Pencemaran pertanian jejas hidupan laut di Lagun Mar Menor

MADRID – Lima tan ikan dan krustasea telah terdampar di pinggir pantai selama 10 hari terakhir di Mar Menor Sepanyol, yang pernah menjadi lagun yang indah perlahan-lahan musnah akibat pencemaran pertanian.

Air garam telah mengeluarkan jutaan hidupan laut yang mati atau bangkai yang terdampar di pantai yang sekian lama menarik pelancong ke tenggara.

Pemandangan bangkai ikan yang kepalanya timbul di atas permukaan, mendapatkan oksigen di samping bakul yang menumpuk tinggi dengan bangkai hidupan laut yang tidak terhitung jumlahnya telah mewujudkan trauma di wilayah Murcia, menimbulkan pertanyaan mendesak mengenai masa depan Mar Menor.

Pada hari Isnin lalu, pegawai wilayah mengatakan mereka telah membuang 4.5-5.0 tan sisa tetapi sejumlah besar hidupan laut masih mati.

“Angka kematian hidupan liar terburuk di Mar Menor belum berakhir,” tweet World Wildlife Fund (WWF) pada hari Rabu lalu.

Dua pekerja perbandaran membersihkan tepi lagun Mar Menor di Puerto Bello de la Manga. – AFP
Gambar menunjukkan pemandangan lagun Mar Menor dari Puerto Bello de la Manga di La Manga del Mar Menor, Murcia, Sepanyol. – AFP
Kelihatan bangkai ketam dilihat di tepi pantai lagun Mar Menor. – AFP
Seorang lelaki memegang sepanduk yang berbunyi “Ahli politik anda membiarkan lagun Mar Menor mati”. – AFP
Kelihatan tong berisi dengan sampah dan ikan mati di pantai Puerto Bello de la Manga. – AFP

“Ini merupakan situasi yang mengerikan,” kata Pedro Garcia, pengarah organisasi pemuliharaan wilayah ANSE, yang bimbang jumlah kematian boleh dua kali ganda daripada yang diberikan oleh pihak berkuasa.

Di bawah ketenangan salah satu lagun air masin terbesar di Eropah, berkeluasan 135 kilometer persegi yang dipisahkan dari Mediterranean oleh beting pasir 22 kilometer, ribut beracun telah muncul akibat pencemaran nutrien daripada pertanian intensif selama bertahun-tahun.

“Saya tidak dapat berenang di sini selama tiga tahun dengan bau busuk ini,” kata seorang wanita di pantai itu kepada televisyen awam RTVE Sepanyol.

Pakar mengatakan ikan itu mati kerana kekurangan oksigen yang disebabkan oleh ratusan tan nitrat dari baja yang bocor ke perairan.

Selama bertahun-tahun, air limpahan yang sarat dengan nitrat telah memasuki lagun menyebabkan banyaknya alga yang, ketika mati dan terurai, menurunkan kadar oksigen di kedalaman. Dikenal sebagai eutrofikasi, fenomena tersebut adalah membahayakan persekitaran yang menyebabkan ekosistem akuatik runtuh akibat kekurangan oksigen.

Mengunjungi lagun pada Rabu lalu, Menteri Alam Sekitar Teresa Ribera menuduh kerajaan daerah menutup mata terhadap penyelewengan pertanian di Campo de Cartagena, kawasan pertanian intensif yang luas yang telah meningkat 10 kali ganda selama 40 tahun terakhir.

“Tidak ada ruang untuk berpuas hati,” katanya kepada wartawan, menunjukkan 8,000 hektar tanah tidak memiliki ‘hak pengairan yang mema-

dai’ dan “secara tidak sengaja mengambil air atau menggunakan kuantiti yang jauh melebihi peruntukan mereka”.

Tetapi kumpulan pertanian merasakan mereka disasarkan secara tidak adil. “Mereka menyerang sektor yang secara hati-hati mematuhi semua undang-undang (alam sekitar),” kata Vicente Carrion, ketua serantau petani COAG, kepada AFP.

Landskap yang rosak

Namun, bagi persatuan ahli biologi Murcia, sama sekali tidak ada keraguan air limpahan yang mengandungi nitrat “menerangkan krisis eutrofikasi yang berterusan yang menyebabkan kematian haiwan yang tinggi, bau busuk dan air keruh di lagun,” katanya dalam satu kenyataan.

Ini adalah episod kedua seperti itu dalam masa kurang dari dua tahun walaupun ini adalah yang paling buruk setakat ini dengan kejadian terakhir pada bulan Oktober 2019 yang menyebabkan kematian sekitar tiga tan hidupan laut.

ANSE’s Gracia berkata walaupun aliran nitrat adalah masalah utama, ia bukan satu-satunya masalah. Krisis itu diperburuk oleh “jumlah marina berlebihan, pemusnahan garis pantai oleh pembangunan bandar dan sejumlah besar sedimen perlombongan” memasuki perairan.

“Ini pemandangan yang sangat rosak,” katanya.

Gelombang panas pertengahan bulan Ogos juga tidak membantu hidupan laut Mar Menor. Menurut Institut Oseanografi Sepanyol, eutrofikasi “mengurangkan keupayaannya untuk menahan gangguan seperti yang disebabkan oleh tekanan haba gelombang panas”. – AFP