Penemuan syiling kuno dapat selesaikan mesteri jejak Kapten Every

WARWICK, R.I. – Sebilangan kecil duit syiling yang digali dari kebun buah-buahan sendiri di luar bandar Rhode Island dan sudut-sudut rawak New England yang lain dapat membantu menyelesaikan salah satu kes tertua di dunia ini.

Penjahat dalam kisah ini iaitu lanun Inggeris yang melakukan pembunuhan menjadi penjenayah paling dikehendaki di dunia setelah merampas kapal yang membawa jemaah Muslim pulang ke India dari Mekah, kemudian mengelakkan penangkapan dengan menyamar sebagai pedagang hamba.

“Ini adalah sejarah baharu mengenai jenayah yang hampir sempurna,” kata Jim Bailey, sejarawan amatur dan pengesan logam yang menjumpai duit syiling Arab abad ke-17 yang utuh di padang rumput di Middletown.

Duit syiling kuno itu – antara yang tertua yang pernah dijumpai di Amerika Utara – dapat menjelaskan bagaimana jejak lanun Kapten Henry Every hilang.

Pada 7 September 1695, kapal lanun Fancy, yang diperintah oleh Every, menyerang dan menangkap Ganj-i-Sawai, sebuah kapal kerajaan milik maharaja India Aurangzeb, yang merupakan salah satu orang terkuat di dunia. Di dalamnya bukan sahaja para jemaah yang pulang dari menunaikan haji, tetapi emas dan perak bernilai puluhan juta dolar. Apa yang diikuti adalah satu rompakan paling menguntungkan dan keji sepanjang masa.

Catatan sejarah mengatakan kumpulannya menyeksa dan membunuh lelaki di atas kapal India dan merogol wanita tersebut sebelum melarikan diri ke Bahamas, tempat perlindungan lanun. Tetapi berita dengan cepat menyebar tentang kejahatan mereka, dan Raja Inggeris William III meletakkan ganjaran besar bagi sesiapa sahaja yang berjaya menangkap mereka.

“Sekiranya anda mencari pada laman Google ‘pemburuan pertama di seluruh dunia,’ ia muncul sebagai Every,” kata Bailey. “Semua orang mencari lelaki ini.”

Hingga kini, sejarawan hanya mengetahui bahawa Every akhirnya berlayar ke Ireland pada tahun 1696, di mana jalannya menjadi sepi. Tetapi Bailey mengatakan bahawa duit syiling yang dia dan yang lain telah temui adalah bukti bahawa perompak terkenal itu pertama kali pergi ke jajahan Amerika, di mana dia dan anak buahnya menggunakan barang rampasan itu untuk perbelanjaan seharian ketika dalam perjalanan.

Syiling lengkap pertama muncul pada tahun 2014 di Sweet Berry Farm di Middletown, tempat yang telah menimbulkan rasa ingin tahu Bailey dua tahun sebelumnya setelah dia menemui duit syiling kolonial lama, kancing kasut abad ke-18 dan beberapa bola musket.

Menghayunkan alat pengesan logam di atas tanah, dia mendapat isyarat, menggali dan mencecah sesuatu pada tanah: duit syiling perak gelap yang awalnya dianggap sama ada dari Sepanyol atau wang yang dicetak oleh Massachusetts Bay Colony. Melihat secara lebih dekat, teks Arab pada duit syiling itu yang membuat nadinya berdenyut.

Syiling perak Arab abad ke-17 (atas) , Oak Tree Shilling yang dicetak pada tahun 1652 oleh Massachusetts Bay Colony (bawah), dan duit syiling Spanish separuh dari 1727 (kanan) di atas meja , di Warwick, RI. – AP
Jelas tertera pada permukaan syiling tulisan Arab yang dipercayai dari abad ke-17. – AP
Jim Bailey menggali tanah untuk mencari peninggalan artifak era kolonial di sebuah ladang di Warwick, R.I. – AP

Penyelidik mengesahkan bahawa duit syiling eksotik itu dicetak pada tahun 1693 di Yaman. Itu segera menimbulkan persoalan, kata Bailey, kerana tidak ada bukti bahawa penjajah Amerika yang berjuang untuk mencari nafkah di Dunia Baharu melakukan perjalanan ke mana saja di Timur Tengah untuk berdagang sehingga beberapa dekad kemudian.

Sejak itu, pengesan lain telah menggali 15 duit syiling Arab tambahan dari era yang sama – 10 di Massachusetts, tiga di Rhode Island dan dua di Connecticut. Satu lagi dijumpai di Carolina Utara, di mana rekod menunjukkan beberapa orang Every pertama kali datang ke darat.

“Nampaknya beberapa anak buahnya dapat menetap di New England dan bersepadu,” kata Sarah Sportman, ahli arkeologi negeri di Connecticut, di mana salah satu syiling itu dijumpai pada tahun 2018 semasa penggalian berterusan di ladang abad ke-17.

“Itu hampir seperti skim pengubahan wang haram,” katanya.

Walaupun kedengaran tidak dapat difikirkan sekarang, Every dapat bersembunyi di depan mata dengan menyamar sebagai pedagang hamba  sebuah profesion yang muncul pada 1690an di New England. Dalam perjalanan ke Bahamas, dia bahkan berhenti di pulau Reunion Perancis untuk mendapatkan beberapa tawanan, kata Bailey.

Catatan yang tidak jelas menunjukkan sebuah kapal bernama Sea Flower, digunakan oleh lanun setelah mereka meninggalkan Fancy, berlayar di sepanjang pesisir timur. Ia tiba dengan hampir empat dozen hamba pada tahun 1696 di Newport, Rhode Island, yang menjadi hab utama perdagangan hamba Amerika Utara pada abad ke-18.

“Terdapat sumber dokumentasi utama yang luas untuk menunjukkan bahawa koloni Amerika adalah pangkalan operasi untuk lanun,” kata Bailey, 53, yang memiliki ijazah dalam bidang antropologi dari University of Rhode Island dan bekerja sebagai pembantu arkeologi dalam penjelajahan bangkai kapal kapal lanun Wydah Gally di Cape Cod pada akhir 1980an.

Bailey, yang tugasnya menganalisis keamanan di kompleks penjara negara, telah menerbitkan penemuannya dalam jurnal penyelidikan American Numismatic Society, sebuah orga-nisasi yang menumpukan pada kajian duit syiling dan pingat.

Ahli arkeologi dan sejarawan yang biasa tetapi tidak terlibat dalam karya Bailey mengatakan bahawa mereka tertarik, dan percaya ia memberi cahaya baharu kepada salah satu misteri jenayah yang paling bertahan lama di dunia.

“Penyelidikan Jim sangat sempurna,” kata Kevin McBride, seorang profesor arkeologi di University of Connecticut. “Ini perkara yang menarik. Ini benar-benar kisah yang sangat menarik.”

Mark Hanna, seorang profesor sejarah bersekutu di University of California-San Diego dan seorang pakar dalam bidang tentang lanun di awal Amerika, mengatakan bahawa ketika pertama kali melihat gambar-gambar duit syiling Bailey, “Saya kehilangan akal.”

“Mencari duit syiling itu, bagi saya, adalah perkara yang besar,” kata Hanna, pengarang buku 2015, Pirate Nests and the Rise of the British Empire. “Kisah Kapten Every adalah satu kepentingan global. Bahan objek ini – perkara kecil ini  dapat membantu saya menjelaskannya. “

Setiap eksploitasi telah mengilhami buku tahun 2020 oleh Steven Johnson, Enemy of All Mankind; Siri permainan video Uncharted yang popular di PlayStation; dan versi filem Sony Pictures Uncharted yang di-bintangi oleh Tom Holland, Mark Wahlberg dan Antonio Banderas yang akan dilancarkan pada awal tahun 2022.

Bailey, yang menyimpan barang-barangnya yang paling berharga bukan di rumahnya tetapi di peti deposit keselamatan, mengatakan bahawa dia akan terus menggali.

“Bagi saya, semua ini adalah mengenai kegembiraan perburuan, bukan mengenai wang,” katanya. “Satu-satunya perkara yang lebih baik daripada mencari benda-benda ini adalah kisah-kisah yang sudah lama hilang.” – AP