Pemuliharaan kerangka ikan paus bersejarah

DUBLIN – Sekumpulan kakitangan khusus di ‘dead zoo’ di Dublin melakukan pendawaian tinggi, dengan lembut meleraikan dua kerangka ikan paus yang tergantung di udara selama lebih dari satu abad.

Nigel Monaghan sebagai penjaga Muzium Sejarah Alam bertanggung jawab atas koleksi makhluk-makhluk yang besar dan kadang-kadang membimbangkan.

“Meleraikan kerangka ikan paus ketika anda tidak memiliki panduan dan panduan pengguna, anda bergantung pada pengetahuan umum tentang kerangka binatang,” katanya kepada media.

“Ini seperti bekerja dengan teka-teki gergasi, tetapi tanpa kotak dan gambar yang menarik di bahagian depan.”

Muzium yang terletak di sebelah pejabat perdana menteri di pusat itu amat terkenal dalam kalangan penduduk Dublin sebagai “dead zoo”.

Mickel van Leeuwen dari Inside-Out Animals, syarikat taksidermi berlesen ketika meleraikan kerangka ikan paus humpback yang tergantung di Muzium Kebangsaan Ireland. – AFP
Kerangka ikan paus sirip 65 kaki (20 metre) sedia untuk diturunkan di Muzium Kebangsaan Ireland di Dublin, Ireland. – AFP
Penjaga Muzium Kebangsaan Ireland, Nigel Monaghan. – AFP
Salah satu kerangka ikan paus bertanda yang telah dipisahkan. – AFP
Joline ten Welscher dari Inside-Out Animals, syarikat taksidermi berlesen ketika meleraikan kerangka ikan paus yang tergantung sejak tahun 1910. – AFP
Penjaga Muzium Kebangsaan Ireland, Nigel Monaghan memegang salah satu kerangka yang telah dileraikan. – AFP

Sejak tahun 1856, ia adalah sebahagian daripada hamparan Muzium Nasional Ireland dan kini sedang memulakan projek pengubahsuaian 15 juta euro (AS$18 juta) yang meluas.

“Kami melihat muzium kami… sebagai rumah kematian yang megah,” kata Monaghan, ketika dia meninjau karya dari balkoni yang berisi balang ular, kepala antelop dan penguin yang diisi dengan ekspresi parah.

“Tetapi ada banyak masalah seperti rumah megah dan harta bersejarah yang besar.”

Selamatkan ikan paus

Masalahnya berlipat ganda – tidak ada lif untuk akses orang kurang upaya, tidak ada jalan keluar dari koleksi balkoni yang mengagumkan dan perlindungan yang buruk.

Tetapi rintangan terbesar untuk karya besar yang dirancang untuk bumbung kaca dan logam yang lusuh adalah strukturnya berfungsi sebagai pendakap gantung untuk dua harta benda muzium.

Yang pertama adalah ikan paus sirip 65 kaki (20 meter) – spesies kedua terbesar di planet ini setelah ikan paus biru – yang telah menjulang tinggi di bahagian dewan sejak akhir abad ke-19 setelah tubuhnya ditarik ke Pantai selatan Ireland pada tahun 1851.

Yang kedua, dari ikan paus humpback 29 kaki yang lebih kecil tetapi masih mengesankan, telah digantung langsung di bawahnya sejak tahun 1909.

Sebuah naratif yang mengerikan dalam edisi 1893 dari Naturalis Ireland menceritakan bagaimana mamalia malang itu datang ke darat di Enniscrone, County Sligo.

Ia “hidup selama beberapa jam, memukul air dengan ekornya, dan menyemburkannya dari lubangnya, dan dari semasa ke semasa, membuka dan menutup mulutnya, kadang-kadang memberi nafas besar atau mendesah”, jurnal itu menceritakan.

Di sekitar bonggol bawah, perancah kayu sementara telah dibangunkan, dilengkapi dengan kren berkapasiti dua tan dan sistem takal dan wayar yang rumit.

Ketika kerja-kerja ini dijalankan, barang-barang muzium yang lain yang dipelihara dan ditempatkan di kawasan taksidermi yang telah dibungkus dengan selamat.

Kepala hippo dibungkus dengan kertas pembungkusan, tanduk tunggal terletak pada alas busa dan kerangka berwarna karat dimasukkan di dalam bingkai kayu.

Dedikasi yang sederhana

Seperti yang diharapkan, peleraian ikan paus adalah profesi pakar dan tugas leviathan.

Muzium Dublin telah menerbangkan dua pakar dari Belanda untuk bekerjasama dengan kakitangan tempatan yang melabel setiap tulang untuk penyimpanan, siap diganti setelah pengubahsuaian.

Oleh kerana sekatan COVID-19, pelawat Belanda melakukan kerja mereka dengan penuh dedikasi.

Mengembara antara tempat penginapan mereka dan muzium dan kembali lagi, mereka ‘diberi makan dan minum’ oleh tuan rumah Ireland mereka untuk membatasi hubungan mereka dengan orang lain.

Secara keseluruhan, kerja itu akan memakan masa tiga bulan, walaupun pasukan Belanda akan terbang pulang tidak lama lagi setelah perancah dinaikkan untuk mencapai kerangka kedua.

Kerja itu sendiri berlaku pada pertumbuhan yang pelik. Waktu pemeriksaan, strategi dan permainan yang teliti diikuti dengan aktiviti bertitik tolak dari minit. Sekiranya tugas itu adalah teka-teki, tugas itu menjadi semakin sukar apabila selesai.

Mengeluarkan satu bahagian kerangka mengubah pusat graviti, mengancam untuk menghantar struktur tulang yang runtuh tanpa terkawal ke udara terbuka.

Semasa pasukan menarik rangka kiri, ia diikat bersama simpul rumit, disambungkan ke kren perlahan dan diturunkan hati-hati dari lengan pekerja di atas ke kakitangan di bawah.

Sejenak, ia tidak dikendalikan oleh kedua-duanya. Menjuntai di ruang angkasa, ia menarik ke kanan dan suara-suara ditinggikan di muzium yang biasanya didiamkan, sebelum kawalan kembali dan diturunkan dengan selamat ke tikar busa.

“Yang pertama turun,” kata seorang kakitangan dengan topi keselamatan di bawah 170 tulang ikan paus pertama, yang masih belum dihantar. – AFP