pelajar pentadbiran perniagaan di Universiti Birzeit, mendirikan sebuah ladang kecil, di mana ia memelihara tikus dan arnab sebagai makanan kepada haiwan reptilianya.

Namun, impian Nassri tidak berhenti begitu sahaja. Sekarang dia bercadang untuk memelihara ular berbisa dan menggunakan racunnya untuk tujuan perubatan, terutama sekali untuk mengembangkan vaksin anti-ular. – Xinhua