Pengganas serang masjid Christchurch mahu rayu hukuman

WELLINGTON, 8 NOV – Pengganas yang menyerang masjid di Christchurch mahu merayu mengemukakan rayuan terhadap hukuman penjara seumur hidup, atas alasan pengakuan bersalah terhadap kejadian tembakan pada 2019 dibuat di bawah tekanan, kata peguamnya.

Brenton Tarrant (gambar), 31, berasal dari Australia mengaku bersalah terhadap 51 pertuduhan membunuh, 40 dakwaan percubaan membunuh dan satu dakwaan keganasan ketika didakwa di mahkamah tahun lalu.

Dia dihukum penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, kali pertama hukuman penjara seumur hidup dijatuhkan di New Zealand.

Tarrant tidak menawarkan sebarang pembelaan pada masa itu tetapi peguamnya, Tony Ellis berkata, warga Australia itu mempersoalkan keputusannya untuk mengaku bersalah.

Ellis berkata, lelaki berusia 31 tahun itu mendakwa pengakuan itu dibuat di bawah tekanan kerana dia diberi ‘layanan yang tidak berperikemanusiaan dan menjatuhkan maruah dirinya’ semasa ditahan reman.

“Dia memutuskan bahawa jalan keluar paling mudah ialah mengaku bersalah,” kata Ellis kepada Radio New Zealand.

Ellis dilaporkan mengambil alih sebagai peguam Tarrant sebelum siasatan koroner ke atas insiden tembakan pada Mac 2019 itu dan menasihatkan anak guamnya supaya memanfaatkan haknya untuk mengemukakan rayuan.

“Dia dihukum lebih 25 tahun, ia adalah hukuman tanpa harapan dan tidak dibenarkan, ia adalah pelanggaran Rang Undang-undang Hak,” kata Ellis.

Tarrant menyerang jemaah ketika solat Jumaat di Masjid Al Noor Christchurch dengan senjata separa automatik, sebelum bergerak ke Pusat Islam Linwood, sambil menyiarkan secara langsung pembunuhan itu.

Mangsanya semuanya beragama Islam dan termasuk kanak-kanak, wanita dan warga emas. – AFP