Pemuda Syria nekad wujudkan ‘gua tropika’

TARTOUS, SYRIA – Bak kata peribahasa ‘Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan’ yang merupakan kunci utama untuk kita mengubah nasib atau melakukan perubahan dalam hidup kita.

Tanpa adanya kemahuan dan kecekalan hati yang kuat, kita tidak akan mencapai apa yang kita idamkan selama ini. Mungkin idaman itu hanya bertahan sebagai mimpi dan malah kadang-kadang idaman kita ‘dicuri’ orang lain sehingga mengecewakan diri kita sendiri.

Memang tidak dinafikan jika melakukan sesuatu yang luar biasa dianggap sesetengah orang sebagai sesuatu yang pelik dan mustahil untuk diwujudkan. Malah ada yang mentertawakan kita jika cuba mewujudkannya. Namun, menjadikan ejekan tersebut sebagai anjakkan paradigma dalam diri kita, yang setentunya menguatkan semangat kita lagi untuk membuktikan kita mampu melakukannya. Dalam masa yang sama, kemampuan yang mewujudkan impian itu membawa keutungan dalam diri kita sendiri. Sebagaimana dengan Hasan Muhammad yang berusia 36 tahun, menjadi petani biasa tidak menghilangkan dahaganya untuk perubahan sebenar dalam kariernya, jadi dia mengubah ladangnya menjadi sesuatu gambaran yang disukainya sebagai “gua tropika” di mana terdapat buah-buahan tropika yang pelik.

Terletak tepat di luar kota Tartous di pesisir Syria, pelbagai jenis buah-buahan tropika ditanam di tanah lapang dusun yang dihiasi oleh tanaman untuk menjadi seperti gua di hutan, yang ‘memindahkan’ pelawat dari Syria ke kawasan tropika.

Para pengunjung masuk melalui jalan seperti tiub daun kehijauan yang menuju ke sebuah tasik kecil dengan teratai terapung di atasnya. Di sebelah kanan, terdapat meja seperti bar dengan pelbagai jenis buah-buahan yang menghiasi muka depannya.

Hasan Muhammad membuat hidangan buah. – Xinhua
Gambar bertarikh 28 Julai 2020, menunjukkan Hasan Muhammad membuat koktel tropika di taman tropika di Tartous, Syria. – Xinhua
Hasan Muhammad membersihkan tasik kecil di taman tropika miliknya. – Xinhua
Teratai kelihatan di tasik kecil di taman tropika milik Hasan Muhammad. – Xinhua

Di sebelah kiri, meja kayu yang diselimuti oleh daun hijau disediakan untuk pengunjung berehat dan memesan hidangan buah dan koktel.

Di seluruh taman, pokok-pokok pelik ditanam untuk orang-orang berjalan melalui jalan kayu dan melihat buah-buahan di atas pokok, yang merupakan sebahagian daripada perjalanan di dalam ‘gua.’

Gua tropika ini, yang lebih serupa dengan taman tropika, telah menjadi tempat menarik bagi orang-orang Syria yang ingin tahu di mana mereka dapat merasakan pelbagai jenis buah-buahan tropika dan koktel seperti buah betik dan pisang Topocho masam.

Muhammad memberitahu media bahawa projeknya dimulakan dengan benih yang ditanamnya di ladangnya pada tahun 2013. Pada mulanya, dia dikritik oleh keluarga dan rakannya, yang mengatakan kepadanya bahawa dia tidak akan pernah dapat mencapai apa yang dia impikan.

Baginya, ini bukan tugas yang mudah, kerana dia harus mendapatkan biji benih buah tropika dari rakan dan pelancong untuk membuat gua tropikanya.

Selain itu, dia harus bereksperimen dengan biji benih kerana tidak semuanya dapat hidup dalam iklim di pesisir Syria dan mengatakan dia biasa membaca dan menterjemahkan artikel dalam talian yang menerangkan benih dan bagaimana merawatnya.

Muhammad mengatakan bahawa dia telah memperoleh 92 biji yang berbeza sejak tahun 2013 tetapi setakat ini berjaya 40 peratus dalam membuat projek impiannya, yang menurutnya adalah minatnya. Dia mengatakan bahawa dia mula mendapat keuntungan dari segi kewangan pada tahun 2018.

“Dengan keuntungan kewangan, saya bekerja untuk membuat hutan dengan lingkungan tropika untuk menghasilkan tanaman yang menyenangkan mata memandang dan tanaman air serta burung,” katanya kepada media.

Didorong oleh cintanya untuk meneroka dan bereksperimen dengan perkara baharu, Muhammad mengatakan bahawa dia sibuk memulakan projeknya tanpa memerlukan wang pada mulanya.

“Saya membuat semua ini dan membuat hiasan serta mengurus semua perinciannya, jadi saya jauh dari krisis kerana sibuk membuat tempat ini yang memerlukan kesabaran dan perancangan, bukan wang,” katanya.

Untuk memperkenalkan projeknya kepada umum, Muhammad menggunakan media sosial untuk mempromosikan gua tropikanya. Kini, halaman Facebooknya mempunyai 30,000 pengikut dan ratusan daftar masuk.

Dengan semua kejayaan yang ditempanya sendiri tanpa bantuan, dia mengatakan bahawa dia masih memerlukan lebih banyak masa untuk menghias tempat itu dan membawa lebih banyak air untuk menyejukkannya pada musim panas.

Dia mengatakan ia masih merupakan projek impiannya walaupun dia mungkin kehilangan banyak hasil tuaiannya pada musim sejuk ketika iklim tidak sesuai dengan buah tropika. – Xinhua