Penenun asli Mexico damba pengiktirafan antarabangsa

ZINACANTÁN, MEXICO – Penenun masyarakat peribumi di kawasan dataran tinggi selatan Mexico berusaha untuk mendapatkan pengiktirafan yang sah daripada industri fesyen antarabangsa yang mereka katakan merosakkan ciptaan dan tradisi mereka.

Perjuangan itu terus menambahkan perlambangan ketika Mexico bulan ini merayakan 12 tahun kemerdekaannya dengan pujian untuk penentangan masyarakat peribumi terhadap penjajahan Sepanyol.

Duduk di atas selimut di permukaan tanah di halaman rumah Julia Perez di kota Zinacantan, penenun menggunakan alat tenunan tradisional untuk menghasilkan kain yang menggabungkan banyak warna terang.

“Terdapat perpaduan idea kami agar tradisi, budaya, kain kita tidak hilang,” kata penenun Tzotzil yang berusia 39 tahun.

“Itulah sebabnya kami selalu menggunakannya dalam reka bentuk kami,” katanya mengenai inspirasi untuk warna dan corak.

Daniela Gremion dari Fabrica Social mengajar sekumpulan wanita peribumi Tzotzil Maya di Zinacantan, di Chiapas, Mexico. – AFP
Juana Perez Gomez dari Tzotzil Maya, menggunakan alat tenunan untuk membuat kain, di Zinacantan. – AFP
Dulce Martinez de la Rosa menunjukkan label pakaian yang dibuat. – AFP
Seorang wanita membuat pakaian yang dibuat dengan kain yang dibuat di Fabrica Social. – AFP
Dulce Martinez de la Rosa menunjukkan pakaian yang dibuat dengan kain yang dibuat di Fabrica Social. – AFP
Seorang wanita bekerja di sebuah kedai pakaian yang dibuat dengan kain yang dibuat di komuniti peribumi Mexico, Fabrica Social. – AFP

Keghairahan penenun menolak sifat kerja mereka yang sukar dan rumit, yang memerlukan ketangkasan yang hebat, kata Perez.

Nilai masa dan kreativiti mereka adalah sesuatu yang mereka hargai setelah bertemu Dulce Martinez de la Rosa dan Daniela Gremion, wanita di belakang projek Fabrica Social (Social Factory) yang dikhaskan untuk seni tradisional Mexico.

Gremion bertemu Perez lebih dari 10 tahun yang lalu, menyedari kualiti kerjanya dan memintanya untuk bekerjasama. Sejak itu mereka mengikuti bersama jejak pembelajaran, kepercayaan dan persahabatan.

Penyelewengan budaya

Di bawah jenama Fabrica Social, wanita Zinacantan dan yang lain di enam negeri Mexico berusaha memperbaiki keadaan kerja dan menentang ketidaksamaan perniagaan, melalui latihan yang lebih mendidik daripada komersial.

Penenun menyusun kerusi dan meja di halaman dan Gremion mula mengkaji asas-asas kos, perbelanjaan dan aspek lain untuk mencapai tujuan penting tetapi kompleks, perdagangan yang adil.

Para penenun mendengar dengan penuh semangat dan berbincang masa dan keperluan mereka serta cara yang betul untuk meletakkan harga pada tenunan.

“Ini alat yang banyak membantu kita untuk mencapai harga untuk produk yang sering kali hampir tidak ternilai,” kata Gremion, 40, setelah menyelesaikan bengkel.

Di luar nilai kewangan, tekstil asli mewakili warisan budaya dan sejarah yang digunakan secara sistematik tanpa izin oleh jenama fesyen antarabangsa.

Kerajaan Mexico menuntut penjelasan pereka seperti Carolina Herrera Venezuela dan Isabel Marant dari Perancis, serta jenama seperti Zara, Rapsodia dan Anthropologie, untuk penyalahgunaan budaya masyarakat peribumi.

“Tidak adil mereka melakukan ini kepada kami sebagai masyarakat peribumi,” kata Perez.

Eksploitasi jenama utama warisan peribumi menunjukkan asimetri kekuasaan antara syarikat transnasional dan pencipta tempatan, warisan ‘rejim kolonial lama’, kata De la Rosa.

“Para penenun di negara ini dan karya mereka, teknik dan prosesnya semestinya terkenal seperti Carolina Herrera, Isabel Marant, Zara atau Mango, itulah perjuangan sebenarnya,” kata wanita berusia 42 tahun itu di bengkelnya di Bandar Mexico.

“Kami hidup dalam sistem ekonomi yang masih benar-benar kolonial,” tambahnya.

Fabrica Social merupakan salah satu daripada beberapa projek yang diundang oleh kementerian budaya Mexico untuk bergabung dengan platform ‘Asli’, yang berusaha memanfaatkan pengalaman mereka untuk mempromosikan ‘etika kolaborasi’ antara syarikat besar dan para penenun.

Penenun Zinacantan berharap ia dapat menghormati lebih banyak jenama antarabangsa kerana bakat dan identiti mereka.

“Kami ingin mereka mengenali karya kami kerana ia dilakukan dengan baik,” kata sepupu Julia, Sara Perez, yang telah menjadi sebahagian daripada projek itu sejak awal.

“Ia dibuat dengan sepenuh hati dan kami juga bekerja dengan bahan buatan Mexico,” katanya. – AFP