Pendayung solo redah lautan luas

RIGA – Setelah menghabiskan 140 hari mendayung di seberang lautan tanpa melihat manusia lain, pengembara dari Latvia, Karlis Bardelis mempunyai beberapa petua berharga bagi mereka yang ingin belajar untuk mematuhi perintah lockdown berikutan koronavirus.

Bardelis memulakan perjalanan hampir dua tahun di Peru pada bulan Julai 2018, sampai di Polinesia Perancis setelah hampir lima bulan dan berakhir di Malaysia pada bulan Jun tahun ini.

Sepanjang perjalanan, dia dilanggar oleh ikan jerung di Papua New Guinea, di mana harus menggunakan bateri untuk menggantikan sauh yang hilang dan hampir berlanggar dengan kapal lain. Perjalanan terpanjangnya di laut terbuka tanpa melihat apa-apa berlarutan selama hampir lima bulan.

“Jika kita tidak dapat mengubah keadaan, kita dapat mengubah sikap kita terhadap mereka,” katanya kepada media dalam Bahasa Latvia, setelah menghabiskan dua minggu dikuarantin mandatori setelah kembali dari Malaysia.

“Ramai orang bertanya kepada saya apakah saya tidak kehilangan akal atau menjadi gila,” kata pemuda berusia 35 tahun itu, sambil menambahkan: “Tidak, saya hanya menikmatinya, kerana itulah yang saya pilih untuk lakukan.”

Gambar bertarikh 28 Julai menunjukkan pengembara dari Latvia, Karlis Bardelis, yang merentas Lautan Pasifik sendirian, mendayung kayak yang disewa di kelab kapal layar di Riga. – AFP
Karlis Bardelis menunjukkan batu berbentuk hati yang ditemuinya di French Polynesia dan berhasrat untuk memberikannya kepada Bridger Walker. – AFP

Bardelis mendokumentasikan perjalanan epiknya sejauh 26,000 kilometer (16.155 batu) di laman Facebook, Bored of Borders. Dia mendayung hingga 13 jam sehari untuk melakukan perjalanan dari Amerika Selatan ke Asia tanpa mesin dan layar di atas kapal papan berlapis sepanjang tujuh meter, ditampal dengan pelekat penaja.

Mencapai jarak dua meter pada titik terlebar, kapal dayung ini hanya dilengkapi dengan kabin kecil untuk tidur dan menyimpan bekalan dan peralatan. Perjalanannya dari Peru ke Malaysia didokumentasikan di laman sesawang, oceanrowing.com dan dipercayai yang pertama seumpamanya.

“Saya yakin 200 peratus bahawa saya membuat perjalanan kapal dayung solo pertama dari Amerika Selatan ke Asia Tenggara,” kata Bardelis.

Graduan ekonomi dan sains alam sekitar itu juga berhenti di sepanjang jalan bagi merapatkan hubungan bersama orang Tuvalu, Polinesia Perancis, Kepulauan Solomon, Papua New Guinea, Indonesia dan lainnya.

Bardelis mengatakan bahawa di mana sahaja dia muncul, menyerupai seperti orang Viking, dengan mata biru, rambut panjang perang dan janggut yang tebal, penduduk tempatan selalu mengalu-alukan kedatangannya.

Di Indonesia, mereka membantunya mengangkut perahunya ke darat dan mengikis teritip dan cengkerang dari kapalnya. Walaupun menghabiskan sebahagian besar waktunya bersendirian di laut, Bardelis mengatakan dia tidak pernah merasa kesepian.

“Lautan penuh dengan kehidupan. Saya tidak sendirian, tetapi bersama burung, ikan, ikan paus,” katanya, sambil menambah bahawa podcast dan buku audio, yang dimuat turun ketika berada di pelabuhan, juga membantu.

Persimpangan Pasifik bukanlah perjalanan laut epik pertamanya. Pada tahun 2016, Bardelis mendayung bersama seorang rakan menyeberangi Atlantik dari Namibia ke Brazil. Dia kemudian menyeberangi Amerika Selatan dengan basikal bersama kekasihnya, sebelum memulakan bergerak secara solonya dari Peru.

Bardelis mengatakan bahawa tujuan utamanya adalah untuk kembali kepada botnya di Malaysia, setelah musim tengkujuh berlalu, dan mulai mendayung lagi untuk sampai ke Namibia dan dengan demikian mengelilingi dunia yang hanya dikuasakan oleh tubuhnya.

“Ia tugas senang untuk menarik layar, tetapi saya suka mendayung, dan menggunakan layar akan terasa seperti menipu, walaupun hanya untuk diri saya sendiri,” katanya. – AFP