Pengetua berjasa inspirasi ‘gadis gunung’

KUNMING – Pada waktu subuh, dengan pembesar suara di tangan kirinya, Zhang Guimei keluar dari asrama dan berpaut di susur tangan ketika dia perlahan-lahan berjalan menuruni tangga.

Beberapa minit kemudian, seorang rakannya menghantarnya ke sebuah bangunan berdekatan dengan motosikal elektrik.

“Cepat! Masa untuk bangun, semua!” Zhang berteriak di tingkat atas bangunan pengajaran empat tingkat, memecah kesunyian yang menyelubungi sekolah.

Panggilan selalu berlaku pada pukul 5:30 setiap pagi, memanggil gadis-gadis muda dari tempat tidur mereka dan mendesak mereka untuk mula membaca di bilik darjah, di mana Zhang sudah menyalakan lampu dan duduk menunggu mereka.

Zhang, 63, adalah pengetua Sekolah Menengah Kanan Huaping dan presiden sebuah rumah untuk anak-anak yang kehilangan tempat tinggal di Daerah Huaping di bandar Lijiang, Wilayah Yunnan barat daya China.

Gambar bertarikh 4 Julai 2020, menunjukkan Zhang Guimei memeriksa para pelajarnya yang membuat latihan jasmani ketika waktu rehat di Daerah Huaping, di bandar Lijiang, Wilayah Yunnan barat daya China. – Xinhua
Zhang Guimei berada di dalam kelas. – Xinhua

Ketika Zhang pertama kali datang ke daerah itu pada tahun 1996, sedikit yang dia tahu dia akan tinggal di sini selama lebih dari 20 tahun, tidak keberatan menjadi ‘ibu’ kepada lebih daripada 130 anak yang ditinggalkan atau bahkan mendirikan sekolah perempuan.

Zhang dilahirkan di Wilayah Heilongjiang di timur laut China dan datang ke Yunnan pada usia 17 tahun dan kemudian dimasukkan ke Maktab Perguruan Lijiang. Selepas tamat pengajian, dia bekerja sebagai guru di kota Dali, bersama suaminya.

Pada tahun 1994, suaminya meninggal kerana kanser perut. Zhang yang patah hati meminta dipindahkan ke sekolah terpencil di Huaping untuk melepaskan kenangan tersebut dua tahun kemudian.

Namun, musibah menimpanya sekali lagi, dia didiagnosis menderita fibroid di rahimnya. Zhang tidak lagi dapat menjalani pembedahan dan rawatan lain kerana bil perubatan suaminya telah membuatnya kehilangan banyak wang. Setelah malam yang penuh dengan air mata, dia memutuskan untuk merahsiakan dirinya.

Zhang terus memberi kuliah seperti biasa. Tidak sampai akhir peperiksaan masuk sekolah menengah beberapa bulan kemudian dia memberitahu sekolahnya bahawa dia sakit. Dengan bantuan daerah, dia menjalani operasi.

Zhang tidak menyangka bahawa murid-muridnya akan menjelajah gunung untuk memilih walnut liar untuknya sebagai makanan tambahan. Lebih-lebih lagi, ibu bapa mereka turut pergi untuk mengambil ganoderma berkilat, ubat tradisional Cina yang mahal dan jarang, dan mengisarnya menjadi serbuk untuknya.

“Mereka memberitahu saya bahawa ubat alami itu dapat menyembuhkan penyakit saya,” katanya.

Zhang mendapati bahawa beberapa sekolah bagi gadis berusia di Huaping tidak terus melanjutkan pelajaran ke sekolah menengah atas setelah menamatkan pendidikan wajib selama sembilan tahun, meliputi sekolah rendah dan sekolah menengah rendah.

Gadis-gadis ini kembali ke kampung halaman mereka untuk melakukan kerja pertanian atau kerja sambilan untuk menyara keluarga mereka. Ibu bapa mereka lebih suka menjaga mereka di rumah daripada menghantar mereka ke sekolah untuk melanjutkan pendidikan kerana pandangan tradisional mereka dan keadaan keluarga yang daif.

“Kami sering mengatakan bahawa setiap anak harus mempunyai permulaan yang sama, tetapi gadis-gadis ini bahkan tidak berpeluang mendekati garis permulaan,” katanya.

Menghadapi situasi yang menyedihkan, dia memutuskan untuk mendirikan sekolah menengah atas khusus untuk kanak-kanak perempuan yang tidak mengenakan yuran pengajian. Setiap gadis yang ingin membaca dan belajar boleh datang ke sini.

“Pendidikan untuk kanak-kanak perempuan akan mempengaruhi tiga generasi akan datang,” kata Zhang, sambil menambah bahawa adalah sangat penting bagi anak perempuan untuk menerima pendidikan dan memecahkan lingkaran kemiskinan dan kekurangan pendidikan yang diturunkan daripada ibu kepada anak.

Ia mengambil masa selama lima tahun, kelas yang tak terhitung jumlahnya, usaha yang tidak henti-hentinya untuk menarik sumbangan, kecurigaan yang sering dilakukan oleh orang lain dan keraguan dirinya sendiri sehingga dia berpeluang untuk melihat impiannya menjadi kenyataan.

Pada tahun 2007, setelah mengetahui tentang berjimat dan kekurangan pakaian Zhang, kerajaan tempatan mengeluarkan dana untuknya membeli pakaian baharu sebelum dia menuju ke Beijing untuk menghadiri Kongres Nasional Parti Komunis China ke-17. Namun, dia menyerahkan wang kepada pertubuhan untuk anak-anak yang kehilangan tempat tinggal.

Suatu hari dalam perjalanan ke perbincangan panel, seorang wartawan yang ramah menarik Zhang ke sisi dan bertanya sama ada dia menyedari ada dua lubang yang menonjol di bahagian belakang seluar jeansnya, nampaknya tanda kerosakan dan bukannya pernyataan fesyen.

Ia adalah seluar kegemaran Zhang, dia sering duduk di tanah ketika letih semasa melawat rumah-rumah pelajarnya dan sering dipakai sehingga menyebabkannya lusuh. “Pada saat itu, saya rasa bagaikan hendak menyorok bersembunyi,” katanya.

Zhang dan wartawannya berbual sehingga malam dan dia turut berkongsi impiannya untuk menubuhkan sekolah menengah atas khusus untuk kanak-kanak perempuan. Wartawan kemudian menulis dan melaporkan cerita berdasarkan akaun Zhang, yang langsung menjadi berita utama di seluruh negara.

Secara berturut-turut, kerajaan daerah Lijiang dan Huaping memperuntukkan 2 juta yuan untuk menyokong rancangan Zhang, membantunya membina sekolah untuk gadis-gadis dan menyokong operasinya.

Ia adalah Sekolah Menengah Atas untuk Kanak-kanak Huaping, sekolah menengah awam percuma seumpamanya di negara ini. Zhang lebih suka memanggil pelajar ‘gadis gunung’ dan bukannya gadis dari keluarga miskin, untuk melindungi privasi dan harga diri mereka. Sekolah ini dibuka pada bulan September 2008, tanpa dinding, kantin atau tandas.

Kira-kira enam bulan kemudian, sembilan dari 17 gurunya mengundurkan diri dan enam dari 100 pelajarnya berhenti kerana keadaan yang teruk dan tekanan yang tinggi. Walau bagaimanapun, guru yang tinggal menawarkan untuk bertahan. Mereka menyokong pelajar mereka dengan sepenuh hati dan selepas itu meningkatkan kualiti pengajaran di sekolah.

Berkat usaha berterusan mereka, sekolah ini menjadi keajaiban pendidikan di Yunnan. Tahun lalu, kadar kemasukan ke universiti peringkat pertama di antara semua sekolah menengah di Lijiang. Diserang oleh pelbagai penyakit termasuk atrofi otak kecil dan tumor tulang, Zhang terpaksa berhenti mengajar dan kini bekerja sebagai pendukung di sekolah.

Walaupun dia tidak perlu lagi bimbang tentang kewangan sekolah, Zhang kebiasaan menyimpan wang dan telah menyumbangkan lebih dari 1 juta yuan untuk memberi subsidi kepada pelajar di sekolah perempuan dan sekolah rendah tempatan dalam beberapa tahun terakhir. Zhang telah mengangkat seramai 1,645 pelajar perempuan lebih dari satu dekad.

Menurut Zhang, setiap tahun dia mendorong gadis-gadis untuk belajar lebih keras untuk masuk ke universiti yang bagus melalui peperiksaan masuk perguruan tinggi tahunan, yang dikenali sebagai gaokao. Dia juga memberitahu mereka bahawa hidup lebih dari sekadar gaokao.

Zhou Yunli adalah antara kumpulan pertama yang lulus sekolah menengah perempuan. Selepas menamatkan sekolah menengah pertama, Zhou dan kedua-dua adiknya layak untuk mendaftar di sekolah menengah. Namun, ayah mereka masih berusaha mencari nafkah asas dan memberi nafkah kepada mereka, dengan prospek untuk melanjutkan persekolahan tidak pernah dalam perbualan.

Saudara perempuan Zhou menawarkan untuk bekerja sebagai pekerja migran untuk menyara keluarga dan membiarkan saudaranya melanjutkan pelajaran ke peringkat lebih tinggi. Penubuhan sekolah perempuan itu menjadi titik tolak bagi mereka. Mereka kemudian didaftarkan oleh sekolah dan dimasukkan ke universiti tiga tahun kemudian. Setelah menamatkan pengajian di Universiti Normal Yunnan pada tahun 2015, Zhou kembali dan bekerja sebagai guru matematik di sekolah perempuan.

Zhou mengatakan bahawa dia kembali ke bekas sekolahnya dengan rasa syukur. “Saya bersyukur kerana sekolah itu memberi saya peluang untuk melanjutkan persekolahan sehingga saya bersedia menggunakan apa yang telah saya pelajari untuk membantu anak-anak dalam keadaan yang sama seperti saya.”

“Apa yang saya harapkan daripada mereka? Bukannya mereka mesti pergi ke universiti berprestij. Saya harap mereka menjadi lebih kuat suatu hari nanti sehingga mereka dapat memberi bantuan kepada mereka yang memerlukan,” kata Zhang. – Xinhua